• May 27, 2024
Tim Sockeroo bersenandung di Divisi 2

Tim Sockeroo bersenandung di Divisi 2

Tim Sockeroo bersenandung di Divisi 2

MANILA, Filipina — Setelah mengalahkan Manila All-Japan FC dengan skor 5-0, Team Socceroo tampaknya akan berlayar ke kasta tertinggi negara tersebut, mengambil alih divisi dua liga dan memimpin solo awal.

Didirikan pada tahun 2005 sebagai klub yang menawarkan pelatihan sepak bola untuk anak-anak dan penggemar lainnya, Team Socceroo menelusuri awal mulanya yang sederhana dari Reyes bersaudara – Wool, Nicholas, Mike dan Paulus – yang memiliki kecintaan yang sama terhadap permainan yang indah. Kakak beradik ini memimpin tim meraih banyak kemenangan di berbagai turnamen sepak bola dan futsal akhir pekan di Metro Manila sebelum memasuki kancah nasional dengan bergabung dengan liga utama negara itu, UFL.

Harus mewakili generasi muda

Ditanya alasan klubnya akhirnya masuk divisi dua UFL, kapten Tim Socceroo Mike Reyes mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk mewakili generasi muda.

“Ada kebutuhan untuk mewakili generasi muda, anak-anak di akademi pelatihan kami. Kami juga ingin memaksimalkan kebangkitan sepak bola di tanah air dalam beberapa tahun terakhir. Kita harus membuat sasaran hidup sambil mengincar kesinambungan,” kata Reyes.

Selama debut liga yang disiarkan televisi nasional melalui Piala UFL 2011, Team Socceroo adalah salah satu klub yang sangat dinantikan karena penandatanganan beberapa pemain terkenal termasuk Daniel Matsunaga dan Jake Cuenca. Namun, tim mengalami jalan yang sulit di liga dengan pertandingan pertama mereka di Piala UFL 2011 melawan Loyola Meralco Sparks FC yang perkasa. Sparks kemudian memenangkan pertandingan itu dengan skor timpang 15-1.

Cinderella berlari

Namun klub tersebut membuat Cinderella berlari dan lolos ke babak 16 besar sebelum akhirnya tersingkir dari tim Kaya yang tangguh. Liga berikutnya menyaksikan tim finis di papan tengah.

Dengan pergantian musim baru, Team Socceroo telah merombak timnya garis meski mengalami kerugian, termasuk transfer Matsunaga dan Hector Zaghi ke Stallions Sta. Lucia FC. Tim ini menyerap beberapa pemain brilian dari General Trias International FC, semifinalis Kejuaraan Nasional PFF-Slim yang baru saja berakhir.

Langkah ini menunjukkan peningkatan drastis dalam kinerja tim di musim ini dengan promosi Divisi 1 di depan mata jika mereka terus mempertahankan jalur kemenangan.

Dua pertandingan terakhir telah menyaksikan tim yang bermarkas di Paranaque menghancurkan lawannya dengan skor yang komprehensif, memperkuat dominasi mereka di divisi segunda negara tersebut. Dan sepertinya tim tidak berhenti di situ. Ditanya tentang ultimat klub sasaran musim ini, itulah yang dikatakan kapten Reyes.

“Menangkan seluruh liga dan mendapatkan promosi serta bermain dengan pemain-pemain besar. Inilah kita sasaran”katanya tanpa ragu-ragu.

Dengan performa yang ditunjukkan tim sejauh ini di liga, memang demikian sasaran tidak dibuat-buat. Mereka bahkan bisa membuat para raksasa papan atas saat ini kehilangan uang mereka begitu mereka berhasil menembus kancah Divisi 1. Tim ini benar-benar sesuai dengan motonya, meraih kemenangan di setiap pertandingan dengan memainkan setiap pertandingan dengan “mata jernih dan hati sepenuh hati”.

Global FC (6) – (0) Tentara Filipina FC

Starosta 27′, Bahadoran 36′, Christiaens 50′ 75′, Uy 87′, Mv Angeles 91′

Terbaik: Sang juara bertahan liga jelas melontarkan pernyataan usai mengalahkan Philippine Army FC di a sasaran-mencetak gol klinik-sekaligus-pembongkaran di pertandingan pertama aksi UFL Selasa.

Meski memiliki tiga pemain veteran dari tim nasional, termasuk kiper Ed Sacapano, gelandang Boogie Margarse dan bek Roel Gener dalam susunan pemainnya, Philippine Army FC sekali lagi gagal tampil cemerlang dan tidak mencatatkan beberapa poin di liga.

