• July 20, 2024
Ubah hashtag kami menjadi tindakan

Ubah hashtag kami menjadi tindakan

Senator Theophisto Guingona III#RememberJapan dan #oneyearlater menjadi trending di Twitter pada tanggal 11 Maret lalu ketika seluruh dunia mengungkapkan kata-kata positif dan doa mereka serta mengingat gempa bumi dan tsunami hebat yang meluluhlantahkan tetangga kita di Asia.

Dalam 12 bulan terakhir, dunia telah menyaksikan betapa Jepang telah menjawab tantangan dalam merehabilitasi negara mereka dengan kecepatan dan efisiensi tinggi.

Meski sentimennya baik dan bagus, apakah cukup kita mengingatnya saja? Apa dampaknya bagi Filipina, negara yang sama-sama membawa bencana?

Bulan lalu, kami bertemu dengan para pemimpin pemerintah daerah, organisasi masyarakat sipil, dan pakar perubahan iklim dan manajemen bencana di KTT Mindanao untuk Pengurangan Risiko Bencana dan Kesadaran Bahaya Bumi. Menceritakan pengalaman dan pembelajaran dari Sendong merupakan sebuah pengingat akan betapa nyatanya ancaman perubahan iklim, dan pentingnya kesiapsiagaan bencana.

Bagian mana pun dari Filipina bisa menjadi Marikina berikutnya, CDO berikutnya, Iligan berikutnya.

Kita bahkan mungkin menjadi Sendai berikutnya, Jepang.

Bersiaplah untuk yang terburuk

Anda mungkin berpendapat bahwa tsunami jarang terjadi di negara kita, terutama jika Anda tinggal di pusat perkotaan seperti Metro Manila. Tentu.

Namun ingat: beberapa tahun yang lalu, masyarakat Mindanao masih dapat berbangga bahwa iklim bukanlah kekhawatiran mereka, karena hampir tidak ada topan besar yang melewati kota-kota utama mereka.

Dan mereka benar. Namun setelah terjadinya Sendong, kita semua akhirnya harus menghadapi kenyataan pahit – perubahan iklim dapat mendatangkan malapetaka di tempat yang paling tidak terduga.

Sangat sedikit orang yang mengingat hal ini, tetapi pada bulan Agustus 1976, tsunami besar melanda Teluk Moro dalam waktu 15 menit setelah gempa berkekuatan 8 skala Richter. Ini adalah tsunami paling dahsyat di Filipina, menyebabkan 8.000 orang tewas atau hilang, 10.000 orang terluka, dan 90.000 orang kehilangan tempat tinggal.

Itu terjadi pada tahun 1976, ketika hanya ada seratus ribu penduduk di daerah tersebut.

Kini, kini terdapat sekitar 10.074.000 penduduk di Teluk Moro. (Teluk Moro, seperti pada tahun 1976, terdiri dari provinsi Zamboanga del Sur, Maguindanao, Cotabato Utara, Cotabato Selatan, Lanao del Norte, Lanao del Sur, Sultan Kudarat dan pulau Basilan, Sulu dan Tawi – Tawi, dan kota Cotabato, Zamboanga dan Pagadian.Semua wilayah ini dilanda tsunami pada bulan Agustus 1976.)

Sumber Foto: Tsunami Teluk Moro 1976 oleh Fr.  Victor Badillo dan Zinnia Astilla dari Observatorium Manila (diterbitkan 1978)

Terlebih lagi, dalam penelitian yang dilakukan pada tahun 1978 oleh Pdt. Victor Badillo dan Zinnia C. Astilla dari Observatorium Manila untuk Komite Khusus Sistem Peringatan Tsunami, daerah ini, daerah paling rawan tsunami di seluruh negeri, dikatakan telah mengalami sekitar satu gempa besar setiap 17 tahun sejak tahun 1897.

Agustus 1976 adalah 36 tahun yang lalu. Bumi yang terkena gelombang Moro sudah disebut oleh para ahli sebagai “sangat hamil”. Kapan gempa besar berikutnya akan terjadi? Apakah kita siap menghadapi hal itu, dan menghadapi tsunami yang pasti akan terjadi?

Langkah-langkah yang harus diambil oleh unit pemerintah daerah

Bencana alam tidak dapat dicegah, sehingga perencanaan sangatlah penting.

Saya berbicara dengan Pdt. Badillo, yang baru-baru ini menulis laporan tahun 1978, dan dia setuju bahwa pihak yang harus berada di garis depan dalam perencanaan kesiapsiagaan bencana adalah pemerintah daerah, karena mereka lebih mengenal daerahnya dibandingkan pemerintah nasional.

Salah satu langkah tindakan yang paling sederhana dan mendasar bagi LGU adalah menyiapkan peta genangan yang dilapiskan dengan peta jalan. Ini adalah peta jalan kota yang mengidentifikasi semua daerah rawan banjir berdasarkan kontur tanah dan faktor lainnya.

Peta-peta ini akan menunjukkan daerah mana saja yang perlu dievakuasi, serta daerah-daerah di dataran tinggi yang dapat direlokasi oleh warga jika terjadi banjir atau tsunami.

