• February 23, 2024
Tidak ada pajak baru, peningkatan laba

Tidak ada pajak baru, peningkatan laba

MANILA, Filipina – Pemilihan presiden mungkin akan berlangsung dua tahun lagi, namun Wakil Presiden Jejomar Binay tidak membuang waktu untuk membahas rencananya bagi negara ini, terutama agenda pembangunannya yang bertumpu pada “inklusi” seluruh rakyat Filipina dalam pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan keuntungan negara. pemerintahan saat ini.

Binay mengungkapkan platform kampanyenya di forum lembaga pemikir AS, Center for Strategic and International Studies di Washington DC pada hari Kamis, 1 Mei, beberapa hari setelah jajak pendapat independen menunjukkan bahwa ia jauh lebih unggul dibandingkan calon presiden lainnya jika pemilu diadakan hari ini.

Binay, yang telah berbicara secara terbuka tentang pencalonannya sebagai presiden, membahas “Agenda Pembangunan Filipina” yang akan menerapkan kebijakan “inklusi” – sebuah perkiraan yang jelas dari upaya “pertumbuhan inklusif” pemerintahan Aquino – sehingga pertumbuhan ekonomi yang tinggi dapat berkelanjutan. negara pada akhirnya akan menetes ke masyarakat luas.

Binay menjelaskan bahwa ia harus membahas agenda pembangunan dalam pidato bertajuk, “Filipina: Menghadapi Amerika yang Menyeimbangkan Kembali dan Kebangkitan Tiongkok” karena “ini adalah satu-satunya konteks di mana kita harus membentuk hubungan baru” dengan kedua negara.

Binay mengatakan bahwa meskipun Filipina mengalami pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan telah ditingkatkan ke peringkat investasi oleh lembaga pemeringkat kredit di bawah pemerintahan Aquino, gambaran makroekonomi ini “sangat berbeda” dari situasi di lapangan.

“Ekspansi ekonomi tidak menghasilkan inklusi yang setara di kelompok terbawah piramida ekonomi. Meskipun ada kemajuan makroekonomi yang dramatis, kemiskinan dan pengangguran masih menjangkiti seperlima penduduk Filipina,” katanya.

Keuntungan ekonomi untuk semua

“Ke depan, agenda ekonomi kita sangat jelas. Kita harus memastikan bahwa keuntungan ekonomi kita dapat dirasakan oleh lebih banyak masyarakat dan kita harus memberi energi pada sektor manufaktur, pertanian, dan sektor ekonomi lainnya. Inklusi dan diversifikasi harus menjadi elemen kunci dari strategi kami,” kata Binay.

Binay mengatakan ia mengembangkan prinsip “inklusi” sebagai Wali Kota Makati yang ia pimpin selama 24 tahun dan tumbuh dari “kota yang rusak, dengan defisit anggaran tahunan yang berakhir dengan utang sebesar P200 juta” menjadi distrik keuangan terkemuka seperti sekarang ini.

Ia melakukannya, katanya, dengan memperluas basis pajak kota, meningkatkan pengumpulan pendapatan, penggunaan lahan dan kebijakan zonasi yang meningkatkan nilai properti, insentif bisnis dan investasi publik di bidang infrastruktur, pendidikan, layanan kesehatan, program warga lanjut usia dan perlindungan lingkungan.

Binay mengatakan pengalamannya sebagai pejabat lokal mengajarkannya bahwa “pengentasan kemiskinan harus dilakukan oleh masyarakat miskin, satu per satu warga Filipina.”

“Inklusi bukan sekedar statistik. Itu harus memiliki nama, wajah dan alamat. Sekarang, sebagai pejabat nasional, saya memahami apa yang perlu kita lakukan untuk mencapai siklus penuh ekspansi dan inklusi,” ujarnya.

Tidak ada pajak baru, perluas layanan sosial

Beberapa kebijakan Binay tidak menyimpang jauh dari kebijakan pemerintahan saat ini karena ia menekankan pentingnya memanfaatkan kemajuan yang diperoleh pemerintahan saat ini. Dia juga menggemakan pendirian Aquino mengenai langkah-langkah pajak baru.

