• April 20, 2024
Ulasan: Festival Musik Internasional 7107

Ulasan: Festival Musik Internasional 7107

MANILA, Filipina – Untuk menyelenggarakan Festival Musik Internasional 7107, tidak cukup hanya mengundang satu atau dua artis besar, mengadakan pertunjukan di semua tempat terkenal, dan kemudian selesai.

Pertunjukannya pasti berbeda dari apa pun yang pernah disaksikan di Filipina – festival berskala besar seperti Coachella di AS, dan Glastonbury di Inggris.

Meskipun ada beberapa kendala dan beberapa kesalahan di lokasi, 7107 menjanjikan akhir pekan impian bagi penggemar musik.

Pengaturan

Bagi banyak orang yang membayar harga tiket mahal dan melakukan perjalanan ke Global Gateway Logistics City di Clark Field, Pampanga, 4 kata ajaibnya adalah Red Hot Chili Peppers. Ketika masuknya salah satu band rock paling populer di planet ini dikonfirmasi, semuanya berjalan lancar. Meski begitu, penyelenggara memastikan penonton konser mendapatkan pengalaman seumur hidup.

Keamanan ada di mana-mana (penting dalam peristiwa besar seperti ini), dan sistem suaranya efektif dan tidak diragukan lagi dikelola oleh para ahli berbakat. Untuk kenyamanan para tamu, portal banyak dan tersebar di sekelilingnya. Co-presenter Smart, dan anak perusahaannya Spinnr, juga mengadakan beberapa gimmick di lokasi, termasuk tenda ber-AC dengan sofa dan layar TV raksasa khusus untuk pelanggan di bawah jaringan mereka.

Pilihan makanan yang tersedia sangat beragam, karena masyarakat tidak diperbolehkan membawa makanan sendiri, serta penyediaan makanan yang nyaman, termasuk “ruang makan” khusus dengan kursi dan meja di bawah tenda.

Penyelenggara juga mengambil pendekatan berbeda terhadap tiket, dengan penonton diminta membayar tiket masuk umum dan VIP saja. Meskipun harga tiket yang lebih tinggi umumnya berarti lebih dekat ke area panggung (seperti yang biasa dilakukan di sebagian besar konser), para VIP di 7107 memilih untuk membayar premi bukan karena kedekatannya, namun untuk akses ke platform tinggi yang jauh dari panggung, serupa dengan kursi di stadion atau ruang konser.

Hal ini menjamin bahwa mereka yang membayar ekstra merasa bahwa mereka memiliki “kursi di rumah” terbaik di atas penonton yang lebih besar, yang juga diberi kesempatan untuk berada sedekat mungkin dengan idola musik mereka sejauh penghalang metal dan penggemar bersemangat lainnya mengizinkan mereka.

Hari 1

Pada hari pertama, segalanya dimulai dengan lambat. Gerbang dibuka pada siang hari, namun diperkirakan hanya sedikit yang mengindahkan panggilan tersebut. Bahkan dengan beberapa artis internasional seperti Natives dan The Asteroids Galaxy Tour tampil di panggung utama, jumlah penontonnya sangat sedikit. Keadaan tidak jauh lebih baik pada tahap kedua, dimana sebagian besar aksi OPM dimainkan.

(Dalam foto: Festival Musik Internasional 7107, Hari 1)

TUR GALAKSI ASTEROID.  Grup ini adalah bagian dari beragam grup dengan genre berbeda.  Foto oleh Inoue Jaena/Rappler

Namun saat matahari terbenam dan kegelapan mulai terbenam, jumlah penonton mulai membludak. Perangkat DJ membuat segalanya menjadi lebih baik, terutama irama dari Kid Ink dan DJ Riddler. Di panggung kedua, band-band ini berusaha semaksimal mungkin menghibur penonton, dengan penampilan menonjol dari Techy Romantics, Taken By Cars dan Kjwan.

Bahkan setelah jam 10 malam, orang-orang masih berdatangan ke tempat tersebut, pastinya tertarik dengan penampilan penutup malam itu, DJ ternama, Kaskade. Penampilannya yang luas memenuhi selera ribuan penggemar yang berpesta hingga lewat tengah malam. Malam itu ditandai dengan pertunjukan kembang api yang indah.

Hari ke-2

Tempat tersebut terasa lebih ramai keesokan harinya. Dengan nama-nama besar festival yang akan tampil malam itu, penonton memposisikan diri mereka sedekat mungkin dengan panggung utama sedini mungkin. Karena sebagian besar penonton memilih untuk mendirikan kemah di sini, jumlah penonton pada tahap kedua tidak sebanyak itu.

