• June 20, 2024
Temui Azkal ‘Olimpiade’ U22

Temui Azkal ‘Olimpiade’ U22

Kebanyakan anak di bawah usia dua puluh dua tahun sibuk berpesta di Jumat malam. Tapi tidak dengan kelompok Jim Fraser.

Jumat lalu, Tim Sepak Bola Nasional U22 Putra Filipina mengalahkan Stallion dalam pertandingan pemanasan ketiga minggu ini, yang terakhir sebelum berangkat ke Bangkok pada Minggu, 22 Maret.

Tim akan menghadapi tuan rumah grup Thailand, ditambah DPR Korea, dan Kamboja di Grup G fase kualifikasi Kejuaraan Konfederasi Sepak Bola Asia U23 2016. Turnamen tahun depan sendiri merupakan kualifikasi kompetisi sepak bola Olimpiade Musim Panas Rio 2016. Jim Fraser, pelatih mereka yang berasal dari Australia, optimistis anak-anak akan berjuang keras.

“Kami sudah jauh lebih baik dalam beberapa minggu terakhir,” kata Fraser, legenda kiper asal Australia yang menjadi penjaga gawang tim Socceroos di kualifikasi Piala Dunia 1974.

Namun sebelum kita membahas susunan tim ini, penting untuk memperhatikan siapa saja yang menonjol karena ketidakhadiran mereka.

Amani Aguinaldo, Daisuke Sato, OJ Porteria, Kenshiro Daniels dan Dennis Villanueva semuanya memenuhi syarat untuk tim ini tetapi tidak menjadi bagian darinya karena mereka bersama Azkals senior. Kubu sebelum pertandingan persahabatan Bahrain pada 30 Maret bentrok dengan kualifikasi U22. Para pemain ini memiliki banyak keterampilan, tetapi bilokasi bukanlah salah satunya.

Pada pandangan pertama, mungkin tampak aneh keputusan untuk tidak memasukkan para pemain ini, yang tentunya akan membantu perjuangan U22 di Thailand. Namun manajemen, dan PFF rupanya, membuat keputusan untuk mempertahankan pemain-pemain tersebut di skuad senior dan memberikan lebih banyak waktu bermain yang sangat dibutuhkan pemain muda di Thailand.

Thomas Dooley mengatakan dia ingin mempersiapkan diri lebih baik untuk kualifikasi Piala Dunia pada bulan Juni dibandingkan yang dia lakukan untuk Piala Suzuki tahun lalu. Dia juga sedang dalam proses menginstal sistem baru, dan menginginkan semua pihak terlibat ketika dia melakukannya. Mengalahkan Aguinaldo dan kawan-kawan mungkin menggagalkan rencana itu.

Hal ini bisa berarti bahwa tim U-22 ini menjadi lebih lemah secara teori, namun hal ini juga dapat memperkuat kelompok ini lebih lanjut dengan memberikan pengalaman internasional kepada Azkals senior di masa depan.

Ini adalah keputusan yang sulit, namun pada akhirnya saya menyetujuinya, terutama karena ada konflik penjadwalan antara pemain muda vs. senior di masa mendatang. SEA Games akan berlangsung selama tanggal kualifikasi Piala Dunia FIFA pada bulan Juni. Tim U22 ini akan menjadi inti dari roster SEA Games U23 tersebut, dengan beberapa tambahan, seperti mungkin Jinggoy Valmayor, yang masih bisa memainkan bola U23 tetapi ukurannya terlalu besar untuk turnamen U22.

Mungkin yang terbaik adalah membagi tim sedini mungkin.

Masih banyak pemain yang diharapkan ada di sini, namun ternyata tidak. Sebagian besar pemain inti dari tim kejuaraan UAAP berturut-turut FEU tidak ditemukan dalam daftar. Tidak ada Paolo Bugas, Jhan Jhan Melliza, Val Jurao, Noli Chavez atau Eric Giganto, pencetak gol terbanyak UAAP di Musim 77.

