• April 14, 2024
Terapkan ILP pada peringatan kuning, bukan peringatan merah

Terapkan ILP pada peringatan kuning, bukan peringatan merah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tidak masuk akal untuk menerapkan Program Beban Interruptible selama peringatan merah ketika daya sudah tidak mencukupi, kata Menteri Energi

MANILA, Filipina – Interruptible Load Program (ILP) harus dilaksanakan pada saat peringatan kuning – bukan merah ketika pasokan listrik sudah tidak mencukupi, kata Menteri Energi Carlos Jericho Petilla.

Peringatan kuning berarti pasokan listrik lemah.

ILP dimaksudkan untuk mengatasi kekurangan listrik yang akan terjadi tahun depan. Dengan ILP, pasokan listrik dari jaringan listrik yang tidak akan dikonsumsi oleh pelanggan yang berpartisipasi akan tersedia untuk digunakan oleh pelanggan lain dalam wilayah waralaba. Hal ini akan mengurangi total permintaan listrik dari sistem ke tingkat yang lebih terkendali, sehingga membantu menjamin ketersediaan pasokan selama krisis listrik yang diperkirakan terjadi tahun depan.

Presiden Benigno Aquino III sebelumnya mengatakan bahwa jika tidak ada resolusi bersama, pemerintah akan melakukan pengaturan ini, meskipun hal ini bersifat sukarela di pihak sektor swasta.

Namun, konsumen mungkin harus menanggung tambahan P0,08 ($0,0018*) hingga P0,10 ($0,0022) centavos per kilowatt hour (kWh) ketika ILP diterapkan selama peringatan kuning.

“Yang penting di sini adalah memiliki kekuatan. Jika ILP muncul pada saat peringatan merah, warna kecoklatan pasti akan terjadi sebelum program dilaksanakan. Makanya saya meminta Senat mengizinkan ILP masuk dalam status siaga kuning,” kata Petilla, Selasa, 16 Desember.

Dewan Perwakilan Rakyat menyatakan pemerintah harus menanggung biaya tambahan bagi peserta ILP ketika program dijalankan pada masa siaga merah.

Namun jika biaya tersebut dibebankan kepada konsumen, Komisi Pengaturan Energi (ERC) harus mengadakan dengar pendapat publik terlebih dahulu, kata Petilla.

“Kami tidak yakin apakah ERC dapat menyelesaikan sidang pada tanggal 1 Maret,” kata Petilla.

Oleh karena itu, Petilla mengusulkan kepada Senat agar ERC melewatkan dengar pendapat publik dan mengizinkan Departemen Energi (DOE) untuk membuat pedoman implementasi.

“Saya berharap hal ini tidak diteruskan ke konsumen. Namun jika disahkan, maka saya meminta Senat membiarkan DOE memberikan pedoman tertentu karena ERC mungkin belum menyelesaikan sidangnya pada Maret tahun depan,” kata Petilla.

DOE juga mendorong 32 peserta lainnya untuk mendaftar menjadi peserta ILP. – Rappler.com

*$1 = Rp44,75

Gambar interior pusat perbelanjaan Robinsons Place melalui Shutterstock

Data Sidney