• June 21, 2024
Tunjukkan catatan bank asli Corona

Tunjukkan catatan bank asli Corona

Enrile mengatakan pihaknya akan menentukan apakah pihak penuntut memang mengajukan dokumen ‘palsu’

MANILA, Filipina – Pejabat Bank Tabungan Filipina pada Rabu, 15 Februari, gagal meyakinkan pengadilan penuntut bahwa dokumen bank yang diserahkan jaksa adalah palsu.

Hal ini mendorong ketua dan Presiden Senat, Juan Ponce Enrile, memerintahkan bank tersebut untuk membawa ke pengadilan pada hari Kamis, 16 Februari, salinan asli catatan bank Ketua Hakim Renato Corona yang dimakzulkan.

Dua pejabat PSBank yang kembali menjadi saksi pada hari Rabu – presiden PSBank Pascual Garcia III dan manajer cabang PSBank-Katipunan Annabelle Tiongson – bersikeras di pengadilan bahwa tuntutan jaksa dalam permintaan pemanggilan bank tersebut adalah “salah”. Pengacara mereka, Regis Puno, juga menggambarkan hal itu sebagai “tidak benar”.

Garcia berusaha menghindari pertanyaan dari para senator-hakim tentang dugaan dokumen bank palsu, khususnya identitas nasabah dan contoh kartu tanda tangan yang diduga dibuka oleh Corona pada Oktober 2008.

Tapi ketika Enrile mengancam akan menyebut dia menghina, dia mengalah.

“Kelihatannya mirip… Ada beberapa hal penting di dokumen ini yang tidak ada. Ada (a) garis bawah. Bahkan dokumen khusus ini pun tidak jelas, tanggalnya…,” jelas Garcia.

Enrile menyimpulkan: “Ada persamaan dan ada perbedaan mendasar.”

Garcia menjawab, “Itulah yang kami katakan, Yang Mulia.”

“Tentu saja dokumen-dokumen ini disorot. Ada tanda tangan yang tidak ada di sini, tapi muncul di aslinya,” tambah Garcia.

Enrile membaca lebih lanjut rincian dokumen itu. Garcia membenarkan bahwa banyak detailnya sama.

Sen. Jinggoy Estrada justru bertanya kepada Tiongson bagaimana dokumen palsu bisa menghasilkan nomor rekening yang dikonfirmasi PSBank atas nama Corona.

Tiongson menduga jaksa kemungkinan memperoleh nomor rekening lain dari sumber lain.

Estrada menyatakan ketidakpercayaannya, dan mengatakan bahwa dia tetap yakin bahwa apa yang diajukan penuntut adalah “reproduksi asli dari aslinya.”

Garcia menyatakan bahwa pernyataan tersebut “salah” karena adanya “inkonsistensi”.

Halaman tunggal

Hal yang banyak diperdebatkan adalah dokumen satu halaman yang dilampirkan oleh jaksa penuntut dalam permintaan panggilan pengadilannya, yang dikabulkan oleh pengadilan penuntut. Ini adalah “Kartu Identifikasi Pelanggan dan Contoh Tanda Tangan” PSBank yang diduga dibuka oleh Corona pada bulan Oktober 2008 dengan “US$700K”.

Dokumen tersebut menandai Ketua Hakim Renato Corona sebagai klien PEP, yang berarti Orang yang Terkena Politik yang memegang jabatan publik terkemuka. (Ada dua tanda PEP dalam dokumen tersebut. Satu tanda PEP dikonfirmasi oleh Garcia.)

Identifikasi pelanggan dan contoh kartu tanda tangan yang sama adalah sumber nomor rekening lainnya – rekening peso dan dolar – yang disimpan Corona di bank. (Garcia sebelumnya mengkonfirmasi kepada pengadilan bahwa Corona memiliki hampir P20-M di rekening pesonya pada akhir tahun 2010; laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih Corona untuk tahun yang sama hanya berjumlah P3,5-M dalam bentuk tunai dan investasi yang ditunjukkan. )

Garcia awalnya menolak untuk menyerahkan salinan aslinya ke pengadilan, dengan mengatakan bahwa hal itu akan mengungkap rekening dolar yang sudah dilindungi oleh TRO (perintah penahanan sementara) Mahkamah Agung.

Namun, Enrile mengatakan pejabat bank hanya dapat menutup sebagian rekening dolar untuk menghindari eksposur mereka. (Tampaknya, berdasarkan pengamatan Rappler terhadap dokumen terlampir, bahwa otoritas persetujuan untuk beberapa rekening dolar dan peso adalah sama.)

Panel pembela memprotes, tapi Enrile tetap pada pendiriannya. “Kesimpulan bahwa itu adalah dokumen palsu berasal dari saksi. Jadi saya membuatnya sangat, sangat jelas dengan pertanyaan utama apakah itu ditemukan (ini salah). Kini salah satu anggota pengadilan mengajukan pertanyaan untuk menguji kredibilitas saksi. Untuk mengetahui apakah dokumen yang dimaksud memang a ditemukan (salah) adalah membuat perbandingan dengan aslinya untuk melihat di mana letaknya ditemukan (kebohongan) muncul,” katanya.

Sen. Joker Arroyo pun mempertanyakan kebijaksanaan keputusan membawa salinan asli catatan Corona. “Kalau ternyata dokumen palsu, apa jadinya? Kami menghabiskan begitu banyak waktu untuk menjelaskan apa?”

Enrile menjelaskan: “Jika ditemukan bahwa dokumen ini dipalsukan dengan cara tertentu, maka kami akan menentukan apakah pemalsuan tersebut cukup material untuk mengecualikan kesaksian ini sebagai bukti dalam kasus ini pada waktu yang tepat. Dan kedua, menjadikan mereka yang bertanggung jawab atas perubahan tersebut bertanggung jawab dan mempertanggungjawabkannya. Dan menjadi beban jaksa penuntut untuk menjelaskan alasan mereka meminta panggilan pengadilan pemimpin dalam menghadapi dokumen yang diubah.”

Tupas dan Tiongson

Jaksa menyatakan bahwa mereka menerima dokumen bank tersebut dari sumber yang tidak disebutkan namanya. Ketika mereka melampirkan dokumen tersebut pada permintaan panggilan pengadilan, mereka mengatakan bahwa mereka tidak dapat menjamin keasliannya.

Hal ini berujung pada teguran publik dari Senator Miriam Defensor-Santiago yang mengatakan bahwa jaksa sebagai pengacara tidak seharusnya menyerahkan dokumen yang berasal dari sumber anonim dan tidak diautentikasi.

Juga pada Hari ke-18, Estrada mencoba menjalin hubungan antara Tiongson dan Jaksa Agung. Neil Tupas Estrada mengatakan keluarga Tiongson dikenal sebagai sekutu politik klan Tupas.

Namun Tiongson dan Tupas mengaku tidak saling kenal. Dan Estrada juga tidak mengatakan secara pasti apakah dia mencurigai Tiongson sebagai sumber penuntut yang tidak disebutkan namanya. – dengan laporan dari Ayee Macaraig/Rappler.com

Sidney siang ini