• July 20, 2024
TEKS LENGKAP: Pidato penerimaan Robredo

TEKS LENGKAP: Pidato penerimaan Robredo

Manila, Filipina – Berikut teks lengkap pidato penerimaan calon wakil presiden Partai Liberal Maria Leonor “Leni” Robredo pada Senin, 5 Oktober.

Harinya telah tiba dimana aku dan ibuku berusaha menghadapinya dengan berani. Perjalanan kami hingga saat ini tidaklah mudah. Beberapa minggu terakhir ini adalah minggu tersulit yang kami lalui sejak meninggalnya Jesse. Selama proses yang saya lalui untuk mengambil keputusan, orang lain sudah mengatakan bahwa saya akan hamil.

Ketika nama saya pertama kali muncul sebagai salah satu yang terdaftar di Art. Namun dalam perjuangan ini, saya akui bahwa saya bertanya pada diri sendiri, “Mengapa saya? Dengan begitu banyak pilihan, mengapa saya?”. Jesse dan saya telah menikah selama dua puluh lima tahun dan dalam pernikahan kami yang panjang, dialah satu-satunya orang yang selalu di depan – sedangkan saya di belakangnya, bersandar padanya – puas dan sangat mendukung.

Dalam keraguan kami, saya dan anak-anak bertanya apa yang akan dilakukan Jesse jika harus melalui cobaan ini. Kami segera mengetahui jawabannya. Betapapun sulitnya, dia tidak akan berpaling dari siapa pun yang meminta bantuan, tidak akan tidur sampai dia melakukan semua yang dia bisa untuk rakyat. Akan berkorban, memberikan segalanya seperti ia memberikan nyawanya saat masih mengabdi pada rakyat. Jika dia dihadapkan pada pertanyaan tentang bangsa atau diri sendiri, jelas bagi kita apa jawabannya. (BACA: Leni Robredo: Saya Tak Bisa Menolak Panggilan Melayani)

Ini seperti pertanyaan yang ditanyakan Presiden Aquino pada dirinya sendiri ketika dia berada dalam pelukannya sendiri – “Bolehkah saya tidur di malam hari dengan mengetahui bahwa saya bisa melakukan sesuatu untuk rakyat tetapi saya mengabaikannya dan tidak melakukannya?”

Impian saya satu-satunya adalah menjadi pengacara seperti ayah saya. Meski menikah dini, Jesse memastikan bahwa aku tetap bisa meraih impianku. Saya belajar hukum pada malam hari sambil bekerja pada siang hari, mengurus keluarga dan menjalankan peran sebagai istri dan ibu. Meskipun menjadi pengacara adalah prioritas terakhir saya karena banyaknya komitmen yang harus saya penuhi, impian saya tetap tercapai setelah perjalanan panjang.

PERHATIKAN: Proklamasi Leni Robredo sebagai VP taruhan

Saat itulah aku mencapai apa yang aku impikan sejak lama, aku berjanji pada diriku sendiri bahwa aku akan menggunakan apa yang diberikan kepadaku dengan cara yang benar. Saya pertama kali bekerja di kantor Kejaksaan. Di sana saya membela rekan-rekan kami yang dituduh tetapi tidak punya uang untuk membayar pengacara. Setelah itu saya bergabung dengan Center for Alternative Legal Aid, sebuah LSM yang terdiri dari para pengacara yang membantu masyarakat miskin dan sektor akar rumput.

Saya menghabiskan banyak waktu bersama petani, nelayan, pekerja, kaum miskin kota, perempuan, pemuda, dan masyarakat adat. Meskipun saya tahu bahwa pekerjaan pengacara seperti ini tidak akan memberikan kenyamanan materi bagi keluarga kami, saya telah memetik banyak pelajaran berharga dari pengabdian jangka panjang kepada masyarakat miskin. Saya menjadi sadar akan fakta bahwa rakyat Filipina adalah kekuatan dan harapan sejati kita sebagai sebuah bangsa. Saya melihat martabat alami mereka, bakat dan kemampuan untuk berpartisipasi dalam kepemimpinan. Saya sudah mengalami dan melihat, kalau mereka bisa diberi sedikit bantuan sesuai kapasitasnya, maka merekalah yang punya solusi lebih baik atas permasalahan yang mereka hadapi. Merekalah yang harus diberi suara dan ruang yang lebih besar di negara kita.