Global di sisi lain, meraih kemenangan keempat berturut-turut dan memimpin klasemen sasaran perbedaan. Lima dari sasaran permainan datang dari pemain tim nasional. Jeffrey Christiaens, pemain sayap kiri alami yang kemudian diubah menjadi bek kiri dalam formasi tim nasional, bergerak dan mencetak gol pada menit ke-50 dan 75, membuktikan betapa mematikannya dia. sasaran kemampuan mencetak gol ketika diberi kesempatan. Gelandang Azkals Matthew Uy dan Marvin Angeles masing-masing mencetak gol pada menit ke-87 dan 91. Gelandang Polandia Ben Starosta membuka skor pada menit ke-27 melalui tendangan indahnya.

Tapi yang paling spektakuler sasaran datang dari pemain lama Azkals dan Global FC Misagh Bahadoran setelah tendangan guntingnya melewati kiper Angkatan Darat Ed Sacapano pada menit ke-36. Global bermaksud untuk mempertahankan keunggulan dan mengangkat kembali trofi liga yang didambakan itu.

Paling buruk: Tim Angkatan Darat berada di ambang degradasi dan mungkin akan menuju ke arah itu jika terus melanjutkan performanya. Gagal menyelesaikan poin apa pun dengan a sasaran Selisih -10, Philippine Army FC saat ini imbang dengan PSG FC di dasar klasemen.

Usia dan pengalaman mungkin tidak lagi menjadi kombinasi yang cocok untuk skuad Angkatan Darat yang menua jika ia ingin tetap berada di papan atas. Jendela transfer bulan Maret sudah dekat dan manajemen klub mungkin harus serius mempertimbangkan untuk menambah darah baru ke dalam skuad. Mudah-mudahan kesulitan keuangan tidak menghentikan mereka melakukan hal tersebut.

Kuda Sta. Lucia FC (2) – (1) Kaya FC

Dokter 47′, Italia 70′ | Soriano 88′

Terbaik: Kuda jantan Sta. Lucia bertekad untuk membuat perlombaan di puncak tabel divisi pertama menjadi ketat, memiliki poin yang sama dengan Global dan Loyola Meralco Sparks, dengan kemenangan yang diraih dengan susah payah melawan Kaya FC yang tidak memiliki pelatih.

Stallions menunjukkan kehebatannya di lini tengah dengan formasi 3-6-1 yang membuat pertahanan lini tengah Kaya pusing. Namun, Kaya menunjukkan kualitas dan bermain berhadapan dengan juara bertahan Piala dengan gelandang tim nasional Chris Greatwich sebagai jangkar serangan.

Usai babak pertama imbang tanpa gol, skuad Iloilo menerobos pertahanan Kaya setelah kapten tim Balut Doctora melakukan tendangan indah dari tendangan sudut yang dibelokkan dan menaklukkan kiper Kaya Saba Sadeghi. Bervic Italia menggandakan keunggulan pada menit ke-70 melalui sebuah floater setelah Saba gagal menghalau bola dan mengirimkannya ke kaki Italia. Janrick Soriano dari Kaya memberikan penghiburan bagi tim peringkat ke-6 sasaran pada menit ke-88 setelah berlari gemilang di sayap serangan balik.

Namun, salah satu hal terbaik tentang permainan ini adalah bagaimana para pemain lokal menjadi bintang paling cemerlang di lapangan. Ketiganya sasaran Beberapa pemain lokal menunjukkan bahwa kualitas sepak bola Tanah Air semakin membaik.

Paling buruk: Kaya FC perlu kembali ke papan gambar dan memulihkan jalur kemenangannya. Tim tidak mempunyai banyak waktu dan sedang memulihkan diri akibat pengunduran diri Maor Rozen. Mereka tidak punya alasan karena skuadnya penuh dengan kualitas dengan pemain-pemain seperti Greatwich, Porteria, Del Rosario dan Soriano di dalam skuad. Yang perlu dilakukan adalah strategi, strategi dan strategi. Hari-hari dominan Kaya belum berakhir, mereka hanya perlu ditemukan kembali.

Green Archers United FC (4) – (1) Angkatan Udara Filipina FC

Melliza 22′, Caligdong 24′, Aguisanda 50′, Pasilan 63′ | gaya 33′

Terbaik: Sepertinya pria berpakaian hijau yang disebut Pemanah akhirnya bangun. Setelah menderita tiga kekalahan beruntun dalam tiga pertandingan berturut-turut, Green Archers United akhirnya meraih 3 poin pertamanya setelah mengalahkan Philippine Air Force FC 4-1 secara komprehensif.Laga tersebut juga menjadi kali pertama Chieffy Caligdong bertemu dengan klub lamanya.

UAAP mencetak gol menakjubkan Jess Melliza membuat comeback luar biasa di papan atas negara itu dengan membuka skor pada menit ke-22 melalui tendangan indah yang berhasil menaklukkan kiper Angkatan Udara Kenneth Dolloso. Caligdong menggandakan keunggulan hanya 2 menit kemudian melalui sundulan indah menyambut umpan silang Melliza. TNI AU membalas satu gol melalui sepakan Gustilo pada menit ke-33. Namun, Green Archers memberikan arti di awal babak kedua, mengalahkan Airmen secara komprehensif dengan Aguisanda mencetak gol di menit ke-50 dan kapten Archers Tating Pasilan mencetak gol di menit ke-63 untuk memastikan kemenangan.