Ini merupakan rekomendasi mendesak yang telah dibuat pada tahun 1976, dalam penelitian yang dilakukan oleh Pdt. Victor Badillo dari Komite Sistem Peringatan Tsunami Nasional dan Observatorium Manila. Faktanya, hal ini kini diwajibkan oleh undang-undang dalam Undang-Undang Pengurangan dan Penanggulangan Bencana tahun 2010.

Dan meskipun peta tersebut dibuat sederhana, bahkan daerah yang paling rawan tsunami pun belum memiliki peta tersebut.

Meskipun peta banjir, penelitian dan informasi sangat berguna – jika masyarakat tidak mengetahui cara menggunakannya, atau tidak memahaminya, maka peta tersebut sama saja tidak berguna.

Contohnya adalah peta genangan tsunami yang sangat komprehensif di Grays Harbour County di Amerika Serikat.

Sumber foto: http://www.co.grays-harbor.wa.us/info/DEM/Docs/Plans/Tsunami/InundationAreas.jpg

Namun meskipun secara teknis menyeluruh dan akurat, jika Anda mempostingnya sendiri di situs web kota atau bahkan papan komunitas barangay – hal tersebut mungkin tidak masuk akal bagi sebagian besar orang. Apakah semua orang paham dengan apa yang dimaksud dengan “banjir”?

Terdapat kebutuhan mendesak akan informasi kesiapsiagaan bencana yang tidak hanya dapat diakses, namun juga dirancang agar sederhana dan dapat dipahami oleh semua orang. LGU harus memprioritaskan hal ini, baik mereka berlokasi di daerah rawan bencana atau tidak.

Langkah selanjutnya adalah mempraktikkan informasi tersebut melalui latihan.

California Selatan memulai Great Shakeout tahunan, sebuah latihan gempa bumi di seluruh negara bagian, yang pertama kali dilaksanakan pada tahun 2011 dan menarik partisipasi 8,6 juta warga California.

Di Jepang, di mana latihan gempa bumi secara berkala telah menjadi bagian dari kehidupan sejak lama, banyak nyawa terselamatkan karena masyarakatnya tahu apa yang harus dilakukan. Bahkan anak-anak sekolah bereaksi dengan sangat tenang, karena mereka sudah familiar dengan langkah-langkah keselamatan jika terjadi gempa bumi.

Kita harus membangun kesiapan yang sama di Filipina.

Penilaian kebutuhan pascabencana

Namun kenyataan pahitnya masih tetap ada, seperti yang kita lihat dari pengalaman Jepang: bahkan negara yang paling siap menghadapi gempa bumi pun hanya bisa melakukan begitu banyak persiapan.

Langkah lain yang sering terabaikan di tengah kepanikan dan kekacauan yang terus berlanjut bahkan setelah bencana terjadi adalah perlunya pengkajian kebutuhan pascabencana yang terstruktur. Hal ini diperlukan untuk dapat memberikan informasi mengenai prioritas kebutuhan yang akan dimobilisasi, dan menyusun rencana rehabilitasi yang strategis dan tepat sasaran pada bulan-bulan berikutnya.

Hal ini merupakan langkah penting karena tidak hanya memberi kita solusi jangka panjang dan referensi untuk strategi penanggulangan bencana di masa depan, namun juga mendorong transparansi dan akuntabilitas.

Penilaian kebutuhan pascabencana akan dapat memastikan bahwa dana dan bantuan yang dikucurkan tepat sasaran dan teridentifikasi penggunaannya.

Kita harus mampu melembagakan langkah ini, sehingga Dewan Nasional Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen dan unit-unit pemerintah daerah dapat melaksanakan penilaian ini dengan cepat dan efisien ketika diperlukan.

Berdayakan diri Anda sendiri

Pada akhirnya, bencana dan pengurangan risiko bencana bukan merupakan persoalan yang hanya bisa ditangani oleh pemerintah. Setiap individu harus secara sadar mempersenjatai dirinya dengan pengetahuan dan persiapan yang diperlukan dalam menghadapi bencana tersebut.

Misalnya, kepercayaan umum adalah bahwa Anda akan aman jika berdiri di bawah pintu saat terjadi gempa. Ya, Anda akan melakukannya, jika bangunan Anda terbuat dari Adobe. Jika tidak, instruksi dasarnya adalah “Tinggalkan, Tutupi, dan Tahan!”

Kemungkinan besar, sebagian besar dari Anda yang membaca ini sebagian besar hanya berada pada spektrum bantuan dan donasi saat terjadi bencana. Ini mungkin belum terlalu nyata bagi banyak dari kita.

Namun banjir di Sendong sangat nyata bagi rekan-rekan saya di Mindanao dari CDO dan Ilagan. Banjir Ondoy sangat nyata dirasakan warga Marikina. Getaran gempa sangat terasa nyata bagi warga Negros Oriental.

Tidak cukup hanya #RememberJapan. Tantangan yang lebih besar saat ini adalah mengubah hashtag menjadi tindakan. – Rappler.com

SDy Hari Ini