Tepat tiga tahun yang lalu hari ini, tanggal 5 Oktober 2012, saya mengajukan pencalonan saya sebagai wakil distrik ketiga, Camarines Sur. Keputusan yang hanya didasarkan pada kepercayaan dan keberanian; dibawa oleh kebutuhan dan peluang untuk menghentikan dinasti jangka panjang di wilayah kita.

Seperti sekarang, banyak orang yang mencintaiku takut dengan keputusanku karena kurangnya persiapan. Banyak orang yang mencintai suamiku berusaha menghentikanku karena takut nama baik yang ditinggalkannya akan terinjak-injak ketika aku memasuki dunia kotor politik. Tapi saat itu hatiku penuh. Inilah perjuangan yang tidak boleh ditinggalkan, bukan karena keinginan untuk berkuasa, melainkan karena adanya kesempatan untuk mengabdi dengan baik kepada rakyat kita.

Aku bukan Jesse

Aku bukan Jesse. Namun ketika dia meninggal, jelas bagi ibu dan anak perempuan saya bahwa dia penuh harapan, bahwa kami akan berusaha berkorban sebanyak yang kami bisa, seperti pengorbanannya, untuk berkontribusi pada negara kami. Dua tahun terakhir ini adalah bukti bahwa saya telah menutupi kurangnya persiapan saya untuk menjalankan tugas yang jujur. Selama saya bertugas sebagai Perwakilan, saya memperjuangkan hak-hak mereka yang berada di bawah posisi – mereka yang berada di bawah, di luar dan di pinggiran masyarakat kita. Kami telah mempromosikan rancangan undang-undang yang memberikan ruang bagi suara masyarakat umum Filipina untuk didengar dan memberi mereka kesempatan untuk berpartisipasi dalam kepemimpinan. Mari kita juga membuat undang-undang yang akan mendukung sistem yang memastikan para pemimpin kita tidak disesatkan atau dibutakan oleh kekuasaan. Manajemen yang jujur, bersih dan terbuka adalah ringkasan dari apa yang kami promosikan, karena keyakinan bahwa ini adalah satu-satunya cara kami dapat benar-benar melayani dan dengan cara ini kami dapat memastikan bahwa setiap orang yang bergantung pada kami dihargai.

Kami terus mengatasi kekurangan ruang kelas, meningkatkan kesiapsiagaan menghadapi bencana, dan meningkatkan kerentanan layanan kesehatan di distrik kami. Kami sedang mengupayakan cara untuk memiliki sistem yang tepat yang akan menyediakan makanan yang cukup bagi perempuan dan pekerja, yang juga akan memberikan kesempatan kepada warga negara kami untuk makan dengan baik dan cukup. Setiap minggu saya pergi ke distrik saya dan berkeliling untuk mengunjungi barangay paling terpencil yang telah lama terbengkalai. Saya yakin bahwa pengabdian saya hanya akan sepenuh hati dan mendalam jika saya secara pribadi merasakan kesulitan yang dialami oleh rekan senegara saya.

Setiap hari aku masih merasakan kehilangan Jesse. Namun setiap hari saya juga merasakan bahwa mimpinya masih sangat hidup. Saya melihatnya pada anak-anak kita. Saya melihatnya pada orang-orang yang saya temui setiap hari yang tidak setuju bahwa kita bisa berhenti di sini. Siapa yang terus memimpikan apa yang kita bisa. Warisan dan impiannya untuk negara masih hidup dalam pikiran dan hati sebagian besar dari kita. Jalan yang lurus, kepemimpinan yang bersih, pemerintahan yang terbuka terhadap partisipasi masyarakat umum Filipina, mengedepankan sistem yang akan memastikan bahwa satu-satunya orang yang akan mendapat tempat di pemerintahan kita adalah mereka yang merupakan pegawai negeri yang jujur ​​dan cerdas.

