• June 16, 2024
Tepati kata-kata Anda, tunjukkan kebenaran yang sebenarnya

Tepati kata-kata Anda, tunjukkan kebenaran yang sebenarnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacanang mendesak Ketua Hakim Renato Corona untuk mengungkapkan “kebenaran yang sebenarnya” dan memenuhi janjinya sebelumnya untuk “menyatakan segalanya,” terutama mengenai simpanan jutaan mata uang asing yang dilaporkan.

MANILA, Filipina – Malacanang mendesak Ketua Hakim Renato Corona untuk mengungkap “kebenaran sebenarnya” dan memenuhi janjinya sebelumnya untuk “menyatakan segalanya” dan tidak bersembunyi di balik hal-hal teknis, terutama terkait laporan simpanan devisa bernilai jutaan dolar.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, mengatakan di dzRb pada hari Minggu 20 Mei bahwa tidak masalah jika ada uang kertas 82 dolar – seperti yang diklaim oleh ombudsman – atau 4, seperti yang diklaim oleh pembela.

“Harapan Malacanang tidak berbeda dengan harapan masyarakat… Masyarakat jelas-jelas menanyakan kebenaran, kebenaran seutuhnya. Tunjukkan kebenaran sebenarnya. Ini satu-satunya, permintaan sederhana masyarakat Filipina,” ujarnya.

“Dia harus menghadapi dokumen AMLC (dewan anti pencucian uang), entah itu 82 atau empat rekening, kenapa dia tidak menyatakannya di SALN?” kata Lacierda.

Lacierda mengacu pada laporan ‘saldo transaksi’ Corona yang diberikan Dewan Anti Pencucian Uang kepada Ombudsman Conchita Carpio-Morales.

Morales bersaksi pada tanggal 15 Mei bahwa, menurut data AMLC, Corona memiliki rekening 82 dolar di 5 bank. Pembela mengatakan laporan itu berlebihan dan salah karena Corona sendiri akan membuktikan pada 22 Mei bahwa dia hanya memiliki 4 deposito bank dalam mata uang asing.

Ketua Hakim Renato Corona akan memberikan kesaksian dalam sidang pemakzulannya pada hari Selasa, 22 Mei, untuk membela diri terhadap tuduhan bahwa ia gagal mengungkapkan, antara lain, setoran baru senilai $12 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Namun, pejabat dari Bank Tabungan Filipina (PSBank), salah satu bank lokal tempat Corona menyimpan simpanan dolar, mengatakan pada bulan Februari bahwa Ketua Mahkamah Agung memiliki uang kertas 5 dolar. Namun MA mengeluarkan perintah penahanan sementara yang mencegah penuntut memaksa PSBank untuk mengungkapkannya dalam sidang pemakzulan.

Rekening PSBank dikatakan berisi $700.000 dan diduga dibuka pada tahun 2008 tetapi ditutup pada tahun 2011. Lacierda mengatakan, seharusnya saldo akhir tahun rekening ini sudah diumumkan pada SALN Corona 2008, 2009, dan 2010.

Teknis

Lacierda menambahkan, mereka menunggu penjelasan Corona mengapa ia tidak mendeklarasikan rekening dolarnya di SALN 2002-2010. (Corona diangkat sebagai Hakim Madya pada tahun 2002 dan menjadi Hakim Agung pada tahun 2010).

Lacierda mengatakan bahwa Corona “tidak boleh bersembunyi dari hal-hal teknis atau pendapat mantan pejabat BIR (Biro Pendapatan Dalam Negeri),” mengacu pada mantan pejabat BIR Estrella Martinez yang mengklaim bahwa Corona tidak menyetorkan simpanan dolarnya ke dalam tidak perlu menyatakan miliknya. SALN di bawah bank. hukum kerahasiaan.

Martinez mengatakan Corona tidak bisa mengungkapkan rekening dolarnya karena diyakini dilindungi oleh Undang-Undang Deposit Devisa.

Namun Lacierda mengatakan Komisaris BIR saat ini, Kim Henares, tidak setuju.

“Undang-undang tidak membedakan apakah uang tunai Anda dalam peso atau dolar. Semuanya dianggap aset dan dianggap aset,” ujarnya.

Pengamat politik mengatakan, meski Corona menghadapi sidang pemakzulan pada 22 Mei, ia mungkin akan menggunakan Undang-Undang Deposito Devisa ketika ditanya tentang simpanan dolarnya. Beberapa senator mengatakan Corona harus menandatangani surat pernyataan yang mengizinkan penyelidikan rekening banknya.

Dia mengatakan bahwa hal ini juga tidak akan menjadi masalah jika uang kertas Corona kurang dari $12 juta yang dilaporkan oleh AMLC, meskipun para senator sebelumnya telah membahas apakah perlu untuk terlebih dahulu menentukan jumlah ambang batas sebelum kegagalan untuk mengungkapkan aset dianggap sebagai “yang tidak dapat ditembus”. pelanggaran.”

Namun Lacierda sendiri mengakui bahwa jumlah tersebut bisa saja “sewenang-wenang” dan akan diputuskan oleh anggota parlemen. Kita serahkan pada legislatif, ujarnya. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney