• July 24, 2024
Ucapan Krisel pasti mengganggu ketenangan

Ucapan Krisel pasti mengganggu ketenangan

Judul esai ini mengacu pada penulis James Baldwin yang menulis: “Seniman harus mengganggu perdamaian. Jika tidak, akan terjadi kekacauan.” Saya memikirkannya ketika saya menyaksikan wisuda Krisel Mallari dan membaca banyak artikel dan komentar setelahnya.

Menghitung kelulusan SMA saya sendiri, saya bersekolah di hampir 30 tahun. Dengan pengecualian yang jarang terjadi, sebagian besar pidato merupakan retorika yang setara dengan merinding dibangun di (nugget bergizi dan banyak sekali yang pedas dan enak).

Pertama, ada anekdot menarik tentang pengalaman pembicara di SMA, diikuti oleh dua atau lebih sentimen perasaan senang berikut: “Mimpilah yang besar. Anda memiliki sisa hidup di depan Anda. Waktu berlalu cepat. Anda semua adalah pemenang di sini. Orang tuamu sayang padamu.” Anda mengerti idenya.

Banyak reaksi kritis terhadap Krisel Mallari yang memberi salam terdengar seperti pidato manis namun relatif tidak berbahaya: seseorang menyuruhnya untuk menerima kegagalannya; yang lain mengklaim bahwa karakternya dan bukan penghargaannya yang penting.

Yang lain melihat lebih jauh ke masa depan, mengatakan bahwa sekolah menengah atas tidak akan dihitung ketika dia mencari pekerjaan dan membina keluarga. Banyak netizen yang memohon kepada otoritas tertinggi: “Percayalah pada Tuhan.”

Lalu ada bisikan tentang bagaimana ayahnya berada di balik pidatonya, menggarisbawahi bagaimana keluarganya mendorongnya untuk mengejar nilai-nilai tersebut alih-alih kasih karunia. Yang lainnya hanya berfokus pada kesesuaian tempat dan kebebasan berekspresi. (Tidak, itu bukan tempat terbaik dan tentu saja itu bukan upacara yang diimpikan para lulusan lainnya.)

MENGGANGGU.  Kristel Mallari, seorang mahasiswa pascasarjana dari Sekolah Paroki Sto Niño di Kota Quezon, disela oleh pejabat sekolah saat dia menyampaikan pidato penghormatan yang menyinggung kurangnya keadilan di sekolahnya.  Tangkapan layar dari YouTube
Semua hal yang bersinggungan ini – bahkan perdebatan tentang sensor pidato – mengalihkan perhatian dari masalah sebenarnya.

Sebagai mantan siswa yang peduli dengan nilai dan penghargaan dan sekarang sebagai guru yang memberi dan memberikan suara pada hal tersebut, saya tahu ini benar: Nilai dan penghargaan tidak penting dalam skema besar dan juga benar bahwa dia menang.’ Aku tidak terlalu peduli pada mereka lebih awal dari perkiraannya.

Namun nilai merupakan alat tukar bagi banyak siswa: nilai adalah bukti terukur dari kejadian larut malam dan pengorbanan di akhir pekan, dan untuk beberapa bukti bahwa uang sekolah swasta orang tua mereka digunakan sesuai harapan mereka. Bagi sebagian siswa, kelulusan terlebih dahulu menjamin tempat dan biaya kuliah di universitas ternama. Dan, sejujurnya, rasanya menyenangkan menambahkan satu lagi salam ke dalam topi – tidak ada yang salah dengan itu.

Namun banyak esai dan komentar yang menyuruhnya untuk terus maju dan menerima tempat kedua tidak ada gunanya. Mereka mereduksi cerita yang kuat tentang keadilan menjadi sarang tikus mondok tentang perampokan nilai.

Ucapan selamat kelulusannya alih-alih pidato perpisahan penting bagi Krisel dan keluarganya dan itu juga penting bagi kita semua.

