• June 20, 2024
Tidak ada penipuan dalam menggunakan alias

Tidak ada penipuan dalam menggunakan alias

Malacañang meminta anggota parlemen untuk meneliti Undang-Undang Dasar Bangsamoro berdasarkan manfaatnya, dan bukan pada masalah aliasnya

MANILA, Filipina – Setelah kepala perunding Front Pembebasan Islam Moro (MILF), Mohagher Iqbal, mengaku menggunakan nama samaran dalam menandatangani perjanjian perdamaian bersejarah dengan pemerintah Filipina, Malacañang membela dirinya dengan mengatakan tidak ada “penipuan” dalam tindakan tersebut.

Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte dalam jumpa pers, Jumat, 10 April, mengatakan, pemerintah selama ini mengetahui Iqbal menggunakan nama samaran.

“Izinkan saya mengatakan setidaknya di pihak eksekutif bahwa nama asli dari perunding MILF tentu saja diketahui oleh pemerintah Filipina, dan faktanya mereka memiliki paspor Filipina yang dikeluarkan oleh DFA (Departemen Luar Negeri),” katanya.

Valte menambahkan: “Ya, sangat jelas. Tidak ada penipuan di pihak mereka karena mereka telah mengungkapkan nama asli mereka kepada pemerintah.”

Dia mengatakan dalam negosiasi sebelumnya, negosiator dari Front Demokratik Nasional (NDF), Fron Pembebasan Nasional Moro (MNLF), dan Tentara Pembebasan Rakyat Cordillera (CPLA) “diizinkan untuk terus menggunakan nama samaran mereka…sebagai masalah keamanan pribadi.”

Malacañang juga mengatakan Undang-Undang Dasar Bangsamoro (BBL), yang merupakan puncak dari perjanjian damai dengan MILF, “harus dibicarakan berdasarkan manfaat hukum itu sendiri.”

Pembelaan pemerintah terhadap Iqbal terjadi setelah Senator Ferdinand Marcos Jr. bersama dengan Perwakilan Kota Davao Karlo Nograles mengkritik penggunaan nama samaran oleh Iqbal, dengan mengatakan bahwa itu “mengolok-olok” dan “membahayakan” proses perdamaian.

Kontroversi nama samaran Iqbal bermula dari postingan Facebook mantan Menteri Dalam Negeri Rafael Alunan III, yang mengutip informasi dari sumber anonim bahwa Iqbal dan ketua MILF Al Haj Murad Ebrahim diyakini memegang paspor Malaysia.

Iqbal menjawab dengan pelepasan salinan paspor Filipinanya, namun menutupi bagian yang menunjukkan nama aslinya.

Iqbal membela Dia menggunakan berbagai nama samaran, menolak mengungkapkan nama aslinya. Iqbal berpendapat bahwa penggunaan “nom de guerre (nama perang)” adalah hal yang umum di kalangan kelompok revolusioner, dan bahkan para pahlawan.

De Lima: Tidak ada yang salah dengan alias

Menteri Kehakiman Leila de Lima juga melihat tidak ada yang salah dengan penggunaan nama samaran yang dilakukan Iqbal, dan mengatakan bahwa hal itu bukanlah dasar untuk membatalkan perjanjian damai antara pemerintah dan MILF yang ditandatangani Iqbal.

“Saya kira tidak akan mempengaruhi keaslian atau keabsahan dokumen hanya karena ditandatangani dengan nom de guerre atau alias, karena dia sudah mengaku menggunakan alias. Dia tidak bisa lagi menyangkal representasi tersebut. Doktrin estoppel masuk,” katanya.

Ketua DOJ menambahkan: “Dia sekarang dilarang menyangkal bahwa itu adalah tanda tangannya bahwa dia dengan sengaja membubuhkan tanda tangannya pada perjanjian sehingga keabsahan perjanjian tidak dapat dianggap terganggu.

De Lima juga menegaskan posisi Istana bahwa merupakan praktik umum bagi para pemimpin pemberontak untuk menggunakan nama samaran (nom de guerre) ketika berpartisipasi dalam perundingan damai sebagai tindakan pencegahan keamanan.

“Jika kita tidak mengizinkan mereka untuk terus menggunakan kata ‘nom de guerre’ setiap kali mereka terlibat dalam proses perdamaian, apakah menurut Anda proses perdamaian akan terus berlanjut?” dia bertanya.

Dia mengatakan pasal 178 Revisi KUHP yang melarang penggunaan nama fiktif hanya berlaku jika orang tersebut menggunakan nama samaran untuk melakukan tindak pidana.

De Lima mengatakan Komisi Pemilihan Umum (Comelec), misalnya, mengizinkan mantan presiden, yang sekarang menjadi Wali Kota Manila Joseph Ejercito Estrada, menggunakan “Erap” – sebuah nama samaran – dalam kampanye dan suaranya.

Masalah alias ini kini mengancam diskusi Senat mengenai BBL, yang sudah terancam oleh bentrokan tanggal 25 Januari antara polisi elit dan pemberontak Moro di kubu MILF di Mamasapano, Maguindanao. Namun, Malacañang terus mendorong RUU tersebut.

Dewan Perdamaian ‘sah’

Valte juga membela Dewan Perdamaian yang dibentuk Istana di tengah pertanyaan tentang legalitasnya karena tidak adanya perintah eksekutif, dan menekankan bahwa tidak ada dana publik yang akan digunakan untuk dewan tersebut.

“Yah, pertama-tama, saya tidak tahu kenapa ini ilegal karena ini adalah kelompok swasta yang tidak didanai oleh pemerintah. Mereka menanggapi seruan presiden untuk mengorganisir diri mereka sendiri, seperti yang telah dilakukan oleh para penyelenggara bersama, dan bahwa semuanya akan dilakukan secara terpisah dan independen,” katanya.

Valte mencatat bahwa Aquino “ditugaskan hanya kepada dua penyelenggara dan terserah kepada mereka siapa yang akan mereka tambahkan.”

“Kami tidak punya andil dalam pemilihan; kita tidak punya andil dalam hal lain. Para pemimpin komunitas dan individu swasta ini telah sepakat untuk membentuk kembali dewan ini, yang sama sekali tidak akan menggantikan Kongres dalam berkontribusi terhadap perbincangan nasional tentang BBL.”

Dewan mengadakan pertemuan pertamanya pada 6 April. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Keluaran SGP