Ketika Jesse masih hidup, dia adalah mitra lama Sec Mar Roxas dalam banyak cobaan yang dihadapi dalam mempromosikan jalan lurus. Bersama-sama mereka memimpikan hal-hal baik untuk kota. Jelas bagi saya bahwa Sec Mar Roxas akan melanjutkan jalan lurus yang dimulai oleh pemerintahan Presiden kita tercinta. Jalan yang adil akan memastikan bahwa orang-orang yang sering tertinggal tidak akan pernah terlupakan. Pekerjaan di jalan lurus tidak akan selesai sampai ada sesuatu yang tertinggal. Jelas bahwa jalan menuju kemakmuran adalah jalan yang mendorong terciptanya kehidupan yang baik bagi semua orang.

Dedikasi

Kepada semua pihak yang telah memberikan dukungan, rasa takut, rasa takut, serta simpati dan kepada semua pihak yang telah memanjatkan doa, baik dari pihak-pihak yang kita hormati, terutama dari saudara-saudara kita bersama, saya ucapkan terima kasih dari lubuk hati yang terdalam. Darimulah aku mendapat kekuatan mulai sekarang.

Kepada keluargaku di Distrik Ketiga Camarines Sur, aku ingin kamu tahu bahwa aku tidak akan pernah meninggalkanmu. Dimanapun aku berada, kepedulian dan pengabdianku padamu akan tetap berlanjut. Saya meminta Anda untuk melanjutkan perubahan yang kita mulai bersama, dan jangan biarkan distorsi lama terulang kembali.

Saya mengucapkan terima kasih kepada keluarga saya, terutama anak-anak saya, yang telah memberikan restunya. Saya tidak akan maju dalam pertempuran ini tanpa mereka. Keluarga adalah inti dari kepribadian Jesse dan saya sebagai pegawai negeri. Di tengah banyaknya ujian kelemahan kami, keluarga kami adalah inspirasi kami untuk memilih jalan yang lebih bersih, meskipun itu yang paling sulit. Ketika Jesse tiba-tiba diambil dari kami, pertanyaan kami adalah “Mengapa apa yang terjadi harus terjadi?”. Saat saya tiba-tiba mencalonkan diri sebagai wakil daerah saya, kami pun bertanya: “Kenapa kejadian ini harus terjadi?”. Sekarang kita berada di persimpangan jalan ini lagi, kita masih mempunyai pertanyaan yang sama. “Mengapa apa yang terjadi harus terjadi?” Seperti biasa, kita hidup dalam ingatan akan apa yang selalu dikatakan Jesse ketika dia masih hidup. “Percaya saja. Segala hal terjadi untuk suatu alasan. Karena pada akhirnya kebaikan akan selalu menang. Kelompok kanan selalu menang.” Saya berjanji tidak akan melupakan tugas saya sebagai orang tua untuk menjadi teladan kasih sayang kepada sesama dan pengabdian kepada masyarakat. Saya juga berjanji bahwa saya tidak akan lupa bahwa saya adalah istri Jesse dan kewajiban ada di pundak saya untuk menghidupkan kembali teladannya sebagai pegawai negeri yang jujur.

Setelah melalui pemikiran yang mendalam, pertimbangan yang panjang dan doa yang sungguh-sungguh – saya dengan sepenuh hati, sepenuh hati dan sepenuh hati menerima tantangan untuk mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden Mar Roxas. Saya memberikan diri saya sepenuhnya kepada saudara-saudara sebangsa kita, terutama kepada Anda yang berada di luar, di bawah, dan di pinggiran masyarakat. – Rappler.com

sbobet88