• April 13, 2024
‘Tujuan’ bisa menyelamatkan otak kita

‘Tujuan’ bisa menyelamatkan otak kita

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(Science Solitaire) Akankah tujuan hidup Anda mencegah Anda kehilangan sel otak karena penyakit Alzheimer seiring bertambahnya usia?

Apakah Anda memiliki tujuan hidup, selain memperkaya diri sendiri atau meminta tepuk tangan, mencegah diri Anda kehilangan sel otak karena penyakit Alzheimer seiring bertambahnya usia? Studi di bidang ilmu saraf semakin mendukung kehidupan yang bermakna agar tidak menjadi sasaran serangan Alzheimer.

“Tujuan” di sini mengacu pada arah hidup selain keuntungan Anda sendiri, kontribusi terhadap tujuan yang lebih besar dari diri Anda sendiri, atau pada hal-hal yang melampaui umur simpan Anda di planet ini.

Di sebuah artikel Desember 2013 lalu oleh Jim Schnabel di situs organisasi ilmu saraf Dana Foundation, ia mengutip sejumlah penelitian terkait yang menunjukkan bukti bahwa sejumlah besar orang lanjut usia yang memiliki tujuan hidup tidak mengidap Alzheimer. Faktanya, meskipun mereka menemukan penyakit Alzheimer saat otak mereka diotopsi, mereka hanya sedikit mewujudkannya dalam perilaku mereka saat mereka masih hidup. Hal ini mengejutkan karena ini berarti Anda bisa saja memiliki otak yang mengidap Alzheimer, namun belum tentu hidup dengan pikiran yang bertindak berdasarkan otak tersebut.

Namun, tidak benar jika dikatakan bahwa penderita Alzheimer tidak menjalani kehidupan yang bermakna. Hal ini bukanlah sebab akibat karena ini bukanlah hasil percobaan melainkan penelitian terhadap orang lanjut usia yang diamati selama kurang lebih 7 tahun kehidupan mereka. Ini adalah korelasi. Artinya, karena alasan yang masih belum jelas, “kehidupan yang bertujuan” dan “mencegah atau menunda penyakit Alzheimer” terjadi bersamaan pada individu dalam jumlah yang signifikan.

Para ilmuwan masih belum mengetahui secara pasti apa yang dimaksud dengan arah hidup yang dapat mencegah plak tersebut mengaburkan kekuatan pemrosesan sel-sel otak kita. Namun mereka mendapatkan petunjuk dari penelitian terkait. Salah satu penelitian menunjuk pada episode stres yang parah di usia paruh baya dan bagaimana stres ini menyebabkan demensia dan Alzheimer di kemudian hari.

Penelitian lain adalah sesuatu yang telah saya tulis di kolom sebelumnya di sini – bagaimana orang-orang yang memiliki dorongan untuk mencari makna dalam hidup mereka mengaktifkan lebih banyak gen yang membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh melawan peradangan. Hal yang menarik dalam penelitian tersebut adalah bahwa orang-orang yang mendapatkan makna dari “tujuan” memiliki lebih banyak gen yang diaktifkan untuk melindungi mereka dari peradangan dibandingkan mereka yang mendapatkan makna dari “kesenangan”. Sungguh luar biasa bagaimana gen dapat membedakan antara kehidupan yang ditujukan untuk kesenangan pribadi dan kehidupan yang dikembangkan dengan tujuan tertentu.

Saya tidak tahu apakah temuan ini benar-benar akan meyakinkan orang untuk mempertimbangkan dari mana mereka mendapatkan makna hidup mereka – berdasarkan tujuan atau kesenangan. Saya juga berpendapat bahwa sains tidak bermaksud meyakinkan orang untuk memiliki suatu tujuan jika mereka sendiri tidak yakin bahwa inilah tujuan hidup. Apa yang ingin diketahui oleh ilmu pengetahuan adalah apa yang diperlukan untuk memiliki tujuan dalam hal apa yang dilakukan sel-sel otak kita, ketika kita bertujuan untuk mencapai tujuan dan makna, sehingga mampu membendung serangan penyakit Alzheimer.

Dan jika kita mengetahui proses fisiologis apa yang dihasilkan oleh kehidupan yang bermakna, dapatkah kita benar-benar membujuk orang untuk memupuk makna jika mereka belum pernah mencarinya sebelumnya? Hmm, kebanyakan dari kita bahkan tidak bisa meyakinkan keluarga dan teman kita sendiri untuk berhenti merokok, meskipun bukti ilmiah yang tak terbantahkan mengatakan bahwa rokok itu mematikan. Apakah kita benar-benar berpikir bahwa orang-orang yang tidak mempunyai arah hidup akan rela duduk dan mendengarkan presentasi tentang manfaat neuro-fisiologis dan neuro-psikologis dari kehidupan yang memiliki tujuan?

Dengan atau tanpa studi, menurut saya, jauh lebih bermanfaat mencari kegembiraan dalam kebersamaan yang kreatif dan pribadi daripada berkumpul di pesta atau tepuk tangan; tentang pendampingan dan penyampaian pembelajaran tanpa mempedulikan ingatan atau warisan pribadi; atau untuk membantu orang lain bernapas lebih lega tanpa perlu dikenali.

Jika hal-hal di atas juga bisa membantu kita di masa tua untuk tidak mundur dari diri kita sendiri dan tepian kehidupan orang-orang yang kita sayangi, maka mungkin kita bisa menyambut diri kita yang abu-abu seperti yang dipuja oleh penyair Derek Walcott. Cinta demi Cinta pergi: “Waktunya akan tiba, ketika, dengan gembira kamu akan menyambut dirimu sendiri ketika kamu tiba di depan pintu rumahmu sendiri, di depan cerminmu sendiri dan masing-masing akan tersenyum atas sambutan yang lain, dan berkata, duduklah di sini. Makan…Duduk. Nikmatilah hidup Anda.” Tidak ada sambutan di sini untuk Alzheimer. – Rappler.com

Maria Isabel Garcia adalah seorang penulis sains. Dia menulis dua buku, “Science Solitaire” dan “Twenty-One Grams of Spirit and Seven Our Desires.” Kolomnya muncul setiap hari Jumat dan Anda dapat menghubunginya di [email protected].

(Jalan foto milik ShutterStock)

Togel SDY