Panggilan singkat saya ke direktur atletik FEU, Mark Molina, menghilangkan anggapan bahwa sekolah belum melepaskan mereka. Molina mengatakan FEU tidak menahan satupun Tams dan mereka bebas untuk mencobanya.

Anggota grup DLSU juga tidak ada. Namun, Jojo Borromeo, Nicko Villacin dan Sabin Bustamante hadir dalam pertandingan tersebut dan cocok untuk Stallion.

Saya diberitahu oleh tim bahwa para pemain FEU yang tercantum dalam dua paragraf di atas tidak muncul untuk beberapa atau semua tes.

Tapi untungnya ada satu pengecualian besar: Arnel “Nano” Amita ada di grup. Dan dia membuat kehadirannya terasa di Stallion Game dengan dua peluang emas di babak pertama, salah satunya adalah tendangan kaki kiri jarak jauh (Amita sebagian besar menggunakan kaki kanan) yang harus ditepis dengan cemerlang oleh Stallion Keeper dari sudut atas.

Fraser mengatakan dia sekarang memanggil Amita “Juninho” setelah maestro lini tengah terkenal Brasil yang bermain untuk Middlesborough dan dikenal karena kemampuan menggiring bola dan perawakannya yang kecil.

Di lini serang, skuad ini menampilkan Fitch Arboleda, mantan UE Red Warrior yang sebelumnya berada di tim nasional muda dan nyaris masuk skuad Piala Perdamaian tahun lalu. Curt Dizon dan Paolo Salenga, yang keduanya terbang kembali dari tugas Piala AFC bersama Global pada Jumat malam dan tidak bermain sebagai Stallion, juga akan berusaha mencetak gol di Bangkok. Kennedy Uzoka, pemain Filipina-Nigeria yang mencetak gol di Bolkiah Trophy di Brunei tahun lalu, juga merupakan bagian dari gudang senjata.

(Piala Bolkiah adalah turnamen yang sebagian besar diikuti oleh tim U21 dengan beberapa pemain senior.)

Di samping Amita di lini tengah akan ada sepasang pemain muda Loyola Filipina-Inggris, Charlie Beaton dan Jorrel Aristorenas. John Kanayama dan Yoyong Talaroc juga bergabung dari Global, serta Shirmar Felongco, yang bersama Jay Shaun Soberano adalah satu-satunya Ilonggo dalam daftar. Enzo Cheng, putra manajer tim Jeffrey Cheng, ada di tim. Cheng yang lebih muda mencetak gol di Piala Bolkiah tahun lalu.

Daniel Gadia dari UP tidak hadir pada hari Jumat, dengan alasan perlunya istirahat menjelang pertandingan Pachanga-Kaya pada hari Sabtu, tetapi dia akan memiliki peluang bagus untuk memulai di tengah. Gadia mencetak gol dalam dua pertandingan sebelumnya, hasil imbang 1-1 melawan Manila Jeepney pada hari Senin dan kekalahan 2-1 melawan Loyola pada hari Rabu.

Pertahanan kemungkinan besar akan mendapat tekanan besar sejak peluit pembukaan dibunyikan. Ian Clarino disertakan, begitu pula quarterback UP-nya Patxi Santos. Josh Grommen asal Filipina-Australia dari Loyola juga ikut serta serta Ian De Castro, yang menjalani satu tahun residensi di UST sebelum bergabung dengan Tigers asuhan Marjo Allado musim depan.

Mark Besana dari UP, yang melewatkan seluruh UAAP Musim 77 karena patah tulang selangka, sehat kembali dan akan melakukan perjalanan ke Bangkok, begitu pula Matthew Asong dari San Beda dan mantan striker Kaya Luis Abadia, yang mengatakan dia mungkin bermain sebagai bek tengah.

