• April 14, 2024
‘Tidak satu pun dari 27 pendaki, pemandu memiliki izin untuk mendaki Mayon’

‘Tidak satu pun dari 27 pendaki, pemandu memiliki izin untuk mendaki Mayon’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mayon memuntahkan batu dan uap dalam ledakan yang berlangsung sekitar 73 detik pada pagi hari tanggal 7 Mei, menewaskan 5 orang dan melukai 7 dari total 27 pendaki.

KOTA LEGAZPI, Filipina – Tidak ada satupun pendaki dan pemandu wisata yang berada di Mayon saat gunung berapi tersebut memuntahkan abu pada Selasa, 7 Mei, yang memiliki izin untuk mendaki gunung tersebut, kata Gubernur Albay Joey Salceda.

Mayon memuntahkan batu dan uap dalam ledakan yang berlangsung sekitar 73 detik pada pukul 08.00, menewaskan 5 orang dan melukai 7 dari total 27 pendaki.

“Tak satu pun dari mereka yang terkena dampak pernah meminta izin kami atau memberi tahu kami tentang pendakian mereka. Sejak saya menjadi gubernur, saya tidak mengizinkan atau menandatangani izin apa pun, bahkan untuk satu kali pun pendakian ke kawah Mayon,” kata Salceda.

Ke-27 pendaki tersebut termasuk warga Jerman, Thailand, dan Austria yang mendaki Mayon bersama pemandu wisata Filipina mereka pada hari Senin.

Empat korban adalah warga negara Jerman – Furian Stelter, Roland Pietieze, Farah Frances dan Joanne Edosa – sedangkan korban kelima adalah pemandu wisata asal Filipina, yang diidentifikasi sebagai Jerome Berin.

Salceda mengatakan prioritas mereka adalah “menyelamatkan semua nyawa terlebih dahulu.”

“Seluruh perhatian dan upaya kami terfokus pada pemulihan korban luka,” katanya.

Peringatan nol

Memastikan bahwa tidak ada letusan yang akan terjadi, Salceda mengulangi saran Philvocs sebelumnya.

Tingkat kewaspadaan Mayon masih nol, artinya tidak ada peningkatan aktivitas kecuali ledakan “freatik” kecil seperti yang terjadi pada pagi hari.

Ledakan freatik disebabkan oleh pemanasan air oleh magma di bawah kawah gunung berapi, yang mengeluarkan uap, air, dan material vulkanik.

“Peringatan nol berarti tidak adanya risiko vulkanik,” kata Salceda.

Namun, dia menegaskan tidak seorang pun boleh memasuki Zona Bahaya Permanen dengan radius 6 kilometer.

Dari 12.000 keluarga pada tahun 2006, hanya sekitar 1.200 keluarga yang kini tinggal di dekat kaki gunung berapi. Sekitar 900 diantaranya berada di sisi barat laut (Magago, Kota Tabaco), lainnya berada di sisi barat daya, dimana risiko terkonsentrasi, kata Salceda.

“Zona Bahaya Permanen sepanjang 6 km pada dasarnya berarti tidak boleh ada tempat tinggal manusia – itulah mengapa zona ini menjadi dasar untuk evakuasi, dan jika bisa, pemukiman kembali,” katanya.

Mayon, sekitar 330 kilometer (200 mil) tenggara Manila, telah meletus sebanyak 48 kali sepanjang sejarah.

Pada tahun 1814, lebih dari 1.200 orang tewas ketika aliran lahar mengubur kota Cagsawa.

Pada bulan Desember 2009, puluhan ribu penduduk desa mengungsi ketika gunung berapi tersebut memuntahkan abu dan lahar.

Mayon juga meletus pada Agustus 2006. Tidak ada korban jiwa langsung yang disebabkan oleh ledakan tersebut, namun pada bulan Desember berikutnya, topan yang lewat melepaskan longsoran lumpur vulkanik dari lerengnya yang menewaskan 1.000 orang. – dengan laporan dari Rhaydz Barcia/Rappler.com, Agence France-Presse

Hk Pools