• July 13, 2024
Tidak ada lagi kredit pajak, cukup pengembalian uang tunai untuk klaim PPN

Tidak ada lagi kredit pajak, cukup pengembalian uang tunai untuk klaim PPN

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

BIR dan Dewan Komisaris hanya akan mengembalikan tagihan PPN secara tunai dan bukan menerbitkan sertifikat kredit pajak

MANILA, Filipina – Mengatasi penipuan pajak pada tahun 1990an – yang melibatkan penipuan kredit pajak untuk pengembalian PPN – memerlukan biaya yang mahal.

Pemerintah menyiapkan dana sebesar P41,5 miliar untuk pelaksanaan 5 tahun Perintah Eksekutif Presiden Aquino No. (PPN) pengembalian dana.

Sebaliknya, kedua lembaga pemungut pajak (BIR dan Dewan Komisaris) hanya akan mengembalikan tagihan PPN secara tunai.

Pada sistem sebelumnya yang menggunakan Sertifikat Kredit Pajak (TCC), klaim pengembalian PPN membutuhkan proses yang lama. Sektor bisnis telah berulang kali meminta pemerintah untuk mengatasi penundaan ini karena hal ini berdampak pada lingkungan bisnis secara keseluruhan dan tidak mengikuti praktik yang diterima secara internasional.

Perusahaan yang secara teratur mengajukan permohonan TCC termasuk perusahaan ekspor yang berhak mendapatkan hak bebas bea atau perusahaan yang mendapatkan pengembalian pajak. Pemegang dapat menggunakan sertifikat ini untuk membayar pajak. Penipuan dilakukan ketika perusahaan memperoleh sertifikat secara ilegal.

Dengan sistem baru ini, program ini memberikan pilihan kepada pembayar pajak untuk menukarkan TCC mereka yang terutang dengan uang tunai dengan harga diskon bila ditagih di muka, atau nilai tunai penuh pada tanggal jatuh tempo tertentu.

Dalam surat edaran memorandum pendapatan terpisah tanggal 14 Agustus, BIR mengatakan pembayar pajak memiliki waktu hingga 17 Oktober untuk mengajukan klaim pengembalian dana untuk TCC yang belum kedaluwarsa dan divalidasi ulang yang diterbitkan pada tahun 2004 hingga 11 April 2012.

Pemerintah akan membayar pengembalian dana ini secara tunai dari tahun 2012 hingga 2016, menurut data dari Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan (DBCC).

“DOF (Departemen Keuangan) memperkirakan rata-rata klaim tahunan berjumlah P8,3 miliar. Oleh karena itu, pada tahun 2012, jumlah P10 miliar akan dimasukkan dalam anggaran BIR dan Dewan Komisaris untuk menutupi sebagian dari TCC yang belum dibayar, klaim saat ini dan pengembalian dana atas kesalahan pemungutan PPN,” kata DBCC.

Pemerintahan Aquino berharap dapat mencegah terulangnya penipuan TCC yang kontroversial pada pertengahan tahun 1990an yang menipu pendapatan pemerintah sekitar P2,5 miliar.

Penipuan kredit pajak tahun 1995 melibatkan pengusaha Faustino Chingkoe dan istrinya Gloria, yang kini menghadapi tuntutan pidana atas dugaan keterlibatan mereka dalam penipuan pajak yang diduga berkolusi dengan pejabat tinggi Departemen Keuangan.

Kelompok perusahaan Chingkoe yang diketuai Faustino merupakan salah satu perusahaan yang menggunakan surat keterangan pajak untuk menipu pemerintah. Faustino juga kedapatan bersekongkol dengan pemerintah untuk mendapatkan sertifikat tersebut. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney