• July 23, 2024
Tim Azkals lebih kuat untuk bersaing di Piala Suzuki

Tim Azkals lebih kuat untuk bersaing di Piala Suzuki

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim sepak bola putra Filipina berada dalam “grup maut”, namun mereka bertekad untuk tampil lebih baik dibandingkan tahun 2010, ketika mereka membuat sejarah dan mengalahkan juara bertahan.

MANILA, Filipina – Bisa dibilang, tim sepak bola putra Filipina akan tampil sebagai tim underdog ketika mereka memulai kampanye Piala Suzuki AFF mulai 24 November di Bangkok, Thailand.

Azkals akan menghadapi juara tiga kali Thailand, juara 2008 Vietnam dan tim kualifikasi Myanmar dalam apa yang dianggap sebagai “grup kematian” yang terkenal karena keempat tim tersebut termasuk yang teratas di Asia Tenggara setelah pembaruan terkini peringkat bulanan FIFA.

Kemeriahan turnamen ini mencapai puncaknya dengan makan malam perpisahan dan konferensi pers yang diadakan pada Rabu malam, 8 November, di Hotel Richmonde di Eastwood, Kota Quezon, yang dihadiri oleh pelatih kepala Azkals Michael Weiss, presiden Federasi Sepak Bola Filipina (PFF). Mariano Araneta Jr., dan Penasihat Hukum PFF Atty. Edwin Gastanes.

Pemain yang optimis

Terlepas dari antusiasme untuk turnamen dua tahunan yang akan datang, tim Azkal mengecilkan peluang mereka karena mereka masih menganggap diri mereka sebagai tim yang tidak diunggulkan menuju kompetisi tersebut.

“Kami menganggap diri kami underdog, namun mereka tidak boleh meremehkan kami,” kata kapten Chieffy Caligdong dalam bahasa Filipina tentang peluang tim di Piala Suzuki.

Caligdong juga mencatat bahwa mereka mengharapkan permainan mereka bersifat fisik, terutama melawan Vietnam, yang mengalahkan mereka 2-0 dua tahun lalu, yang menyebabkan minat baru terhadap olahraga yang dimainkan oleh Azkals.

“Vietnam terasa seperti persaingan setelah kami mengalahkan mereka,” kata kapten Azkals itu.

Filipina mengalahkan Vietnam 2-0 pada tahun 2010 secara mengejutkan.

Chris Greatwich, yang golnya melawan Singapura dan Vietnam memicu kebangkitan Azkals, menyatakan bahwa apa yang terjadi dua tahun lalu hanyalah permulaan, dan hal-hal yang lebih baik masih akan datang untuk tim nasional menyusul kesuksesan yang dinikmati tim.

Greatwich juga menambahkan bahwa kenangan tahun 2010 masih segar dalam ingatannya dan mengungkapkan harapan agar mereka bisa tampil lebih baik lagi kali ini.

“Itu adalah saat terbaik dalam hidup saya dan saya berharap kami bisa melangkah lebih jauh di turnamen ini,” kata sang gelandang.

Lebih kuat

Pelatih kepala Filipina Michael Weiss memuji Federasi Sepak Bola Filipina dan manajer tim Dan Palami atas waktu dan kerja keras mereka dalam latihan, dan melihat tim ini kompetitif ketika turnamen dimulai.

“Mereka kini lebih mengenal satu sama lain dan memiliki kohesi,” katanya.

“Kami sekarang berada dalam posisi di mana kami cukup kuat untuk melihat (melihat) kekuatan kami sendiri,” tambah pelatih asal Jerman itu mengenai pemikirannya mengenai timnya.

Jika Azkals mencapai semi-final kompetisi, mereka akan menghadapi pemenang atau runner-up Grup B, yang akan diundi oleh juara bertahan Malaysia, yang telah bermain imbang sepanjang Azkals, Indonesia, yang bermain imbang 1-1. Juni lalu dimainkan, ditemui. Singapura yang mereka kalahkan 2-0 September lalu dan akan menghadapi di Cebu pekan depan, dan terakhir Laos yang mengalahkan Azkals 2-0 September lalu. – Rappler.com

Sdy pools