• April 20, 2024
Tidak ada tekanan untuk pendatang baru Gilas, Paul Lee

Tidak ada tekanan untuk pendatang baru Gilas, Paul Lee

Mantan Rookie Terbaik PBA Tahun Ini dan anggota baru Gilas Paul Lee tidak terbebani dengan prospek mewakili Tim Pilipinas

MANILA, Filipina – ‘Angin Tondo’ adalah peluang besar untuk menjadi ‘Angin Spanyol’.

Paul Lee, yang berasal dari Tondo, Manila, merupakan rookie di Gilas Pilipinas, tim bola basket nasional putra yang akan berlaga di Piala Dunia FIBA ​​​​​​di Spanyol tahun ini, yang berlangsung dari 30 Agustus hingga 14 September.

Tapi itu tidak berarti dia terintimidasi oleh tugas besar yang menantinya pada pertemuan pertamanya di panggung bola basket internasional.

“Tidak ada tekanan. Saya merasa bersemangat,” kata Lee usai latihan pertama timnas pada Senin, 3 Maret di PhilSports Arena (ULTRA) di Pasig. (Tidak ada tekanan. Saya merasa bersemangat.)

Alih-alih menyerah pada ekspektasi dan beban tanggung jawab untuk membawa kebanggaan bagi bangsa, pemain berusia 25 tahun ini memupuk emosi positif dan memberi semangat.

Nae-menggairahkan ako makalaro sila (rekan satu tim), maka-efen sila, makatrabaho, kata mantan bintang University of the East itu. (Saya bersemangat untuk bermain bersama mereka, berlatih bersama mereka, bekerja bersama mereka.)

Combo guard setinggi 6 kaki 1 untuk Rain or Shine Elasto Painters, yang menyaksikan bersama bangsa saat Gilas mengalahkan musuh lama di Korea Selatan tahun lalu, adalah salah satu dari 4 tambahan baru di kolam Gilas saat mereka bersiap untuk Piala dunia .

Dia bergabung dengan Jared Dillinger (Meralco Bolts), Marcio Lassiter (San Miguel Beermen) dan Greg Slaughter (Barangay Ginebra San Miguel). Rekan setimnya di Rain or Shine, Beau Belga, juga dipanggil untuk beraksi lagi.

Diakui Lee, masuk timnas sudah ada dalam pikirannya sejak lama.

“Semua pemain bermimpi bermain di liga seperti ini,” kata draft pick keseluruhan kedua dari draft Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) 2011. “Ini sungguh mengejutkan karena saya tidak pernah berpikir saya akan mendapatkannya.” (Semua pemain bermimpi bermain di liga seperti ini. Ini mengejutkan saya karena saya tidak menyangka bisa terpilih.)

Foto oleh Jane Bracher

Dia tampaknya menarik kesempatan khusus untuk bermain untuk bendera dan negara saat mengalahkan Lee dua kali.

“Ini kedua kalinya saya diundang,” ungkapnya. “Pertama kali saya memesan ke Amerika. Saat aku tahu, aku akan pergi.” (Pertama kali saya sudah dipesan untuk Amerika. Ketika saya mengetahuinya, saya sudah berangkat.)

Ia menambahkan, “Agak sedih juga karena saya menolak Team Pilipinas. Sekarang saya senang bahwa jendelanya belum tertutup bagi saya untuk diundang ke sini.” (Saya sedikit sedih karena lolos dari Tim Pilipinas. Sekarang saya senang karena jendela untuk saya diundang lagi belum ditutup.)

Dia gagal dalam tembakan pertama, namun sekarang Lee sangat ingin memanfaatkan kesempatan keduanya.

Itu sebabnya saya ditunjuk di sini, pelatih Chot melihat sesuatu yang bisa saya tambahkan ke tim. (Saya terpilih karena pelatih Chot melihat sesuatu dalam diri saya yang dapat saya sumbangkan kepada tim.)

Mantan Rookie of the Year PBA, penjaga eksplosif yang rata-rata mencetak 12,92 poin, 2,62 assist, dan 1 steal, menurut pba-online.net, di Piala Filipina yang baru saja berakhir, tampaknya sangat cocok untuk pelatih Gilashead. Dribel Chot Reyes. -sistem penggerak.

Lee adalah penjaga yang lebih besar dibandingkan LA Tenorio atau Jimmy Alapag. Dia mungkin sedikit lebih lambat, tapi kemampuannya untuk menjadi kreatif dan menyerang keranjang, mengarahkan ke pemain terbuka dan menendang keluar, atau memukul dari jarak jauh menjadikannya aset berharga bagi jalur Gilasback.

“Mengetahui drive-and-kick pelatih Chot, permainannya menurut rekan satu tim saya yang lain sempurna untuk saya,” kata Lee, menambahkan bahwa dia berharap untuk belajar dan menyempurnakan sistem Reyes agar sesuai dengan persenjataan tambahannya.

“Mungkin pada awalnya akan berubah, tapi setelah saya terbiasa, mungkin saya bisa benar-benar mendapatkan permainan saya kembali. Latihan Pelatih Chot juga oke, sangat sesuai dengan gaya permainan saya, jadi saya rasa saya tidak akan mendapat banyak kesulitan.”

(Mengenal Pelatih Chot dengan drive-and-kick-nya, rekan satu tim saya terus mengatakan kepada saya bahwa gaya permainannya sangat cocok untuk saya. Pada awalnya, permainan saya mungkin berubah, tetapi setelah saya terbiasa, saya bisa mendapatkan permainan saya kembali. Permainan Pelatih Chot n latihannya bagus, cocok dengan gaya bermain saya, jadi saya pikir saya tidak akan terlalu kesulitan.)

Saat Gilas menjalani latihan awal pada latihan pertamanya, Lee tampak berada dalam elemennya, mempelajari tali Gilas dengan rekan setimnya di Rain of Shine, Gabe Norwood dan Belga. Jeff Chan, juga rekan setim Lee di Rain or Shine, tidak hadir pada latihan karena dia masih di Bacolod bersama keluarganya.

Lee juga melakukan latihan dengan Alapag, Tenorio dan Jayson Castro.

Satu-satunya hal yang Lee agak waspadai adalah berada jauh dari rumah untuk jangka waktu yang lama – sebuah kemungkinan yang harus ia hadapi saat turnamen semakin dekat.

Meski menurutnya hidup mandiri dari keluarga akan membuat penyesuaiannya agak lebih mudah.

Dengan rekan satu tim yang merupakan temannya dan juga merupakan orang-orang yang sama yang ia hormati, Lee yakin bahwa tantangan Gilas adalah sesuatu yang dapat ia jalani dan selesaikan hingga akhir.

“Saya tidak melihat sesuatu yang tidak sulit. Tapi pemain lain melakukannya. Jadi apa yang akan mereka lakukan, saya juga akan melakukannya.” (Saya tidak melihat sesuatu yang tidak sulit. Tapi orang lain bisa melakukannya. Jadi, apa pun yang mereka lakukan, itulah yang akan saya lakukan juga.) – Rappler.com

HK Hari Ini