• May 29, 2024
Tetaplah jika lokasi, tujuan sedang dalam sinyal badai

Tetaplah jika lokasi, tujuan sedang dalam sinyal badai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Semua wisatawan dan penduduk yang berencana melakukan perjalanan darat atau laut di daerah yang terkena dampak disarankan untuk tinggal di tempat yang aman

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) menyarankan agar semua wisatawan dan penduduk yang berencana melakukan perjalanan darat atau laut di daerah yang terkena dampak disarankan untuk tinggal di tempat yang aman.

“Jika ada wisatawan atau warga lokal yang berencana meninggalkan daerah terdampak, sebaiknya mereka tetap tinggal hingga bahaya tanah longsor dan hujan lebat berlalu,” kata Vilma Cabrera, asisten sekretaris Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD). malam, 4 April.

“Jika mereka meninggalkan hotel atau resor, mereka harus mencari tempat yang aman untuk menginap,” tambah Cabrera.

Sementara itu, “para pemudik yang terlambat meninggalkan Baler diminta untuk tinggal, dan (tetap) di tempat yang lebih aman,” kata Allan Tabell, Kepala Pusat Koordinasi Informasi Bencana Kantor Pusat Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG-CODIX), mengatakan. Sabtu malam.

Terdampar

Pada Sabtu pagi, sekitar 40 orang dan 55 kendaraan pribadi terdampar Mogpog, Marinduque, menurut Dewan Nasional Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana (NDRRMC) klaster respons. Mereka sedang dalam perjalanan ke pelabuhan Dalahican di Lucena di provinsi Quezon, yang ditempatkan di bawah Sinyal No.1.

Sementara itu, sebuah keluarga di Resor Doña Choleng di Pulau Cagbalete di Provinsi Quezon ingin meninggalkan pulau tersebut tetapi tidak diizinkan untuk naik ke pesawat. Seorang anggota keluarga memberi tahu MovePH, cabang keterlibatan sipil Rappler, melalui Twitter.

MovePH, yang mengoperasikan platform informasi bencana Project Agos, memberi tahu NDRRMC tentang kekhawatiran tersebut.

Dalam pesan teks kepada NDRRMC pada Sabtu sore, pemerintah setempat mengatakan telah menyarankan para pelancong yang terdampar untuk tetap tinggal di pulau tersebut karena akan berisiko melakukan perjalanan dengan perahu.

Penjaga Pantai Filipina (PCG) juga mengimbau masyarakat untuk tetap berada di tempat jika tujuan mereka masih berada di bawah sinyal badai.

Pertama mereka kembali ke tempat asal mereka. Badai tersebut mungkin hanya imajinasi belaka dimana mereka berada karena tidak ada sinyal badai bagi mereka. Namun badai di titik tujuan bukan sekadar imajinasi,” kata Kapten Juancho Maraño dari PCG kepada Rappler. (Kami mendesak mereka untuk kembali ke tempat mereka berada. Meskipun lokasi mereka tidak terkena sinyal badai, namun tujuan mereka ada.)

Protokol

Berdasarkan protokol topan PCG, kapal yang membawa penumpang tidak dapat naik ketika titik asal atau titik tujuan berada di bawah sinyal badai. Kapal boleh menerima, tapi hanya untuk mencari perlindungan atau pindah ke tempat yang lebih aman, kata Maraño.

PCG juga menyarankan penumpang untuk menghubungi perusahaan pelayaran mereka untuk menanyakan proses pemesanan ulang.

Raymund Liboro dari Departemen Sains dan Teknologi (DOST) sebelumnya mengatakan paparan risiko lebih tinggi selama hari libur seperti Pekan Suci, ketika banyak orang Filipina bepergian.

Kami benar-benar menganggap bahwa paparannya lebih tinggi pada waktu-waktu ini karena orang-orang berada di tempat-tempat yang jarang dikunjungi. Mereka yang belum pernah naik perahu sebelumnya, mereka yang belum pernah mendaki gunung sebelum mendaki gunung,” dia menambahkan.

(Kami benar-benar mempertimbangkan bahwa terdapat paparan yang lebih besar selama masa ini karena orang-orang pergi ke tempat-tempat yang biasanya tidak mereka kunjungi. Mereka yang biasanya tidak pergi berperahu dan mendaki gunung melakukannya.)

Kami tidak akan mempertaruhkan keselamatan rakyat kami (Kami tidak akan mempertaruhkan keselamatan masyarakat),” tegas Maraño. – Dengan laporan dari Gerard Raymond Lim/Rappler.com


judi bola online