Ketiga penjaga gawang tersebut adalah Junjun Badelic, yang baru saja menjalani dua pertandingan hebat untuk Global di Piala AFC, Nick O’Donnell dari Kaya, dan Ace Villanueva, Kiper Terbaik UP Musim 76. O’Donnell melakukan pembersihan dengan baik di babak pertama pada hari Jumat, dan saya pikir ini adalah perselisihan antara dia dan Badelic untuk pekerjaan awal.

Penjaga gawang keempat di kolam latihan, Nelson Gasic dari Lyceum, baru saja gagal lolos. Gasic berasal dari Baguio dan juga bermain di JP Voltes di divisi dua UFL. Salah satu kekuatan Gasic adalah lembing ala Tom Brady yang sangat panjang.

Ada 24 pemain dalam daftar tersebut, dengan satu pemain kemungkinan akan dipotong di Thailand untuk membuat skuad menjadi 23 pemain seperti biasanya. Fraser mengatakan dia akan membawa jenazah tambahan jika terjadi cedera sebelum pertandingan.

Kennedy Uzoka (#57) asal Filipina-Nigeria mencetak gol pada Piala Bokliah di Brunei tahun lalu.  Foto oleh Bob Guerrero

Dengan waktu bersama yang terbatas (namun, tim mengadakan kamp di Jepang pada bulan November), Fraser mengatakan dia akan menjaga rencana permainan tetap sederhana dan mencoba memperlambat permainan melawan tim Korea dan Thailand yang cepat. Tugas untuk lolos dari kelompok pembunuh adalah tugas yang berat, namun Fraser tidak gentar.

“Akan sulit untuk lolos,” Fraser mengakui. “Thailand sudah cukup lama berada di kamp dan bermain bersama. Korea Utara telah memiliki tim yang sama selama mungkin dua tahun.

“Tetapi kami akan bermain sepak bola. Kami tidak akan memarkir bus. Kami hanya akan memperlambat dan memainkan gaya sepak bola kami.”

Fraser tampaknya memberikan kepercayaan diri yang nyata kepada pemainnya ketika dia berkata, “kami kuat di seluruh lini. Saya tidak perlu membuat lubang apa pun.”

Namun, dalam uji coba, Fraser menyadari adanya kebutuhan untuk meningkatkan dasar-dasar sentuhan pertama dan passing bola di antara para calon. Namun, dia memilih dua program sepak bola untuk pekerjaannya.

“Seseorang melakukan sesuatu yang baik di Davao, dan menurut saya Akademi Kaya melakukan pekerjaannya dengan baik.”

Bagaimanapun, tim U22 yang lelah mengalami kekalahan 3-0 melawan lawan yang lebih berpengalaman pada hari Jumat. Namun hasil hanyalah sebagian dari cerita tim ini.

Tim Azkal U-22 mungkin harus mendaki gunung di Bangkok karena hanya sepuluh juara grup ditambah lima runner-up terbaik yang akan melaju ke Piala Dunia 2016 di Doha, Qatar, bersama tuan rumah. Itu berarti Filipina kemungkinan harus mengalahkan Kamboja dan meraih kemenangan bagus melawan Thailand untuk mendapatkan tiket ke Qatar, dengan asumsi mereka kalah dari Korea.

Namun paparan internasional yang keras hanya akan membuat para pemain sepak bola muda Pinoy ini memiliki masa depan yang baik, dan Pinoy tidak akan menyerah tanpa perlawanan. Pria berusia dua puluh dua tahun biasanya tidak mengorbankan kesenangan di Jumat malam dengan sia-sia.

Filipina akan melawan DPR Korea pada 27 Maret, Thailand pada 29 Maret, dan Kamboja pada 31 Maret. Tempat untuk semua pertandingan adalah Stadion Rajamangala di Bangkok. Tidak ada laporan mengenai liputan TV untuk pasar Filipina, namun tautan streaming mungkin tersedia. Simak jadwal lengkap dan rosternya di sini tautan. Rappler.com

Ikuti Bob di Twitter @PassionateFanPH.

Pengeluaran SGP hari Ini