Wisuda Krisel menjadi perbincangan krusial bagi kita semua. Meskipun kita hanya bisa berspekulasi mengenai detailnya saat ini, pertanyaan-pertanyaan yang muncul dari pidatonya yang terputus mengungkapkan sesuatu yang lebih besar tentang tantangan yang dihadapi Sekolah Paroki Sto Nino dan masyarakat Filipina: Ketidakadilan dan kekecewaan apa yang dimaksud Krisel?

Mengapa sekolahnya hanya menanggapi sindiran dalam pidatonya setelah Departemen Pendidikan memberi mereka batas waktu 48 jam untuk menjelaskan sisi mereka? Apa yang Krisel dan keluarganya ketahui tentang nilai-nilainya dan sistem yang dikeluhkan ayahnya, mengutip pernyataan resmi sekolah, pada setiap akhir tahun ajaran?

Kode bungkam seperti apa yang digunakan sekolah sehingga Krisel merasa dia hanya akan didengar jika dia berbicara pada saat kelulusan SMA-nya? Mengapa begitu banyak pengkritiknya mengatakan kepadanya, dengan begitu banyak kata, “Apa pun yang terjadi” (Serahkan pada Tuhan). Apakah mereka benar-benar yakin dia harus melepaskannya atau mereka pikir dia menghabiskan banyak energi untuk sistem yang tidak bisa diubah?

Korban sebenarnya di sini bukan hanya Krisel saja, tapi seluruh mahasiswa yang menempuh pendidikan di institusi yang tidak transparan dalam menghitung IPK tertinggi. Karena keinginannya akan informasi ini, pihak sekolah menggambarkan Krisel dan ayahnya sebagai tokoh antagonis.

Pernyataan resmi yang ditandatangani dari sekolah berbunyi: “Hampir setiap tahun ketika tahun ajaran G. (Ernesto) Mallari (ayah) dan Krisel Mallari punya keluhan. Pihak sekolah selalu menjelaskan dan membicarakan hal ini kepada mereka (Hampir setiap akhir tahun ajaran, Pak Mallari dan Krisel Mallari mempunyai keluhan. Pihak sekolah harus selalu menjelaskan dan berbicara dengan mereka).

Memperlihatkan nilai anak di bawah umur lainnya adalah melanggar hukum, namun bagaimana dengan perhitungan subjektif yang tidak terlihat oleh siswa dan keluarga mereka: nilai tak terlihat yang diberikan untuk kepemimpinan, kompetisi ekstrakurikuler, perilaku baik dan kewarganegaraan. Jika peningkatan ini secara historis bersifat rahasia, pertanyaannya adalah mengapa?

Bagiku, ini tidak terasa seperti sekolah. Rasanya seperti pertemuan perkumpulan rahasia.

Peningkatan ini menimbulkan pertanyaan lain: apakah dana abadi di sekolah-sekolah Filipina (baik negeri maupun swasta) berpihak pada kelompok yang mempunyai sosio-ekonomi yang diuntungkan? Di negara di mana nama merek dan uang berbicara keras, penghargaan sebagian besar diberikan kepada mereka yang mampu membeli pakaian untuk kompetisi dan kegiatan?

Bisakah Anda memperoleh poin persentase tambahan dengan menjadi kesayangan guru atau administrator? Jika pidatonya tidak benar, mengapa orang dewasa panik dan mengambil mikrofon darinya?

Apakah hanya karena hal itu merusak nada “Kemegahan dan Keadaan” saat wisuda atau apakah pidato tersebut menunjukkan bahwa kaisar telanjang? (Oh, itu memalukan! Sayang sekali!) Seberapa efektifkah sebuah sekolah ketika salah satu siswa terbaiknya merasa dicurangi atas apa yang menurutnya merupakan haknya?

Ini bukan satu-satunya saat saya mendengar cerita dari teman, keluarga, dan sekarang, kontributor, tentang rasa frustrasi mereka terhadap sistem. Cerita di jejaring sosial berbicara tentang penghargaan yang seharusnya menjadi milik mereka. Meskipun sebagian dari mereka mungkin merupakan kecemasan yang terbawa sejak masa sekolah menengah atas, lebih banyak lagi yang berkaitan dengan bagaimana tema ini berlanjut hingga kehidupan dewasa mereka.

