• July 23, 2024
Tim yang tidak diunggulkan bertujuan untuk mengulangi kemenangan mengejutkan

Tim yang tidak diunggulkan bertujuan untuk mengulangi kemenangan mengejutkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasukan Animo Universitas De La Salle mencari penari yang memiliki komitmen untuk belajar, daripada berlatar belakang tari atau senam

MANILA, Filipina – Tidak semua orang terlahir sebagai pesenam, namun hal tersebut tidak akan menghentikan Anda untuk menjadi anggota tim cheerdancing terbaik di UAAP — setidaknya itulah yang ingin Anda percayai oleh tim Animo-Universitas De La Salle.

Skuad Animo DLSU bangga menjadi tim underdog dalam kompetisi cheerdance UAAP. Dengan sebagian besar anggota yang mengikuti audisi untuk tim dengan sedikit atau tanpa latar belakang senam atau tari, kapten tim Natasha Mendoza dan Paolo Lucero percaya bahwa segala sesuatu mungkin terjadi dengan bimbingan yang tepat.

Lucero bergabung dengan tim sebagai tahun pertama tanpa pengalaman dalam olahraga ini, tetapi memiliki minat yang besar untuk belajar.

IMAN DALAM HATI.  Wakil kapten Natasha Mendoza yakin hati timnya dapat membantu mereka menang.  Devon Wong.

“Mereka bilang tidak diperlukan pengalaman, jadi saya mencobanya. Dan saya menyadari bahwa saya membaik,” kata Lucero.

Selama empat tahun menjadi anggota, dia telah melihat tim dan keterampilannya berkembang. Dari peringkat yang sebelumnya tidak biasa hingga finis ke-2 yang tak terbayangkan baru-baru ini dalam kompetisi UAAP Cheerdance tahun lalu, grup DLSU mengejutkan diri mereka sendiri dan penggemar cheerdance dengan kemenangan kuda hitam mereka.

Peduli untuk menang

Kapten tim menyadari pentingnya memilih anggota berdasarkan komitmen untuk mempelajari keterampilan, bukan berdasarkan pengalaman sebelumnya. Sisanya, kata mereka, bisa diurus.

“Kami memiliki orang-orang yang baru memulai di sini… tidak memiliki dasar-dasar, tidak memiliki latar belakang pemandu sorak atau senam,” kata Mendoza, salah satu kapten tim Animo.

MEMECAHKAN KESEMPATAN.  Pasukan Animo DLSU berjanji akan melakukannya "membawa sarung tangan" dalam Kompetisi Cheerdance UAAP 2012.  Devon Wong.

“Kami tinggal melihat siapa dari uji coba yang benar-benar bertekad untuk bergabung dengan grup. Kalau mereka bekerja keras, mengikuti setiap latihan, mereka diterima di grup, meski tidak punya pengalaman,” tambah Lucero.

Tidak seperti tim lain yang merekrut berdasarkan tingkat keahlian, kapten cheerdance DLSU setuju bahwa mereka mendapatkan pengalaman dengan tekad mereka untuk berkembang.

Kesempatan bertarung

Pada acara cheerdance UAAP tahun lalu, Pasukan Animo DLSU berpakaian pantas sebagai pemanah yang berkamuflase di hutan saat mereka menyelinap ke dalam kompetisi dan mencuri perhatian.

Meskipun lebih dari separuh anggota tim telah lulus sejak kompetisi tahun lalu, peluang tersebut tampaknya tidak mengganggu rekan satu tim yang lebih berpengalaman.

(Tonton video promosi mereka di bawah)

“Sejauh yang saya bisa lihat, mereka bisa melakukan triknya. Mereka dapat melakukan keterampilan tersebut. Dan kita hanya perlu melatihnya dengan sangat keras. Dan jika kami menunjukkan rutinitas yang sempurna kepada penonton, saya pikir kami memiliki peluang yang sangat bagus untuk mendapat tempat tahun ini,” kata Lucero.

Tahun ini, tim berjanji untuk “membawa sarung tangan”.

Namun nampaknya, tim sudah siap untuk mengalahkan kompetisi tersebut. – Rappler.com

Artikel ini adalah yang pertama dari serangkaian cerita cheerdance, sebagai bagian dari liputan Rappler tentang Kompetisi Cheerdance Musim UAAP 75. Rappler akan menyiarkan langsung acara UAAP Cheerdance pada hari Sabtu, 22 September.

Sdy siang ini