(Dalam foto: Festival Musik Internasional 7107, Hari ke-2)

Penyelenggara harus mempertimbangkan pendekatan berbeda dalam membagi pertunjukan dan panggung, jika ada festival edisi kedua. Agak menyedihkan melihat band-band bermain di lapangan yang hampir kosong ketika ribuan orang hadir di festival tersebut.

DHARMA MATI.  Up Dharma Down menampilkan set yang solid, meskipun ada respon yang lemah dari penonton di beberapa bagian.  Foto oleh Inoue Jaena/Rappler

Di panggung utama, Up Dharma Down membawakan set yang solid, meski mendapat respon lemah dari penonton. “Mengapa orang-orang tidak bersemangat lagi?” tanya seorang pria di belakangku.

Jelas frustrasi dengan sambutan yang kurang hangat yang diberikan penonton kepada para pemain, dia dan teman-temannya mencoba menghibur sebagian penonton dengan teriakan dan siulan yang terus-menerus. Saya beralasan bahwa orang-orang mungkin sedang menghemat energi mereka untuk aksi utama nanti.

CACING GATAL  Grup ini adalah 'pop Pinoy kontemporer yang terbaik'.  Foto oleh Inoue Jaena/Rappler

KENDRICK LAMAR.  Rapper ini dianggap sebagai poster boy generasi baru artis genre ini.  Foto oleh Inoue Jaena/Rappler

Disengaja atau tidak, yang keren dari 7107 adalah beragamnya genre yang diwakili para artisnya, semuanya diputar dalam satu festival. Itchworms adalah musik pop Pinoy kontemporer yang terbaik; Rocksteddy membawakan folk-rock lokal; Scarlet Heroes adalah band dari Malaysia yang semuanya power-pop-punk, seperti Red Jumpsuit Apparatus; Kendrick Lamar adalah tokoh poster terbaru untuk generasi baru superstar rap dan hip-hop, dan Empire of the Sun menampilkan dance pop teatrikal dari variasi David Bowie dan Queen, lengkap dengan kostum yang keterlaluan, penari latar, dan pukulan gitar oleh vokalis Luke Steele menjelang akhir – kita jarang melihatnya akhir-akhir ini. Masing-masing artis memiliki kontingen penggemarnya masing-masing yang mulai membuat kegembiraan mereka semakin terlihat (dan terdengar) pada parade talenta kelas dunia yang tampil silih berganti.

Judul

Tapi tentu saja, dan seperti biasa, mereka menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir.

Karena seluruh festival berjalan seperti jarum jam, Chili Peppers muncul di panggung hampir tepat pukul 22.30, tepat sesuai jadwal. Superstar rock sejati, kuartet Anthony Kiedis, Michael Balzary (alias Flea), Chad Smith dan Josh Klinghoffer (dengan tambahan anggota tur lama Mauro Refosco dan Chris Warren) segera memulai dengan intro jam yang terbagi dalam “Can’t Bukan”. Berhenti,” membuat sebagian besar penggemar beratnya hampir menjadi gila.

TAK TERHENTIKAN.  Setelah puluhan tahun bersama dalam bisnis ini, Red Hot Chili Peppers masih memberikan segalanya.  Foto oleh Inoue Jaena/Rappler

Setelah 30 tahun yang luar biasa sebagai sebuah band dan pertunjukan live yang tak terhitung jumlahnya, akan mudah untuk menyebut akting mereka keluar, tapi dari tempat saya berdiri, sepertinya mereka memberikan segalanya. Flea khususnya tidak mengecewakan, dengan gerakan khasnya yang terlihat menyenangkan penonton. Band ini membawakan 90 menit penuh, 20 lagu yang mencakup banyak lagu hits mereka, termasuk “Dani California”, “Soul to Squeeze”, “Under The Bridge”, “Californication”, dan membawakan lagu “” yang menyayat hati. Ngomong-ngomong,” yang mengakhiri set reguler.

Mereka kembali beberapa menit kemudian untuk membawakan lagu tambahan, “Sir Psycho Sexy,” cover Robert Johnson “Mereka Red Hot” dan grand final, “Give It Away.”

“Dukung musik live,” Vlooi memohon sesaat sebelum dia meninggalkan panggung, dan pertunjukan kembang api lainnya menutup festival. “Keluar dan lihatlah.” Tidak mudah untuk mengadakan acara tersebut, namun dengan mempertimbangkan semua hal, di mata para penggemar musik yang menghabiskan energi dan sumber daya untuk sampai ke sana dan berdiri berjam-jam untuk menyaksikan para artis tampil di panggung, Festival Musik Internasional 7107 adalah hal yang tepat. kesuksesan yang luar biasa dalam musik. – Rappler.com

Catatan: Penulis ulasan ini diundang oleh Smart sebagai bagian dari grup pers untuk mencoba 7107. Ulasan tersebut mencerminkan pengalaman dan pendapatnya sendiri.

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

agen sbobet