• July 13, 2024
Tidak ada harga minyak yang terlalu tinggi – ekonom

Tidak ada harga minyak yang terlalu tinggi – ekonom

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan-perusahaan minyak lokal telah dibebaskan dari tuduhan melebih-lebihkan harga produk mereka setelah peninjauan selama berbulan-bulan oleh komite independen menemukan tidak ada pergerakan ‘luar biasa’ dalam harga minyak bumi di negara tersebut.

MANILA, Filipina – Perusahaan-perusahaan minyak lokal telah dibebaskan dari tuduhan melebih-lebihkan harga produk mereka setelah peninjauan selama berbulan-bulan oleh komite independen menemukan tidak ada pergerakan harga minyak yang “luar biasa” di Filipina.

Ekonom Benjamin Diokno, ketua Komite Peninjau Harga Minyak Independen (IOPRC), mengatakan harga bahan bakar lokal telah meningkat sejalan dengan harga pasar dunia dan setara dengan negara tetangga seperti Thailand.

“Deregulasi menyebabkan respon harga minyak dalam negeri lebih besar terhadap harga minyak dunia,” katanya.

Untuk periode dimana tidak ada subsidi harga yang berlaku, dia mengatakan hubungan antara harga minyak domestik dan dunia secara umum sama di Filipina dan Thailand.

“Namun, harga bensin di Filipina lebih tinggi dibandingkan di Thailand dalam beberapa tahun terakhir karena adanya subsidi. Subsidi bahan bakar di Thailand diperkirakan merugikan 2,7% produk domestik bruto per tahun dalam dua tahun terakhir,” ujarnya.

Ia menambahkan bahwa harga solar di Filipina lebih rendah dibandingkan di Thailand hingga akhir tahun 2010, ketika Thailand memberikan subsidi bahan bakar.

IOPRC adalah kelompok beranggotakan tujuh orang dengan perwakilan dari berbagai sektor yang secara sukarela melakukan tinjauan tersebut di tengah tuduhan bahwa perusahaan minyak berkolusi untuk menaikkan harga pompa bensin di negara tersebut untuk menghasilkan keuntungan besar.

Bertentangan dengan klaim tersebut, Diokno mengatakan rata-rata tingkat pengembalian ekuitas (ROE) perusahaan minyak lebih rendah dibandingkan sektor lainnya.

“Deregulasi minyak telah menghasilkan rata-rata pengembalian ekuitas yang lebih rendah dari 3 perusahaan minyak besar. Rata-rata ROE diperkirakan sebesar 23% pada rezim yang diregulasi, jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata ROE sebesar 13% pada rezim yang dideregulasi,” katanya.

Meski demikian, Diokno mengatakan Departemen Energi (DOE) harus terus aktif memantau pergerakan harga minyak di dalam negeri untuk memastikannya wajar dan adil.

Dia mengatakan DOE juga harus mewajibkan perusahaan-perusahaan minyak untuk menyerahkan laporan keuangan mereka yang telah diaudit setiap tahunnya, dan laporan ini harus diakreditasi oleh auditor eksternal untuk memastikan pernyataan tersebut benar.

Zenaida Monsada, direktur Biro Manajemen Industri Minyak DOE, menyambut baik hasil tinjauan IOPRC.

“Setidaknya protes akan berkurang karena masyarakat bisa yakin bahwa kami punya basis dan kami tidak membela perusahaan minyak,” katanya. – Rappler.com

Keluaran Sydney