Mereka melihatnya terjadi di kantor mereka, di pemerintahan, di berita malam. Lalu mengapa banyak yang berpendapat bahwa keberanian Krisel mengungkap rahasia umum ini adalah tindakan keangkuhan?

Bagi mereka yang mengatakan bahwa Krisel perlu membiasakan diri dengan ketidakadilan dan politik ini dan sekolah sedang mempersiapkannya untuk perlakuan serupa di dunia nyata, saya berpendapat sebaliknya: Sekolah terbaik tidak boleh mencerminkan “dunia nyata”. Dunia ini, seperti yang diberitakan dalam berita, adalah dunia yang korup, penuh kekerasan dan tidak adil. Sebuah sekolah harus lebih baik dan lebih mulia dari apa yang ada di balik gerbangnya.

Hal ini harus mengajarkan siswa apa yang dapat mereka cita-citakan dan membawa kebaikan serta integritas tersebut ke dalam dunia nyata. Yang menakjubkan bagi saya adalah bahwa cerita mengenai tinjauan Departemen Pendidikan terhadap pidato Krisel disandingkan dengan artikel tentang korupsi pemerintah dan kesalahan alokasi dana senilai miliaran peso. Hubungan literal mereka mengecewakan dan gamblang.

Dari semua komentar yang saya baca tentang skandal kelulusan ini, yang paling persuasif adalah dari para pembaca yang menganggap kelulusan SMA ini sebagai alegori bagi masyarakat Filipina. Seperti yang sering dikatakan oleh guru bahasa Inggris saya, “Terkadang pisang lebih dari sekadar pisang,” dan wisuda ini lebih dari sekadar perayaan lokal yang serba salah.

Saya bangga dengan Krisel yang pidatonya menghadapi apa yang disebut Thoreau sebagai “keputusasaan yang tenang”. Dia mencerminkan sistem pendidikan – dan juga lanskap politik – yang cacat dan mencurigakan. Dilihat dari banyaknya komentar di dunia maya, dia memberikan platform kepada banyak warga yang kehilangan haknya untuk menceritakan kisah mereka, yang terus menyakitkan dan menyakiti mereka bertahun-tahun kemudian.

Dan yang terakhir, dari ayahnya yang berperan penting dalam cerita ini: Jika dia benar-benar dalang di balik semua ini, saya salut padanya karena telah mengajari putrinya bahwa dia harus berjuang dengan baik. Hadiah yang dia berikan padanya adalah tulang belakang. Dalam budaya di mana kita tanpa malu-malu merayakan para pemenang Bb Pilipina atas senyuman, kebaikan, dan tanggapan diplomatis mereka, beliau mengajarinya untuk memercayai suaranya dan mengejar keadilan bahkan ketika kebenarannya jelek dan berisiko dikritik dan tidak populer.

Ketabahan dan ketangguhannya, melebihi nilai dan penghargaannya, akan terus melekat padanya. Inilah tujuan sebenarnya dari pendidikan apa pun dan langkah pertama untuk meningkatkan kualitas warga negara, sekolah, dan negara kita. – Rappler.com

Kristine Sydney adalah guru bahasa Inggris sekolah menengah swasta di Amerika Serikat, tempat dia tinggal selama 20 tahun. Lahir di Filipina dan dibesarkan di Arab Saudi, ia bersekolah di sekolah berasrama dan perguruan tinggi di AS, di mana ia mempraktikkan bahasa Tagalognya dengan membaca Liwayway. Dia menulis tentang imigrasi, ibadah Air Supply dan hubungan antar budaya di blognya kosheradobo.com. Ikuti dia di Twitter @kosheradobo.

Baca cerita sebelumnya oleh penulis ini
Untuk #SHEro-ku: Ibuku yang mengajariku kecantikan
Saya melepas sepatu saya: ‘Seberapa bersih kotoran di Amerika?’
Pacquiao ‘menyinggung’ kesalahpahaman budaya
• Bagaimana cara Anda bertanya ‘Apakah Anda orang Filipina?’ bisa menyelamatkan nyawa
• Pernikahan antar ras dan antaragama: Ya, warna kulit itu penting


taruhan bola