• July 17, 2024
Trillanes mengecam Cojuangco atas keadaan olahraga PH yang menyedihkan

Trillanes mengecam Cojuangco atas keadaan olahraga PH yang menyedihkan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Antonio “Sonny” Trillanes IV menyalahkan kurangnya visi Komite Olimpiade Filipina atas kegagalan pengembangan olahraga di negara tersebut

MANILA, Filipina – Hampir tiga minggu sejak penampilan mengecewakan tim Filipina di Olimpiade London 2012, pertanyaan mengenai kepemimpinan olahraga di negara tersebut terus beredar.

Senator Antonio “Sonny” Trillanes IV, ketua Komite Senat untuk Olahraga Amatir, menyalahkan kurangnya visi Komite Olimpiade Filipina (POC) atas kegagalan pengembangan olahraga di negara tersebut.

Pada hari Selasa, 28 Agustus, dalam sidang Senat tentang status olahraga Filipina, Trillanes mengecam Presiden POC Jose “Peping” Cojuangco atas dugaan kegagalannya memberikan kepemimpinan yang jelas dan program reformasi. Ia mengatakan, hal itu terlihat dari ketidakmampuan negara tersebut meraih satu pun medali Olimpiade selama masa jabatan Cojuangco sebagai presiden.

Trillanes menyebut Cojuangco sebagai “hambatan terbesar bagi perkembangan olahraga”.

“Selama beberapa dekade, perkembangan olahraga di negara ini belum bergerak maju dan terus-menerus tergelincir karena kurangnya visi yang jelas dan kemauan yang diperlukan untuk melakukan reformasi,” kata Trillanes.

“Menurut saya, kita bisa mengharapkan penampilan yang lebih buruk dari para atlet kita kecuali NSA kita memilih presiden POC yang baru dan menggantikan Mr. Cojuangco,” tambahnya.

Cojuangco pertama kali menjabat pada Januari 2005 dan telah menjabat selama hampir 8 tahun. Dia berencana mencalonkan diri untuk masa jabatan ketiga tahun ini.

Inisiatif

Trillanes mengatakan semakin jelas bahwa bakat dan kerja keras para atlet Filipina tidak cukup untuk memenangkan medali bagus saat ia mendorong agar olahraga menjadi prioritas nasional.

“Kita membutuhkan pemimpin baru untuk program olahraga kita yang diberkahi dengan visi dan keterampilan untuk mendorong pembangunan akar rumput dan mempromosikan keunggulan olahraga,” katanya.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Rappler, Cojuangco mengatakan yang dibutuhkan bukanlah peninjauan terhadap POC, namun lebih pada prioritas olahraga oleh pemerintah.

“Yang perlu dikaji ulang adalah nilai yang akan diberikan pemerintah terhadap olahraga,” ujarnya. “Olahraga bukan hanya soal meraih medali, tapi juga merupakan bagian integral untuk membuat warga negara kita tumbuh dengan baik. Semua negara di dunia memiliki pusat pelatihan olahraga. Kami tidak hanya memilikinya, tetapi kami memiliki olahraga tanpa fasilitas pelatihan.”

Dalam hal inisiatif olahraga yang digembar-gemborkan oleh pejabat pemerintah, rancangan undang-undang yang diajukan oleh Trillanes berupaya untuk membentuk departemen olahraga. Kepala departemen akan mempunyai posisi anggota kabinet, sedekat mungkin dengan Presiden, untuk membantu memprioritaskan pengembangan olahraga dan mempengaruhi keputusannya.

RUU lainnya bertujuan untuk membangun Sekolah Menengah Olahraga Filipina (PHSS), yang akan memberikan beasiswa bagi siswa-atlet berprestasi serta pengembangan atletik dan akademik.

Prestasi negara dalam kompetisi olahraga regional dan internasional terus menurun dalam beberapa tahun terakhir. Di Olimpiade, Filipina gagal meraih medali selama 4 pertandingan berturut-turut sejak petinju Mansueto “Onyok” Velasco membawa pulang medali perak dari Atlanta pada tahun 1996. – Rappler.com

Sidney siang ini