• April 12, 2024
Tuason menjual kesepakatan PDAF kepada senator lain

Tuason menjual kesepakatan PDAF kepada senator lain

MANILA, Filipina – “Selain kantor Senator Enrile dan kantor saya, siapa saja senator lainnya (Ruby Tuason) yang dikunjungi? Kenapa kamu tidak repot-repot bertanya padanya tentang hal itu?”

Senator Jinggoy Estrada mengkonfrontasi Ketua Komite Pita Biru Senat Teofisto “TG” Guingona III dengan pertanyaan ini pada hari Selasa, 18 Februari, untuk menekankan klaimnya bahwa Guingona mendahului kesalahan Estrada dalam penipuan tong babi.

Hal ini menyebabkan perdebatan sengit di antara keduanya.

Estrada menginterpelasi Guingona, yang menyampaikan pidato istimewa yang menyangkal bahwa Estrada bersalah pada awal sidang Senat Kamis lalu. Guiongona, ketua komite investigasi, mengatakan bahwa kesaksian Ruby Tuason akan menjadi “3 poin, buzzer-beater, dan kemenangan” bahkan sebelum pencopet yang mengaku dirinya bisa memberikan kesaksian.

Guingona tidak meminta maaf atas komentar tersebut atau mengakui bahwa ada kesalahan dalam cara dia menangani penyelidikan.

Namun fokusnya telah bergeser dari penjelasan Guingona ke klaim Estrada bahwa ada lebih banyak anggota parlemen yang dilaporkan telah didekati Tuason.

“Saya heran kenapa dia hanya menyebut saya dan pengacara Gigi Reyes dalam pernyataan tertulisnya padahal dia punya banyak teman senator yang juga dia datangi, bahwa dia juga akan meminta proyek untuk PDAF.” kata Estrada.

(Saya sangat terkejut mengapa dia hanya menyebut saya dan pengacara Gigi Reyes dalam pernyataan tertulisnya padahal dia memiliki banyak teman senator yang dia datangi dan meminta proyek PDAF.)

Senator mengacu pada Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) setelah Tuason mengakui bahwa dia menyerahkan komisi yang dimaksudkan untuk proyek PDAF kepada Estrada dan pengacara Jessica Lucila “Gigi” Reyes, yang diyakini akan memecat pemimpin minoritas Senat, Juan Ponce Enrile, diterima.

“Jadi persoalannya di sini dia berbohong atau tidak, karena saya sudah mendapat informasi dan saya bisa mendukungnya, bahwa mantan rekannya dan rekan posnya ada di sini untuk proyek di dia juga menjual. Kenapa kamu tidak bertanya? Mengapa hanya saya dan Senator Enrile yang dirugikan oleh kesaksiannya?”

(Mengapa Anda tidak menanyakan hal itu kepadanya? Mengapa hanya saya dan Senator Enrile yang terlibat dalam kesaksiannya?)

Drilon, rekannya turun tangan

Guingona menjawab bahwa Tuason membantah mengenal senator lain, dan Estrada seharusnya mengarahkan pertanyaannya kepada Tuason.

Ketua bertanya, “Apa yang Anda inginkan terjadi?”

Estrada membalas, “Apa yang terjadi di sini adalah Anda sudah berprasangka buruk pada kami.”

Guingona berkata, “Tidak, tidak.”

Keduanya mulai bersuara dan berbicara pada saat yang sama, mendorong Presiden Senat Franklin Drilon untuk menunda sidang. Sidang ditunda sekitar satu jam karena para senator berusaha meredakan ketegangan.

Ketika sesi dilanjutkan, Estrada mengatakan bahwa Drilon memintanya “untuk tidak memperpanjang perdebatan karena bisa bersifat pribadi.” Dia mengatakan dia mengabulkan permintaan Drilon “sebagai negarawan.” Dia menambahkan bahwa dia melakukan percakapan “panjang” dengan Guingona.

“Saya pikir dia mengetahui semua sentimen yang saya sampaikan kepadanya dan semua yang saya sarankan kepadanya dan yang saya minta hanyalah mengadakan sidang komite yang adil di pita biru. Saya juga berpesan agar dia tidak berprasangka buruk terhadap hasil persidangan dan menahan diri untuk tidak mengeluarkan pernyataan yang cenderung mempengaruhi hasil persidangan,” kata Estrada.

