• April 19, 2024
Tidak ada liputan langsung mengenai persidangan pembantaian Maguindanao

Tidak ada liputan langsung mengenai persidangan pembantaian Maguindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan menyebutkan kurangnya aturan yang seragam dalam memperbolehkan kamera di pengadilan, kebutuhan untuk melindungi hak-hak para pihak, serta praktik umum di negara lain.

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung pada Selasa, 13 Januari, menolak 3 mosi yang meminta mereka membatalkan keputusan sebelumnya yang melarang liputan langsung persidangan pembantaian Maguindanao.

“Pengadilan menyebutkan kurangnya keseragaman dalam peraturan atau praktik di yurisdiksi lain mengenai diperbolehkannya kamera di ruang sidang. Pernyataan tersebut juga menyebutkan perlunya melindungi hak-hak para pihak dan martabat pengadilan, serta memastikan tertibnya proses persidangan,” kata Ted Te, juru bicara SC, pada konferensi pers pada Selasa 13 Januari.

Dalam putusannya, Mahkamah Agung juga mempertimbangkan praktik umum di negara lain, kata Te. “Pengadilan mempertimbangkan kepraktisan penyiaran proses persidangan pidana di yurisdiksi asing dan menemukan bahwa sebagian besar negara masih tidak mengizinkan kamera di ruang sidang mereka,” kata Te.

Dalam keputusan pertamanya mengenai masalah ini pada tahun 2011, Mahkamah Agung mengizinkan liputan langsung persidangan tersebut dengan batasan tertentu, mengharuskan media untuk menayangkan kasus tersebut secara terus-menerus tanpa jeda dan melarang jurnalis memberikan catatan selama persidangan berlangsung. . Kemudian hakim asosiasi dan sekarang ombudsman Conchita Carpio-Morales menulis keputusan tersebut.

Namun, pada tahun 2012, Mahkamah Agung mengabulkan mosi peninjauan kembali kubu Ampatuan untuk melarang liputan media secara langsung. Andal Ampatuan Jr, salah satu terdakwa utama, berpendapat bahwa pemutaran film secara langsung melanggar haknya untuk mendapatkan proses hukum.

Pengadilan membuat komitmen untuk memasang area pengawasan sirkuit tertutup di luar ruang sidang – serupa dengan yang disiapkan untuk sesi SC en banc.

Rekaman audio visual diperbolehkan, namun hanya untuk proses dokumenter.

Sebanyak 3 petisi diajukan meminta Mahkamah Agung untuk mempertimbangkan kembali posisinya – satu petisi diajukan oleh para janda korban pembantaian Maguindanao: satu petisi oleh Editha Mirandilla-Tiamzon dan Glenna Legarta; satu lagi dari Persatuan Jurnalis Nasional Filipina; dan satu lagi dari Presiden Benigno Aquino III sendiri melalui Kejaksaan Agung.

Ketiga petisi tersebut ditolak pada hari Selasa.

Pada tanggal 23 November 2009, 58 orang, termasuk 32 jurnalis, dikuburkan dengan backhoe setelah orang-orang bersenjata – diduga dipimpin oleh Walikota Datu Unsay Andal Ampatuan Jr. – membantai mereka dalam upaya untuk menghentikan istri saingan politiknya, Esmael Mangudadatu untuk menyerahkan sertifikat pencalonannya sebagai gubernur Maguindanao. Mangudadatu menang dan masih memegang jabatan tersebut. (TONTON: Keluarga Ingat Korban Pembantaian Ampatuan)

Sebanyak 197 orang telah didakwa atas kejahatan tersebut, dengan 111 di antaranya telah ditangkap dan ditahan. (INFOGRAFI: Kasus Pembantaian Maguindanao, 5 Tahun Kemudian)

Lima tahun setelah pembantaian paling mematikan di Filipina dalam beberapa tahun terakhir, hakim ketua Jocelyn Solis-Reyes masih mendengarkan petisi jaminan. Pemerintah telah menyerahkan kasusnya pada sidang jaminan dan sekarang giliran tim pembela untuk menyampaikan bukti mereka. – Rappler.com

Data Sydney