“Kita harus memperbaiki dan memperkuat fundamental ekonomi yang telah dicapai, terus memperluas basis pajak kita, bukan dengan menaikkan pajak, tapi dengan meningkatkan kepatuhan dan pemungutan,” kata Wapres.

Kemudian dalam pidatonya, ia berkata: “Kita harus memenuhi janji kita untuk mempertahankan pemerintahan yang bersih dan transparan, dengan rezim kebijakan yang stabil pada tahun 2016 dan seterusnya.”

Entah kebetulan atau disengaja, Binay membuat pernyataan tersebut sehari setelah Presiden Benigno Aquino III menyarankan para pemilih untuk memilih presiden yang akan melanjutkan reformasinya.

Wakil presiden juga mengatakan belanja infrastruktur harus ditingkatkan dari 2% produk domestik bruto (PDB) “menjadi 5% PDB yang benar-benar progresif; berinvestasi pada infrastruktur yang meningkatkan kualitas hidup masyarakat kami dan juga meningkatkan iklim ekonomi negara.”

“Pada saat yang sama, kita perlu memperluas dan meningkatkan pemberian layanan sosial, terutama di bidang pendidikan, kesehatan, lingkungan hidup, dan kesejahteraan sosial. Kita harus mendorong pengembangan kewirausahaan terutama di tingkat akar rumput, untuk memberikan peluang penghidupan lebih dari sekadar bekerja,” ujarnya.

Binay mengatakan “paradigma implementasi baru” diperlukan agar strategi implementasi pemerintah dapat disesuaikan berdasarkan “persyaratan unik” dari setiap sektor ekonomi, geografis atau politik.

Amandemen konstitusi

Dia mengatakan perekonomian Filipina harus diliberalisasi untuk “meningkatkan daya saing dan menarik investasi, baik lokal maupun asing, ke sektor manufaktur dan sektor perekonomian lainnya yang mengalami stagnasi.”

Binay rupanya mengacu pada amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi tahun 1987 yang membatasi kepemilikan asing di perusahaan lokal hingga 40%, yang menurutnya telah menghalangi masuknya lebih banyak investasi asing ke negara tersebut. Joey Salgado, juru bicara Binay, membenarkan hal ini melalui pesan teks kepada Rappler.

“Itu ada dalam pidatonya. Ya, itu selalu menjadi pendiriannya, tetapi ini bukanlah solusi ajaib. Hal ini harus dilengkapi dengan infrastruktur, listrik, pengurangan birokrasi, transparansi, peningkatan perdamaian dan ketertiban, dll,” kata Salgado.

Tahun lalu, Binay menganggap upaya pimpinan DPR untuk mengamandemen ketentuan khusus ekonomi dalam Konstitusi merupakan hal yang “terpuji”, namun ia mengatakan ia tidak mengubah ketentuan non-ekonomi.

Dalam pidatonya, Binay mengatakan undang-undang lokal dan nasional harus diselaraskan “untuk meyakinkan investor akan kelancaran operasi bisnis, seperti ketidakselarasan undang-undang dan peraturan pertambangan nasional dan lokal.” Tampaknya yang dia maksud adalah proyek tembaga emas Tampakan bernilai miliaran dolar yang terhenti karena peraturan daerah.

Binay mengatakan “ketidakselarasan kebijakan dan infrastruktur” harus diatasi untuk menyelesaikan masalah-masalah yang berkaitan dengan pengembangan pariwisata, tarif dan pasokan listrik, dan lain-lain.

“Dalam bidang pariwisata misalnya, kebijakan langit terbuka yang sebenarnya harus dilakukan dengan program pengembangan bandara yang agresif. Reformasi Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik bertujuan untuk menurunkan biaya listrik yang tinggi dan mengatasi kekurangan energi di wilayah selatan Filipina,” ujarnya.

Binay juga membahas hubungan Filipina dengan Tiongkok dan Amerika Serikat, serta Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan PH-AS yang baru ditandatangani. (BACA: Binay: Kesepakatan militer PH-AS menghalangi agresi)

Binay berada di AS untuk menghadiri forum CSIS, dan untuk bertemu dengan Wakil Presiden AS Joe Biden, serta para pemimpin dan pengusaha AS lainnya. – Rappler.com

Keluaran Sydney