Guingona berkata, “Bagus sekali, Tuan Presiden.”

Estrada, Enrile dan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. menghadapi tuduhan pemerasan karena diduga menyalurkan PDAF mereka ke dugaan dalang penipuan, LSM palsu Janet Napoles. Ketiganya diyakini telah menerima suap jutaan peso karena mendukung LSM tersebut.

Tuason adalah salah satu responden dalam pengaduan yang sama yang kini sedang diproses oleh Ombudsman.

‘Saya tidak setuju, bukan tanpa rincian’

Dalam pidato istimewanya dan interpelasinya, Guingona menegaskan tidak ada niat untuk berprasangka buruk pada Estrada.

Guingona mengatakan komentar “tembakan tiga angka” adalah “pendapat pribadinya”.

Guingona mengatakan kepada Estrada, “Sejak Anda mengungkitnya, itu sangat, sangat berbobot, kesaksian Ny. Tuason karena, seperti yang saya katakan sebelumnya, ini adalah pertama kalinya seorang senator, kata seorang saksi, ‘Saya secara pribadi menyerahkan uang kepada a senator. .’ Aku bilang itu berat.”

Namun, Estrada bersikeras bahwa kesaksian Tuason “hampir kosong,” tidak memberikan rincian seperti jumlah uang yang diduga diberikan kepadanya dan alamat jalannya di Greenhills, San Juan, tempat dia diyakini melakukan salah satu pengiriman uang tunai.

Guingona menjawab: “Saya tidak setuju dengan Anda ketika Anda mengatakan tempat itu kosong. Dia ingat saat turun ke tempat parkir, wajah dua anggota staf. Saya tidak berpikir itu tidak memiliki rincian. Tentu saja dia tidak ingat jumlahnya, saat itu tahun 2008. Sekarang tahun berapa? 2014.”

“Saya rasa tidak ada satu pun dari kita yang ingat berapa banyak uang yang mereka habiskan dalam satu hari di tahun 2008. Alami. Tapi dia ingat pengalaman menyerahkan uang ke seorang senator, tidak hanya sekali, tidak dua kali, tidak tiga kali, tapi berkali-kali di berbagai tempat, sehingga tidak kehilangan detailnya. Sebaliknya, ada rinciannya di sana.”

Estrada mengatakan Tuason berbohong dan Guingona hanya menerima kesaksiannya sebagai “kebenaran Injil”.

‘Hanya bekerja, bukan urusan pribadi’

Dalam pidato istimewanya sebelum pertukaran dengan Estrada, Guingona mengatakan dia tidak bermaksud menyimpulkan bahwa Estrada bersalah.

“Kata-kata yang saya gunakan tidak dimaksudkan untuk menilai bersalah atau tidaknya seseorang. Saya menggunakan kata-kata itu untuk menggambarkan pentingnya bukti yang diperiksa oleh komite. Izinkan saya meyakinkan Anda dan juga rekan-rekan kita bahwa ‘prasangka’ tidak pernah menjadi niat saya,” katanya.

Guingona mengatakan dia sadar bahwa pekerjaan komite itu “sangat sulit”, terutama dalam penyelidikan penipuan tong babi yang diduga melibatkan 3 rekannya.

Tidak peduli betapa sulitnya tugas ini, Anda dapat mengandalkannya hanya untuk pekerjaan dan bukan urusan pribadi.” (Tidak peduli betapa sulitnya tugas ini, Anda dapat berharap ini hanya pekerjaan dan bukan masalah pribadi.)

Guingona menggunakan kata yang sama yang dipilih Estrada dalam manifestasinya, namun menyangkal bahwa “pertarungan” terjadi di antara mereka berdua.

“Saya percaya ada perjuangan yang harus kita lawan bersama – sebagai satu kesatuan. Dan ini, Tuan Presiden, adalah perjuangan untuk mengembalikan kepercayaan rakyat kita terhadap Senat Republik Filipina.” – Rappler.com

SDy Hari Ini