Green Archer harus menjaga sikap menang ini jika ingin berpeluang meraih trofi liga. Masih banyak pertandingan yang akan datang, namun mendapatkan momentum pada saat ini adalah hal yang ideal.

Paling buruk: Philippine Air Force FC yang telah dirubah perlu memenuhi masa muda dan vitalitasnya serta mencetak beberapa poin. Ian Araneta harus berbuat lebih banyak dan menginspirasi rekan satu timnya yang lebih muda untuk memiliki mentalitas pemenang yang dia miliki di Grup Angkatan Udara bersama Chieffy Caligdong dan Yanti Barsalles.

Loyola Meralco Sparks FC (3) – (0) PSG FC

Mk Hartmann 17′, Jang 47′, 55′ P. Younghusband

Terbaik: Menantang Global FC di sasaran pembagian poin adalah Loyola Meralco Sparks. Sejak liga diresmikan di televisi nasional, Loyola telah meraih beberapa kemenangan paling timpang dan bahkan menjadikan kemenangan sebagai kebiasaan alami, itulah sebabnya kemenangan Kamis lalu melawan Pasargad terjadi secara alami sebagai penentu skor Sparks.

Meskipun kehilangan jasa James Younghusband karena cedera punggung dan Chad Gould karena akumulasi kartu kuning, Sparks bermain seperti unit yang lengkap dengan Mark Hartmann sekali lagi memimpin serangan. Bungsu dari Hartmann bersaudara membuka skor pada menit ke-17 melalui sepakan indah yang berhasil melewati kiper kenamaan PSG, Reza Ataei. Pemain impor Korea Jang Jo Won menggandakan keunggulan pada menit ke-47 setelah penyelamatan Ataei memantul dari kaki pemain Korea yang bergerak maju. Striker Azkals menutup kemenangan pada menit ke-55 setelah ia melakukan tendangan indah sasaran dari bantuan luar biasa dari Mark Hartmann.

Striker Sparks Freddy Gonzalez bertabrakan dengan Ataei yang melaju kencang dan melebar garis untuk membersihkan bola. Kedua pemain itu bertabrakan dan terjatuh dengan keras di lapangan. Ataei tampak terguncang, tetapi Gonzalez-lah yang menerima rasa sakit itu. Mantan pemenang Sepatu Emas Divisi 2 itu dikeluarkan dari lapangan dan tampaknya memerlukan perawatan medis lebih lanjut pada lututnya.

Paling buruk: PSG harus melihat kartu mereka lagi dan mungkin memerlukan perombakan. Meskipun ada pemain baru, termasuk pemain nasional U-22 Angelo Verheye, Emil Muncada dan Nelson, PSG masih perlu berbuat lebih baik. Mereka saat ini berada di posisi terbawah liga dan di ambang degradasi. Transfer bulan Maret akan segera tiba dan mereka harus memanfaatkannya sebaik mungkin. Pelatih PSG Essie Sedigh mengatakan bahwa mereka menambahkan dua pemain luar biasa dari Iran ke dalam tim garis tibalah jendela transfer. Kita akan lihat bagaimana pengocokan kartu ini terjadi di pertandingan mendatang.

Nomads FC (1) – (0) Pachanga-Diliman FC

Arroyo 23′

Terbaik: Pria kecil itu berdiri tegak. Jason Arroyo, dinamo gelandang Nomads, mengangkat skuad yang berbasis di Alabang meraih kemenangan yang berjuang keras melawan Pachanga-Diliman FC yang kekurangan pemain. Arroyo mencetak gol kemenangan pada menit ke-23 dalam aksi UFL hari Sabtu, mengangkat timnya ke posisi ke-4 di depan Pachanga-Diliman FC dengan rekor menang-kalah-kalah 2-1-1. Pachanga-Diliman melewatkan jasa striker Jason Cunliffe dan Ian Mariano karena tugas internasional untuk tim nasional Guaman di kualifikasi Piala AFC Challenge. Kedua tim bertarung dengan gagah berani, namun Arroyo-lah yang berdiri tegak melawan semua orang untuk memberikan kemenangan yang sangat dibutuhkan Nomads.

Namun, Pachanga-Diliman tidak mengecewakan karena ia menunjukkan usaha di tingkat atas dan bertekad untuk bertahan di sana. – Rappler.com

BAGIAN 2 Hasil:

Cebu Queen City United FC (0) – (3) Forza FC (Forza menang secara default)

Cimarron FC (1) – (3) Agila FC

Tim Socceroo FC (5) – (0) Manila All-Japan FC

Union Internasional Manila (4) – (4) Laos FC

Dolphins United FC (4) – (0) Angkatan Laut Filipina FC

Hongkong Pools