• July 23, 2024
Tentara menunjukkan ‘sangat tidak bertanggung jawab’ – CHR

Tentara menunjukkan ‘sangat tidak bertanggung jawab’ – CHR

Komisi Hak Asasi Manusia dan Komisi Nasional Masyarakat Adat melakukan penyelidikan terpisah atas pembunuhan keluarga B’laan pada 18 Oktober

MANILA, Filipina – Ini adalah tindakan “tidak bertanggung jawab” yang dilakukan pasukan pemerintah. Demikianlah Loretta Ann Rosales, ketua Komisi Hak Asasi Manusia, menggambarkan serangan militer terhadap keluarga B’laan yang menewaskan seorang ibu dan kedua putranya pada tanggal 18 Oktober.

Itu karena kebodohan o sangat tidak bertanggung jawab di pihak prajurit biasa yang sangat tidak bertanggung jawab itu hanya akan menghujani peluru. Diduga, tentara telah membunuh banyak nyawa tak berdosa,” kata Rosales kepada Rappler dalam sebuah wawancara telepon. (Hal ini disebabkan oleh kebodohan atau sikap tidak bertanggung jawab yang dilakukan oleh prajurit biasa yang sangat tidak bertanggung jawab sehingga melepaskan tembakan. Diduga, para prajurit tersebut melakukan hal tersebut dan membunuh banyak nyawa yang tidak bersalah.)

Posisi prajurit seharusnya, jangan menghujani peluru di rumah yang tidak yakin siapa yang ada disana (Tentara tidak seharusnya menyemprot rumah dengan peluru jika mereka tidak yakin siapa yang ada di dalamnya),” kata Rosales.

CHR akan melakukan penyelidikan sendiri atas insiden tersebut.

“Kami akan (melakukan) investigasi publik. Dan yang pasti, kami akan membahas hal ini. Kami akan mengangkatnya ke tingkat nasional. Ini bukan hanya lokal,” kata Rosales. CHR di Wilayah 12 telah melaksanakan misi pencarian fakta awal, menurut pengacara CHR Christine Jovero.

Sejak pembunuhan Juvy Capion (28) pada 18 Oktober, istri pemimpin suku buronan Daguil Capion, dan putranya Jordan (13 tahun) dan John Mark (6) di Kiblawan, Davao del Sur, anggota suku B’laan , kerabat Capions, dan aktivis hak asasi manusia berteriak-teriak, bersikeras bahwa insiden tersebut adalah pembantaian, bukan pertikaian seperti yang diklaim sebelumnya oleh militer.

Namun, Rosales berhati-hati untuk menyebutnya sebagai pembantaian.

“Saya tidak ingin menggambarkannya sebagai pembantaian. Sungguh-sungguh Pembantaian Ampatuan itu pembantaian. Banyak yang meninggal. (Pembantaian Ampatuan jelas merupakan pembantaian. Banyak yang meninggal.) Ini adalah pembunuhan brutal terhadap nyawa tak berdosa,” kata Rosales.

Asuransi tentara

Tentara membentuk Dewan Penyelidikan (BOI) “untuk melakukan penyelidikan terhadap kemungkinan pelanggaran aturan keterlibatan oleh pasukan operasional.”

“Mereka (Capions) dibunuh ya. Tapi mereka tidak dibantai,” kata Maj. Jacob Thaddeus Obligado, komandan Batalyon Operasi Militer Sipil ke-10 Divisi Infanteri ke-10, mengatakan kepada Rappler.

Pihak militer awalnya mengklaim bahwa yang terjadi adalah pertemuan antara kelompok buronan pemimpin suku Daguil dan pasukan pemerintah. Kini mereka menyebutnya sebagai “insiden penembakan”.

Daguil diyakini bergabung dengan kelompok revolusioner Tentara Rakyat Baru setelah pihak berwenang menyatakan dia “paling dicari”. memimpin serangkaian jebakan terhadap personel SMI.

Militer menggambarkannya sebagai “bandit”.

Investigasi militer

“Pada hari Minggu (21 Oktober), BOI bersama PNP Kiblawan (Kepolisian Nasional Filipina), melakukan kunjungan ke lokasi kejadian dan mengumpulkan lebih banyak fakta melalui serangkaian wawancara, foto, dan inspeksi,” kata Obligado.

Anggota BOI bertemu dengan Uskup Dinualdo Gutierrez keesokan harinya, 22 Oktober, untuk menyampaikan kabar terbaru mengenai penyelidikan mereka, dan meyakinkan pemimpin gereja tersebut tentang ketidakberpihakan dalam penyelidikan mereka.

“Tentara bersatu dengan masyarakat dalam mencari kebenaran, dengan tujuan keadilan harus ditegakkan. ID ke-10 menyambut semua badan investigasi yang berkepentingan untuk melakukan penyelidikan independen,” menurut Ketua BOI Kolonel Fidel Pumihik, Inspektur Jenderal ID ke-10.

Pelanggaran hak asasi manusia

Zenaida Brigida Pawid, ketua Komisi Nasional Masyarakat Adat (NCIP), mengatakan “tidak ada keraguan bahwa pelanggaran hak asasi manusia telah terjadi.”

NCIP Wilayah 12 mengirimkan tim dari NCIP-Davao del Sur untuk menyelidiki pembunuhan tersebut, tambah Pawid.

Tim diperkirakan akan mengunjungi komunitas B’laan di Bongmal pada Rabu, 24 Oktober. Diarahkan untuk menyampaikan laporan kepada NCIP dalam pertemuan en banc keesokan harinya, 25 Oktober.

Namun, Leonor Oralde-Quintayo, direktur NCIP Wilayah 11, mencatat dalam surat kasus yang diperoleh Rappler bahwa “pengiriman segera tim terhambat oleh situasi perdamaian dan ketertiban di wilayah tersebut” dan bahwa “persetujuan dari pihak berwenang terkait harus diamankan dulu.”

Mengungkap pembunuhan brutal

Organisasi aktivis Kalipunan ng mga Katutubong Mamamayan ng Pilipinas (KAMP), kelompok daftar partai Katribu dan Karapatan juga berencana melakukan penyelidikan sendiri.

Yang kami inginkan adalah adanya misi pencarian fakta untuk mengungkap pembunuhan keji keluarga Anda Capion (Kami ingin melakukan misi pencarian fakta yang akan mengungkap pembunuhan brutal keluarga Capion),” kata Sekretaris Jenderal Katribu Kakai Tolentino.

Suku B’laan telah lama menentang operasi penambangan Tampakan senilai $6 miliar milik Sagitarius Mines Inc (SMI) di tanah leluhur mereka.

Wilayah pertambangan SMI, yang terletak di tiga perbatasan provinsi Cotabato Selatan, Davao del Sur dan Sarangani, tercakup dalam setidaknya 5 klaim wilayah leluhur yang sebagian besar dimiliki oleh suku B’laan. – Rappler.com