• June 20, 2024
Tunjukkan keindahan Mindanao

Tunjukkan keindahan Mindanao

Martha Rodriguez, pendiri wirausaha sosial Nikahingin masyarakat Filipina melihat Mindanao yang tidak mereka tampilkan di berita utama nasional.

Perusahaan Rodriguez dengan bangga mendesain dan menjual tas tangan yang terbuat dari tekstil tenunan tangan Mindanaoan. Melalui tas tangan Vesti, ia bertujuan untuk menampilkan keindahan dan budaya Mindanao, yang ia pelajari semasa mudanya, umumnya tidak terlintas dalam pikiran orang Filipina dari daerah lain.

Duta Besar untuk Mindanao

Menurut Rodriguez, dia pindah ke Manila ketika dia berusia 14 tahun untuk bersekolah di sekolah menengah. Ketika dia memberi tahu teman-teman sekelasnya bahwa dia berasal dari Cagayan de Oro, sebuah kota urban dan ibu kota di Mindanao, mereka langsung mempertanyakan apakah dia seorang penjahat dan bahkan apakah dia akan memenggal kepala mereka.

Reaksi-reaksi seperti itu, bahkan jika dilontarkan dengan nada bercanda oleh para remaja, tampaknya tidak terlalu ekstrem jika kita mempertimbangkan kesamaan masyarakat Filipina dengan wilayah tersebut.

“Mindanao sering digambarkan sebagai tempat yang penuh bahaya, ketidakamanan, kebencian dan kekacauan, terutama sekarang dengan adanya tragedi Mamasapano baru-baru ini, Front Pembebasan Islam Moro, dan perdebatan sengit mengenai Undang-Undang Dasar Bangsamoro,” katanya.

Rodriguez kemudian melihat dirinya sebagai semacam duta Mindanao. Platformnya adalah kewirausahaan.

“Melalui Vesti, saya ingin menunjukkan kepada dunia bahwa Mindanao sebenarnya adalah sebuah pulau yang indah, sebuah pulau yang penuh dengan kota-kota megah dengan begitu banyak hal yang ditawarkan,” katanya. “Saya akan berjuang untuk Mindanao saya.”

Perdagangan yang sekarat

DORONGAN.  Untuk menyemangati dan mempertahankan para penenun yang bekerja dengan Vesti, Rodriguez menunjukkan kepada mereka tas-tas yang terbuat dari tekstil mereka.  Dengan melakukan hal ini, mereka akan merasa bangga dan memiliki.

Rodriguez, memilih kain tenun tangan untuk membantu mempromosikan Mindanao karena ia melihatnya sebagai titik awal dalam diskusi yang lebih luas.

“Kami melihatnya di perabotan rumah, sebagai sarung bantal beraksen atau taplak meja, namun ketika kami menciptakan sesuatu yang lebih besar dari itu, hal itu menjadi perbincangan – hal itu menghubungkannya dengan warisan dan seni kami,” kata Rodriguez.

Sayangnya, tenun tangan yang digunakan untuk membuat tekstil yang digunakan untuk produk Vesti adalah kerajinan yang sudah sekarat. Para remaja putri yang biasanya berprofesi sebagai penenun kini lebih memilih bekerja di perkotaan, yang upahnya lebih terjangkau dan tetap.

Untuk menyemangati dan mempertahankan para penenun yang bekerja dengan Vesti, Rodriguez menunjukkan kepada mereka tas-tas yang terbuat dari tekstil mereka. Dengan melakukan hal ini, mereka akan merasa bangga dan memiliki.

“Ada kebutuhan untuk menunjukkan kepada mereka betapa pentingnya tekstil ini membentuk identitas kita, masa lalu dan masa depan kita,” kata Rodriguez, seraya menambahkan bahwa ia juga meyakinkan mereka tentang rencana Vesti untuk membantu mereka keluar dari kemiskinan.

Daerah lain di Filipina juga memiliki tekstil khasnya masing-masing. Misalnya, Luzon memiliki ketidakmampuan, sementara Kalinga dan Visaya punya hinabol.

Rodriguez mengatakan yang membedakan tekstil Mindanao adalah fokusnya pada pola, tekstur, dan warna. “Ambillah T’nalak dan Anda akan melihat kerumitan pola yang dikirimkan kepada penenun dalam mimpi,” katanya. (BACA: Lang Dulay, harta karun hidup nasional)

Pelanggan tampaknya setuju dengan Rodriguez. Diluncurkan pada Oktober 2011, Vesti memulai dengan menawarkan tasnya di bazar dan toko. Kini mereka mengadakan pameran di Manila FAME dan bahkan mengekspor produknya ke negara lain di Asia dan Amerika Utara.

Tim Vesti juga telah mengembangkan rangkaian alas kaki dan pakaian seperti syal dan selendang. Rodriguez akhirnya ingin merambah ke bidang perabot atau furnitur rumah juga. “Tentu saja tekstil Mindanao akan selalu menjadi pahlawan dalam desain kami,” katanya.

Koneksi ke Mindanao

FOKUS.  Martha Rodriguez mengatakan yang membedakan tekstil Mindanao adalah fokusnya pada pola, tekstur, dan warna.

Rodriguez memiliki profil yang sangat spesifik tentang siapa target demografinya. “Pelanggan Vesti adalah wanita yang memiliki kesadaran kuat tentang siapa dirinya: gaya yang sadar akan dirinya sendiri dan tidak pernah ditiru, sikap mandiri, dan karakter orang yang sering bepergian,” ujarnya.

Para wanita ini membeli produk Vesti karena rasa hubungan pribadi. “Saya mendengar dari mereka bahwa ini mengingatkan mereka pada kenangan masa kecil atau rumah mereka yang penuh dengan tekstil Mindanao,” katanya. “Ini memberi mereka bagian dari Mindanao dan itulah yang saya ingin mereka miliki.”

Seiring berkembangnya perusahaan, Rodriguez tetap fokus membantu para penenun di jantung Vesti. Perusahaan ini kini berupaya memulihkan dan menghidupkan kembali Sutra Mindanao di Laguindingan, Misamis Oriental.

Sutra Mindanao adalah rumah tenun yang ditinggalkan pada tahun 1990an. Vesti sedang merenovasinya bekerja sama dengan Departemen Sains dan Teknologi – Institut Penelitian Tekstil Filipina. Seminar tenun gratis akan diberikan kepada pemuda di sana, dan Vesti akan memasarkan bahan tersebut kepada pembelinya.

Rodriguez mengakui bahwa pekerjaannya cocok untuknya dengan proyek ini. “Ini akan memakan waktu yang cukup lama, tapi itu sepadan,” katanya. “Saya selalu mengambil lompatan keyakinan dan saya percaya ini hanyalah permulaan dari apa yang akan terjadi.” – Rappler.com

Kolumnis Rappler Business Ezra Ferraz juga merupakan Chief Content Officer di ZipMatch, sebuah perusahaan teknologi yang didukung oleh Ideaspace Foundation, Hatchd Digital, IMJ Investment Partners, dan 500 Startups. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Terhubung dengannya di Twitter: @EzraFerraz

Data Pengeluaran Sidney Hari Ini