• February 25, 2024
Topan Lando berlanjut perlahan melintasi Luzon

Topan Lando berlanjut perlahan melintasi Luzon

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Topan Lando (Koppo) melanjutkan pergerakan lambatnya melalui Luzon Utara pada hari Minggu, 18 Oktober, dan diperkirakan akan terus berlanjut di Luzon hampir sepanjang minggu mendatang.

Biro cuaca negara PAGASA mengatakan pusat Lando terakhir terletak di sekitar Santa Fe, Nueva Vizcaya, dengan kecepatan angin maksimum 150 km/jam di dekat pusat dan hembusan angin hingga 185 km/jam.

Sinyal peringatan badai umum nomor 3 berlaku di wilayah berikut:

  • Nueva Ecija
  • Vizcaya Baru
  • Quirino
  • Benguet
  • Provinsi Pegunungan
  • Ilocos Sur
  • Persatuan
  • Kalingga
  • Pangasinan
  • Zambales

Sementara itu sinyal nomor 2 berlaku di wilayah berikut:

  • Cagayan
  • Isabella
  • Aurora
  • Sebuah bra
  • Apayao
  • Ilocos Utara
  • Bataan
  • Tarlak
  • Pampanga
  • Bulacan
  • Rizal
  • Quezon Utara termasuk Kepulauan Polilio
  • Metro Manila

Sementara wilayah tersebut berada di bawah sinyal nomor 1.

  • Batanes
  • Kavitas
  • Laguna
  • Batangas
  • Sisa dari Quezon

Peringatan badai di tempat lain telah diturunkan.

Namun di Marikina, Tingkat Siaga 2 dinaikkan di daerah sepanjang Sungai Marikina karena ketinggian air sungai mencapai 15 meter.

Hingga Minggu, total 16,351 orang di daerah yang terkena dampak di Luzon telah dievakuasi, menurut t.o Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD).

Berdasarkan jalur prakiraan saat ini, badai tersebut diperkirakan akan meninggalkan daratan Filipina pada Rabu, 21 Oktober, namun badai tersebut mungkin akan tetap berada di Wilayah Tanggung Jawab Filipina (PAR) hingga Sabtu, 24 Oktober.

Namun, badai tersebut akan terus melemah dan diperkirakan akan menjadi badai tropis parah pada Senin, 19 Oktober, dan badai tropis pada Selasa, 20 Oktober.

Wilayah dengan diameter badai 600 km diperkirakan akan mengalami curah hujan sedang hingga lebat, sedangkan wilayah di bagian utara dan tengah Luzon akan mengalami hujan lebat pada waktu-waktu tertentu.

Pembaruan berikutnya akan dikeluarkan pada pukul 11:00 malam.

Pendaratan di Aurora

Topan tersebut menghancurkan rumah-rumah, menumbangkan pohon-pohon dan memicu tanah longsor serta banjir di sebagian besar wilayah Filipina utara pada hari Minggu, memaksa ribuan orang mengungsi.

Setidaknya 8 orang dilaporkan hilang dan operasi penyelamatan sedang dilakukan di provinsi pertanian padi Nueva Ecija di mana sungai meluap dan membanjiri beberapa kota, kata pemerintah daerah.

“Masyarakat meminta bantuan karena air banjir semakin meningkat. Tim penyelamat tidak dapat memasuki wilayah tersebut saat ini,” Nigel Lontoc, asisten kepala pertahanan sipil di wilayah tersebut, mengatakan kepada Agence France-Presse.

Tayangan televisi menunjukkan aliran sungai berwarna coklat yang deras menelan rumah-rumah dan membawa puing-puing besar, termasuk batang pohon.

Pemerintah mengatakan lebih dari 15.000 orang telah dievakuasi dari jalur Lando.

Para pejabat mengatakan lebih banyak orang diperkirakan akan mengungsi ketika badai tersebut mencapai ujung utara Luzon, pulau terbesar di Asia dan rumah bagi sekitar setengah populasi nasional yang berjumlah 100 juta orang.

Lando mendarat di kota nelayan terpencil Casiguran sebelum fajar, menghantam pantai dengan kecepatan hingga 210 kilometer (130 mil) per jam selama hampir tujuh jam sebelum bergerak ke daratan.

“Koppu merobohkan atap rumah yang terbuat dari bahan ringan. Sungai meluap, dan jalan menuju kawasan itu terhalang tiang listrik dan pepohonan yang tumbang,” kata Lontoc.

Lando yang melemah kemudian melintasi Bendungan Pantabangan di kaki selatan Cordillera, pegunungan terbesar di negara itu, dengan kecepatan hembusan angin 185 kilometer per jam.

“Beberapa kota tidak lagi dapat diakses…. Saya diberitahu bahwa tim penyelamat melihat dua mayat mengambang di air,” Aurelio Umali, gubernur provinsi Nueva Ecija yang mencakup Pantabangan, mengatakan kepada ABS-CBN.

Lontoc mengatakan kedua jenazah tersebut belum ditemukan.

Tiga orang di resor pantai Baler, dekat Casiguran, hilang setelah gelombang besar menghantam rumah mereka, kata Lontoc, dan tiga nelayan juga hilang di Teluk Manila.

Peringatan banjir

Meskipun badai melemah, pihak berwenang memperingatkan bahwa hujan lebat juga dapat menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor di Cordillera, yang terkenal dengan sawahnya yang spektakuler yang diukir di lereng pegunungan tinggi.

“Saya harus menekankan bahwa ini hanyalah permulaan. Masyarakat harus tetap terjaga saat kami mencoba untuk mengambil tindakan di daerah yang telah terkena bencana,” Alexander Pama, kepala Dewan Manajemen dan Pengurangan Risiko Bencana Nasional, mengatakan kepada wartawan di Manila.

“Kami sangat menyarankan agar evakuasi paksa dilakukan di wilayah administratif Cordillera, terutama desa-desa yang rawan longsor dan banjir,” kata Pama.

Lontoc, pejabat bencana daerah, mengatakan gunung-gunung yang diguyur hujan juga menimbulkan ancaman terhadap wilayah padat penduduk Luzon tengah di utara Manila dalam beberapa hari mendatang, meskipun wilayah tersebut terhindar dari angin kencang.

Ketika bendungan meluap dan terpaksa mengeluarkan air, ia mengatakan limpasan air dalam jumlah besar mengalir ke Sungai Pampanga, saluran air utama yang mengalir ke wilayah tersebut sebelum dialirkan ke Teluk Manila.

Lando menyebabkan pemadaman listrik dan komunikasi yang meluas di seluruh Luzon, dan banyak jalan dan jembatan juga terhalang oleh tanah longsor, banjir atau pohon tumbang dan tiang listrik.

Ribuan orang terdampar karena layanan feri dihentikan di tengah gelombang laut yang ganas, sementara puluhan penerbangan komersial dibatalkan. – Dengan laporan dari Agence France-Presse / Rappler.com

Result HK Hari Ini