• February 26, 2024
Teori ekonomi seorang ibu rumah tangga

Teori ekonomi seorang ibu rumah tangga

Di banyak masyarakat, pekerjaan di perekonomian produktif lebih dihargai dibandingkan pekerjaan di ekonomi reproduktif. Yang saya maksud dengan perekonomian produktif adalah produksi jasa dan barang yang akan dibayar atau dibeli oleh masyarakat. Yang saya maksud dengan ekonomi reproduksi adalah memasak, bersih-bersih, menyetrika, pengasuhan emosi (termasuk hubungan seksual), merawat anak-anak dan orang tua. Jika hal-hal ini dilakukan dalam keluarga, maka hal tersebut tidak dibayar. Tentu saja pekerjaan reproduksi juga mencakup tindakan melahirkan.

Masyarakat mengikuti perekonomian produktif dalam banyak hal. Ketika kita khawatir tentang pengangguran, kita sering memikirkan pekerjaan di perekonomian produktif. Pekerjaan yang melibatkan pekerjaan reproduktif sering kali dipandang sebagai pekerjaan berkualitas rendah, baik oleh pekerja rumah tangga lokal atau pekerja asing asal Filipina yang pergi ke luar negeri untuk membesarkan anak, membersihkan rumah, dan lain-lain. ukuran lain dari perekonomian produktif dibandingkan perekonomian reproduktif) adalah bahwa perekonomian tersebut merupakan pertumbuhan yang “tanpa lapangan kerja” atau bahwa pertumbuhan tersebut disebabkan oleh pekerjaan yang “berkualitas rendah”. Pekerjaan berkualitas rendah sering kali bersifat reproduktif, dan perempuan miskin yang bekerja berjam-jam untuk membantu keluarga mereka bertahan hidup dengan memperluas pekerjaan rumah tangga mereka ke luar rumah (misalnya mencuci pakaian atau menjual makanan rumahan) juga dianggap sebagai pengangguran atau dianggap setengah menganggur.

Memang benar, ketika statistik pemerintah menunjukkan bahwa lebih banyak perempuan dibandingkan laki-laki yang menganggur, hal ini menunjukkan ketidaktahuan terhadap fakta bahwa sebagian besar perempuan melakukan pekerjaan penting di rumah selama berjam-jam.

Pekerjaan wanita

Namun ibu rumah tangga mana pun, atau semakin banyak laki-laki tercerahkan yang ikut serta dalam pekerjaan rumah tangga, akan mengatakan kepada Anda bahwa pekerjaan reproduksi itu sulit.

Dibutuhkan waktu berjam-jam dan membutuhkan keterampilan tertentu dan, jika ingin sukses, kecerdasan intelektual dan emosional. Seperti pekerjaan produktif, pekerjaan bisa sangat memuaskan jika dilakukan dengan baik dan diapresiasi dengan baik. Jadi orang bertanya-tanya mengapa pekerjaan seperti itu masih dianggap oleh banyak orang sebagai “pekerjaan khusus perempuan” (hanya pekerjaan perempuan) dan mengapa pekerjaan tersebut sangat diremehkan sehingga ketika perempuan (juga laki-laki tetapi kebanyakan perempuan) dibayar untuk pekerjaan tersebut, mereka dibayar dengan sangat sedikit.

Saya teringat kisah beberapa petugas kebersihan laki-laki di salah satu tempat saya bekerja yang menyelundupkan istri mereka untuk melakukan pembersihan. Petugas kebersihan laki-laki terus menerima dan mengontrol gaji mereka sebagai karyawan tetap dan bergaji lebih baik di perusahaan yang masih belum menyediakan layanan tersebut dan menyetujui tuntutan serikat pekerja untuk gaji yang lebih tinggi dan keamanan kerja. Saya sendiri menganjurkan gaji yang lebih tinggi dan keamanan kerja bagi semua orang termasuk petugas kebersihan. Salah satu alasan mengapa hal ini tidak terjadi adalah karena pekerjaan reproduksi yang dilakukan di luar rumah dianggap tidak cukup penting untuk mendapatkan upah yang layak.

Saya sering bertanya-tanya mengapa pekerjaan yang saya lakukan untuk anak-anak saya dibayar lebih tinggi ketika saya mempekerjakan laki-laki untuk melakukannya untuk saya dibandingkan ketika saya mempekerjakan perempuan. Jadi pengemudi laki-laki kami dibayar lebih untuk mengemudikan mobil keluarga dibandingkan pembantu rumah tangga kami yang merawat penyakit ringan anak tersebut. Faktanya, kontribusi pembantu kami dalam mencegah penyakit ringan menjadi penyakit serius harusnya setara dengan kemampuan sopir saya untuk menghindari kecelakaan fatal.

Paean dinyanyikan untuk para ibu dan wanita serta pekerjaan mereka di rumah. Wanita diprioritaskan selama kita melakukan hal-hal ini tanpa alasan dan karena cinta. Begitu kami melakukannya demi uang, kami mendapat banyak panggilan, mulai dari yang menghina “chimay” Kalau kita mengerjakan pekerjaan rumah, atau pelacur, kalau yang diberikan bersifat seksual.

