• July 14, 2024
Tidak ada bukti bahwa saya adalah pelindung jueteng

Tidak ada bukti bahwa saya adalah pelindung jueteng

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Puno mengatakan tidak ada bukti yang diajukan untuk mendukung tuduhan terhadap dirinya, dan tidak ada kasus yang diajukan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Mantan Menteri Dalam Negeri Rico Puno mengatakan pada Jumat, 14 September, tidak ada bukti yang membuktikan tuduhan yang dilontarkan terhadapnya, seperti dugaan perannya sebagai pelindung permainan angka ilegal. Jueteng.

“Penuduh saya tidak punya bukti untuk mendukung tuduhan mereka. Para penuduh saya dengan sengaja berbohong…,” katanya dalam pernyataan pembukaannya sebelum penyelidikan Senat.

“Dua tahun setelah (tuduhan itu muncul), tidak ada satu pun kasus yang diajukan terhadap saya,” katanya.

Puno, teman dekat Presiden Benigno Aquino III, sedang diselidiki atas dugaan kekuasaannya yang tidak wajar atas Kepolisian Nasional Filipina (PNP), perannya dalam dugaan pengadaan senjata yang tidak normal untuk polisi, dan upayanya untuk mencuri dokumen dari kediaman. diamankan mendiang bosnya, Jesse Robredo, sehari setelah pesawatnya jatuh.

Meski tidak mengonfirmasi kehadirannya, Puno hadir dalam penyelidikan yang diprakarsai oleh Senator Miriam Defensor-Santiago, ketua Komite Senat untuk Amandemen Konstitusi dan Revisi Kode dan Undang-Undang.

Ketua PNP Ricardo Bartolome dan pensiunan Uskup Agung Oscar Cruz juga hadir. Namun, anggota kabinet Aquino tidak hadir.

Pelindung Jueteng

Cruz dan Santiago mengatakan tidak mungkin operasi jueteng di Tanah Air bisa berkembang tanpa perlindungan dari pejabat pemerintah.

Tidak mungkin untuk tidak melakukannya, karena itu ilegal, kata Cruz. (Tidak mungkin tidak ada pelindung karena itu ilegal.)

Cruz juga bersaksi melawan Puno di hadapan Senat pada tahun 2010. Dia menyebut Puno dan mantan ketua PNP Jesus Verzosa sebagai pelindung permainan angka ilegal. Dia mengatakan keduanya menerima pembayaran bulanan dari operator game.

Namun Cruz mengaku tidak bisa memberikan bukti untuk membuktikan klaimnya karena transaksi “dilakukan secara tunai dan tidak ada tanda terima yang diberikan”.

Santiago kemudian bertanya kepada Puno apakah dia menerima Jueteng pembayaran. “TIDAK (tidak), jawab Puno.

Kalau bukan kamu, mereka masih punya pelindung di tingkat nasional,” jawabnya kembali. (Jika bukan Anda, mereka masih memiliki pelindung tingkat nasional.)

Dia bertanya lagi kepadanya apakah mungkin mendiang ketua DILG atau siapa pun di Malacañang menerima imbalan. Puno bilang dia tidak tahu.

‘Abaikan’ dalam tugas

Meski tidak ada bukti yang memberatkan Puno, lanjut Santiago Jueteng kegiatannya di dalam negeri membuktikan bahwa dia dan juga Bartolome lalai dalam menjalankan tugasnya.

“Jueteng di mana-mana sekuat sebelumnya, terutama di Luzon.”

“Karena PNP mendapat mandat untuk melakukan investigasi, karena Usec untuk perdamaian dan ketertiban memiliki kewenangan pengawasan, nampaknya kedua tugas tersebut lalai,” ujarnya.

Bartolome membantah pernyataan Santiago, dengan mengutip hampir 2.000 kasus yang menurutnya telah diajukan sejak Januari terkait perjudian ilegal. Namun, dia tidak yakin apakah ada di antara mereka yang menghadapi kasus tersebut yang telah dihukum.

Santiago mengatakan penerimaan kotor jueteng mencapai jutaan peso setiap hari.

Dia mengatakan dari 16 kota di ibu kota “mentolerir” 6 jueteng. Ia pun mencontohkan sejumlah provinsi di berbagai daerah juga melakukan hal serupa.

Dia mengatakan pada tahun 2010, Laguna mencatat penerimaan tertinggi sebesar P14 juta, diikuti oleh Pampanga (P9-M), Pangasinan (P9-M), Batangas (P8.5-M) dan Bulacan (P7.5-M). .

Dia mengatakan 1% dari pendapatan bersih sindikat jueteng di negara itu diberikan kepada sekretaris DILG, kepala PNP, dan kepala kelompok investigasi dan deteksi kejahatan. – Rappler.com