• June 12, 2024
Tugas Myla Pablo menjadi busi Lady Bulldogs

Tugas Myla Pablo menjadi busi Lady Bulldogs

Penyerang Musim 75 ini diharapkan bisa menjadi penyemangat bagi Lady Bulldogs, meski ia harus menari di lapangan untuk menyemangati rekan satu timnya.

MANILA, Filipina – Ketika seorang pemimpin maju, pemimpin lain harus mengambil alih.

Terjun lebih dulu ke UAAP Musim 77 tanpa kepemimpinan dan pengalaman Dindin Santiago, Lady Bulldogs Universitas Nasional terus mencari seseorang untuk memimpin mereka seperti yang dilakukan pemukul tengah setinggi 6 kaki 2 itu selama dua tahun.

Salah satu pemain yang diharapkan untuk maju adalah kapten veteran Myla Pablo, yang ditugaskan oleh pelatih baru Dong Dela Cruz untuk menjadi pemicu dan pembangkit tenaga listrik tim.

Dia berkata bahwa aku akan memberi mereka kekuatan,” pemukul luar setinggi 5 kaki 9 inci itu berbagi apa yang diharapkan Dela Cruz darinya musim ini. “Mereka mengatakan bahwa saya menari di dalam lapangan untuk membuat mereka lebih bahagia.”

(Saya diberitahu untuk menjadi orang yang memotivasi rekan satu tim saya. Pelatih bahkan menyuruh saya menari di lapangan hanya untuk meringankan beban mereka.)

Pablo, 21, dan dikenal sebagai “Typhoon Pablo” karena cara dia menyapu bersih adegan dengan serangan beruntunnya, berada di tahun keempatnya bermain dan merupakan salah satu pemain kunci dalam memimpin Lady Bulldogs ke penampilan Final Four pertamanya di Final Four. musim 75.

Dia terpilih sebagai Striker Terbaik pada tahun itu, tetapi di Musim 76, Pablo terdiam karena cedera kaki. Namun NU tetap berhasil mengakhiri babak penyisihan sebagai unggulan kedua dengan keunggulan dua kali. Namun mereka dikalahkan oleh Ateneo yang akhirnya menjadi juara.

Saya kesulitan menyesuaikan diri ketika menjalani operasi. Kayaknya yang udah lama latih, hilang,” Pablo berbicara tentang perjuangannya tahun lalu. “Sebelumnya aku masih berdiri. Sepertinya saya tidak bisa melompat karena sangat sakit. Tapi saya beradaptasi. Saya mengatakan kepada tim untuk membantu saya bermain saja karena saya belum bisa melakukannya.”

(Pada saat itu sulit bagiku untuk menyesuaikan diri dengan operasiku. Rasanya semua latihanku hilang begitu lama. Saat itu aku ragu-ragu dengan kakiku. Aku tidak bisa melompatinya karena sangat sakit. Tapi aku menyesuaikan diri .Dan saya menyuruh rekan tim saya untuk membantu saya bermain karena saya belum bisa melakukannya.)

Sembuh total, Pablo semakin percaya diri tahun ini. Tapi itu tidak berarti dia akan beralih ke peran kepemimpinan secepat itu.

Dengan hilangnya Santiago dan penyerang Mina Aganon hingga kelulusan, Lady Bulldogs berada dalam kegelapan untuk memulai musim ini. Mereka tampak tidak terorganisir, tidak termotivasi dan bahkan tercengang dalam pertandingan pembuka melawan Lady Eagles, di mana mereka tersapu tanpa banyak perlawanan.

Absennya seorang pemimpin menjadi semakin terlihat saat melawan De La Salle Lady Spikers, di mana NU tidak memiliki siapa pun yang bisa menahan mereka, yang menyebabkan kekalahan kedua berturut-turut mereka musim ini.

Pablo mengaku tak bisa serta merta memenuhi peran yang diberikan Dela Cruz padanya.

Saya tidak langsung melakukannya karena kami sepertinya menyesalinya. Kami tidak memahami satu sama lain sedikit pun di trek dan kami bertengkar. Saya tidak memberikan apa yang mereka ingin saya berikan.” (Saya tidak bisa langsung melakukannya karena kami saling menyalahkan. Kami tidak bisa berkomunikasi dengan baik di lapangan dan kami bingung. Saya tidak bisa memberikan apa yang diinginkan tim dari saya.)

Namun Lady Bulldogs akhirnya berhasil menembus kolom kemenangan pada Sabtu lalu, 29 November melawan UP Lady Maroons setelah melalui laga sengit yang berlangsung 5 set – 5 setter pertama musim ini.

Pablo tampaknya kembali ke performa eksplosifnya yang dulu dengan 16 penanda setelah masing-masing hanya mencetak 10 dan 7 poin dalam dua pertandingan pertama tim. Siswa kelas dua Jaja Santiago, adik perempuan Dindin, juga mencetak 20 poin.

NU gagal dalam dua tes yang sangat penting melawan finalis tahun lalu, namun kemenangan akhirnya bisa membuat segalanya bergulir. Faktanya, mereka menemukan permata ofensif baru pada penyerang pemula Jorelle Singh, yang memiliki permainan terobosan dan menyamakan keluaran 20 poin Jaja untuk memimpin BO.

Terkadang kami mencari Kak Din karena dia yang menangani kami saat kami tidak ada permainan”Pablo berbagi.

Dia akan menyuruh kami kembali tetapi ada saatnya pelatih mengatakan untuk tidak mencari apa yang tidak ada dan kami hanya harus beradaptasi..” (Terkadang kami masih mencari Din karena dia menangani kami saat kami tidak bermain bagus. Dia akan menyuruh kami bangkit kembali, tapi ada saatnya pelatih menyuruh kami berhenti mencari seseorang yang sudah tidak ada lagi, dan oleh karena itu kami akan beradaptasi.)

Pablo, misalnya, sangat ingin mengambil kendali dan mencapai apa yang diminta Dela Cruz darinya.

Dia mengatakan tim membutuhkan saya. Dan saya memberikan apa yang harus saya berikan.” (Dia mengatakan kepada saya bahwa tim membutuhkan saya. Dan saya harus memberikan semua yang harus saya berikan.)

Bersama Jaja, yang masih terlalu muda untuk memikul begitu banyak tanggung jawab sendirian, dan setter tahun keempat Ivy Perez, yang dikabarkan melewatkan pertandingan UP karena cedera pergelangan kaki, Pablo berharap bisa membawa NU kembali ke Final Four tahun ini dan melebihi harapan sederhana.

Berbagi beban dapat mengurangi tekanan untuk terus tampil di level tinggi setelah muncul sebagai pesaing yang sah dalam beberapa musim terakhir.

Jika kami terus bermain bagus, semoga kami bisa kembali ke Final Four.” (Jika kami bekerja keras dan bermain cukup baik, semoga kami bisa kembali ke Final Four.)

Dan dengan tim bola basket NU Bulldogs yang menunjukkan bahwa kekeringan gelar selama 60 tahun bukanlah hal yang mustahil untuk dipecahkan, Lady Bulldogs mungkin akan mengincar lebih banyak lagi.

Begitu banyak (kami terinspirasi). Kita bilang wow, tim basketnya juara jadi kita juga harusnyakata Pablo. “Kami akan selalu memberi kesan dalam pikiran kami bahwa kami juga bisa menjadi juara.” (Kami sangat terinspirasi. Kami bilang wow, tim bola basket itu juara, jadi kami juga harus begitu. Kami selalu menciptakan dalam pikiran kami bahwa kami juga bisa menjadi juara.) – Rappler.com

situs judi bola online