• February 26, 2024
Ulasan ‘Papa Francisco: Kisah Paus Fransiskus’: Khotbah kepada paduan suara

Ulasan ‘Papa Francisco: Kisah Paus Fransiskus’: Khotbah kepada paduan suara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“(Film ini) ada karena kemeriahan yang diciptakan oleh Paus Fransiskus melalui cara-caranya yang tidak terduga dalam memimpin gereja,” tulis Oggs Cruz

Beda Docampo Feijoos Papa Francisco: Kisah Paus Fransiskus (awalnya berjudul Fransiskus: Doakan Aku) jelas tidak menguntungkan bagi para mualaf.

Film yang berdasarkan novel Elisabetta Pique Paus Fransiskus: Kehidupan dan Revolusiadalah bijaksana untuk tidak mengacak-acak bulu dan bersikeras untuk menggambarkan Paus yang terkenal (Dario Grandinetti), yang dikenal sebagai Pastor Jorge Bergoglio sebelum dia mengambil nama Fransiskus, bukan sebagai makhluk kontroversi tetapi sebagai ‘ berhala yang pantas mendapatkan penghormatan yang diterimanya sejak dia duduk sebagai pemimpin Gereja Katolik. Ini sebenarnya bukan hal yang buruk dan ada penonton untuk film seperti itu Paus Francis.

Kisah yang berpengaruh

Benar-benar menakjubkan, bukan karena penggambaran Feijoo membangkitkan rasa kagum dan terpesona, namun karena kisah Bergoglio benar-benar mengharukan.

Dari masa remajanya yang keputusannya menjadi pendeta membuat ibunya menangis hingga ia terpilih sebagai paus dengan cara yang mengejutkan, kisah Bergoglio adalah sumber inspirasi dan keyakinan. Film ini dengan patuh mengedit kehidupan Bergoglio untuk menunjukkan kualitas yang membuatnya menjadi sensasi di dunia kontemporer yang meninggalkan konservatisme demi progresivisme.

Foto milik Pioneer Films

Paus Fransiskus secara alami berhati-hati dalam detail kehidupan paus. Anekdot-anekdot yang disajikan di sini semuanya bagus dan keren, dan menyempurnakan karakter Bergoglio sebagai seorang pria yang memiliki ketidaksempurnaan yang menawan namun benar-benar layak menyelamatkan gereja Katolik dari stagnasi dalam kemunafikan yang cerewet.

Sayangnya, Feijoo berhenti di situ. Ia membatasi pertanyaannya pada apa yang diinginkan audiensnya, yang hanya merupakan penegasan kembali atas apa yang telah dikatakan dan ditulis di media populer. Dia tidak berani mengajukan pertanyaan atau memperluas kepribadian Paus dengan memasukkan aspek-aspek yang lebih memecah belah dalam hidupnya, dan puas dengan mendramatisasi peristiwa secara blak-blakan untuk menciptakan tablo yang mungkin diharapkan dari seorang pembuat film dengan tujuan dan niat yang sedikit.

Bercerita yang berantakan

Paus Fransiskus tidak semuanya tentang Bergoglio. Tokoh utama lainnya adalah Ana (Silvia Abascal), seorang jurnalis agnostik yang menjadi teman Bergoglio saat tugas pertamanya di Vatikan. Kisahnyalah yang membingkai kehidupan Bergoglio. Penelitiannya terhadap kehidupan Bergoglio membuka jalan bagi film tersebut untuk mengeksplorasi masa lalu.

Sayangnya, perangkat narasi memberikan pengalaman yang sangat rumit. Film ini berpindah dari masa lalu ke masa kini tanpa rima atau alasan. Selain itu, kisah Paus dibagi menjadi beberapa episode, beberapa di antaranya dibuat untuk membumbui kepribadian Paus dengan lebih banyak pesona dan karisma, yang sebenarnya tidak diperlukan karena Paus sudah memiliki terlalu banyak niat baik, upaya ekstra tersebut terasa berlebihan.

Paus Francis adalah kekacauan narasi. Feijoo tidak bisa menyatukan kisah Bergoglio dan Ana menjadi satu kesatuan yang koheren dan logis. Hubungan mereka, yang idealnya menghadirkan gambaran seorang Paus yang merangkul orang-orang dari berbagai tingkat religiusitas dan keyakinan, lebih banyak digunakan untuk kenyamanan daripada menambah lapisan pada film.

Foto milik Pioneer Films

Namun, kisah Ana membuka salah satu aspek film yang layak untuk disebutkan. Papa Francisco tidak segan-segan menggambarkan politik Vatikan dan melalui peran Ana sebagai jurnalis, Feijoo mendapat kesempatan untuk menggambarkan Gereja Katolik dilihat dari pandangan yang tidak terpengaruh oleh kedekatan agama.

Film ini memperlihatkan apa yang terjadi di balik layar selama pemilihan kepausan, khususnya merinci peran media dalam spekulasi dan penyebaran rumor, yang agak bertentangan dengan kualitas spiritual kepausan.

Umpan Katolik

Foto milik Pioneer Films

Paus Fransiskus tidak lebih dari makanan Katolik. Hal ini terjadi karena kemeriahan yang diciptakan oleh Paus Fransiskus melalui cara-caranya yang tidak terduga dalam memimpin Gereja. Hal ini seharusnya hanya diperlakukan seperti itu, karena melakukan hal sebaliknya berarti mengharapkan keajaiban dari tempat yang tidak pernah ada. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina. Foto profil oleh Fatcat Studios

link slot demo