Kekaguman palsu

Semua lagu yang dinyanyikan tentang peran sebagai ibu bersifat munafik mengingat pencemaran nama baik terhadap pekerjaan reproduksi. Ada sesuatu yang munafik mengenai masyarakat yang memuji peran sebagai ibu namun masih belum bisa menerapkan undang-undang kesehatan reproduksi yang dapat mengurangi angka kematian dan kecacatan ibu. Ada yang salah jika masyarakat menganggap menyusui di depan umum sebagai skandal hanya karena payudara wanita diperlihatkan. (Saya mengagumi mal dan tempat-tempat lain yang menyediakan area menyusui bagi kami, namun saya lebih suka jika kita bisa menyusui di mana saja.) Ada yang salah dengan masyarakat yang mengaku menghargai reproduksi anak namun menghalangi perempuan untuk mengambil ASI. anak-anak yang bekerja di kantor, menganggap kehamilan sebagai sebuah kerugian yang menghalangi perempuan untuk diangkat pada pekerjaan tertentu dan menganggap hal tersebut merugikan perempuan ketika mereka harus absen untuk mengurus anak-anak mereka, orang tua atau suami mereka.

Sampai saat ini, di sebagian besar keluarga, bukanlah laki-laki yang akan tinggal di rumah dan melakukan hal-hal tersebut.

Pekerjaan reproduksi – dan juga seksualitas perempuan – dibatasi oleh ideologi kerumahtanggaan yang menyatakan bahwa hal-hal tersebut hanya boleh dilakukan di dalam keluarga, oleh perempuan, secara gratis, dan dalam kondisi yang seringkali di luar kendali mereka.

Pembatasan ini merugikan perempuan. Banyak bentuk kontrol yang membuat pekerjaan reproduksi tidak dihargai. Hal ini mencakup kurangnya langkah-langkah ekonomi yang dapat menjelaskan kontribusi ibu rumah tangga terhadap perekonomian riil, rendahnya upah yang diberikan kepada mereka yang dibayar, penipuan dan/atau kekerasan yang banyak dialami oleh perempuan sebagai laki-laki, atau alasan-alasan tertentu lainnya. lembaga-lembaga sosial tidak menganggap kita memenuhi tugas keibuan atau kewanitaan kita.

Ekonomi oleh ibu rumah tangga

Ada yang salah dengan teori ekonomi yang tidak mengukur dan mengakui bahwa pekerjaan reproduktif merupakan masukan atau investasi penting yang dilakukan setiap hari oleh perempuan untuk mereproduksi tenaga kerja yang dijual kepada pemberi kerja.

Saya tidak mengerti mengapa kita secara logis berpikir bahwa kita mengukur dan menilai tenaga kerja yang dikeluarkan orang di perkantoran dan pabrik, namun tidak memiliki konstruksi teoritis dan konseptual yang menilai tenaga kerja yang mencerminkan kemampuan masyarakat untuk bekerja di kantor dan pabrik.

Ketika teori ekonomi neo-liberal berbicara tentang bagaimana “manusia rasional” akan bertindak untuk meminimalkan risiko dan taruhan serta memaksimalkan keuntungan, teori tersebut berbicara dengan bahasa yang bercabang. Karena diasumsikan bahwa perempuan akan berkorban di rumah dan bekerja demi cinta, meski hal itu merugikan kesejahteraan pribadinya.

Jika perempuan rasional, kita belum tentu meminta bayaran untuk pekerjaan rumah tangga. Namun kami ingin meminta agar laki-laki membaginya secara setara. Kami akan mendorong akses terhadap pusat penitipan anak dan prasekolah yang berkualitas. Kami meminta agar gaji semua orang, tidak hanya laki-laki, dinaikkan ke tingkat yang mengakui kebutuhan untuk mendukung reproduksi, pengasuhan dan rekreasi, dan bukan hanya 8 jam yang kita habiskan di tempat kerja. Kami ingin meminta agar pembantu rumah tangga dan staf rumah tangga dibayar lebih banyak. Kami akan menuntut agar rumah kami bebas dari kekerasan. Menuntut persalinan yang aman. Tegaskan bahwa seksualitas kita tidak dianggap berbahaya atau jahat ketika kita menolak tekanan rumah tangga dan menyusui di depan umum.

Ah, saya sudah bisa mendengar para ekonom dan pengusaha berteriak tentang kenaifan saya yang tidak ada harapan dan pemikiran utopis saya. Tapi itu hanya karena mereka telah menerima konsep ekonomi dan alat pengukuran yang menanamkan kita pada paradigma yang membuat saya terlihat naif dan rasional.

Bahkan majikan yang paling sinis pun menerima barang dan jasa gratis dari wanita yang mereka cintai. Bahkan majikan yang paling sinis pun sadar akan banyaknya waktu dan uang yang dicurahkan orang untuk membantu orang lain. Pengalaman saya menunjukkan bahwa orang-orang seperti itu kebanyakan bukanlah jutawan atau miliarder, melainkan orang biasa, bahkan orang miskin.

Ada semangat dan solidaritas yang sangat besar di luar sana – baik itu dana yang dikeluarkan oleh para filantropis terkenal, jumlah wirausaha sosial yang semakin meningkat, orang-orang yang menciptakan perangkat lunak yang bebas dan terbuka, orang-orang yang membeli lahan untuk digunakan dalam konservasi alam, kontribusi dari masyarakat yang menyumbang ke dapur umum, rumah singgah, panti asuhan, dan sebagainya.

Hanya mereka yang percaya bahwa altruisme tidak bisa menjadi landasan perekonomian yang akan tertawa. Kemungkinan besar mereka bukan ibu rumah tangga. – Rappler.com

Sylvia Estrada-Claudio adalah seorang dokter kedokteran yang juga memiliki gelar PhD di bidang Psikologi. Beliau adalah direktur Pusat Studi Wanita Universitas Filipina dan profesor di Departemen Studi Wanita dan Pembangunan, Sekolah Tinggi Pekerjaan Sosial dan Pengembangan Masyarakat, Universitas Filipina. Dia juga salah satu pendiri dan ketua dewan Pusat Kesehatan Wanita Likhaan.

judi bola online