• April 15, 2024
Ulasan ‘Snowpiercer’: Fiksi ilmiah yang indah dan brutal

Ulasan ‘Snowpiercer’: Fiksi ilmiah yang indah dan brutal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Snowpiercer’ melucuti senjatanya melalui introspeksi, mengupas lapisan-lapisan penghuninya yang ditawan hingga hanya tinggal tulang yang tersisa

Manila, Filipina – Penusuk salju adalah film thriller fiksi ilmiah yang premisnya tampaknya sudah matang untuk box office Hollywood. Namun di bawah arahan pembuat film Korea Selatan Bong Joon-ho, Penusuk salju melampaui film thriller fiksi ilmiah Hollywood tradisional dengan menghadirkan sesuatu yang berani dan memuaskan sepenuh hati.

Setelah percobaan pemanasan global yang gagal menjerumuskan dunia ke dalam zaman es abadi, para penyintas yang tersisa di dunia terpaksa tinggal di Snowpiercer, sebuah kereta api besar mandiri yang mesin ajaibnya memungkinkannya melaju keliling dunia tanpa henti. Sudah 17 tahun sejak kereta tersebut memulai perjalanan terakhirnya, dan dengan oligarki yang berkuasa di atas kapal Snowpiercer, tidak mengherankan jika sistem kelas umat manusia yang terpecah tergeser ke balik tembok baja.

Penusuk salju menceritakan kisah yang sangat lugas. Sekelompok pemberontak yang dipimpin oleh Curtis (Chris Evans) dan Gilliam (John Hurt) melancarkan pemberontakan yang bertujuan untuk mengambil kereta dari kelas atas kaya yang diwakili oleh Mason (Tilda Swinton). Hal ini mengharuskan mereka untuk berjuang dari belakang kereta ke depan, dan mudah-mudahan merebut mesin suci kereta tersebut.

Meskipun kereta itu sendiri terus bergerak, penghuninya tetap diam. Mereka dipaksa untuk hidup dalam lingkungan yang terkendali di mana status sosial ditetapkan dan peran ditentukan secara ketat. Penghuni di bagian depan kereta menyombongkan otoritasnya terhadap gerbong lainnya, namun penghuni di bagian belakang kereta lah yang paling menderita.

Meskipun kondisi di atas kapal tidak manusiawi Penusuk salju, ada logika yang memutarbalikkan undang-undang yang mengaturnya. Penumpangnya adalah sisa umat manusia. Kegagalan kereta berarti kepunahan umat manusia, dan dibutuhkan keteraturan yang brutal untuk menjalankannya.

Brutal dan gelap tanpa henti

Film ini brutal dan kelam tanpa henti, namun adegan paling pedihnya tidak ditandai dengan tindakan kekerasan yang meresahkan. Alih-alih, Penusuk salju dilucuti dengan introspeksi, mengupas lapisan-lapisan penghuninya yang dipenjara hingga hanya tulang belulang yang tersisa. Saat Curtis dan kelompok kecil pemberontaknya bergerak maju ke depan kereta, setiap gerbong baru membawa kesadaran baru yang mengerikan tentang penjara mereka yang berpindah-pindah.

Keputusan tegas Bong untuk mengikuti perspektif para pemberontak memungkinkan kita untuk berbagi kesadaran ini melalui kekalahan, rasa jijik dan kemenangan mereka. Namun keputusan ini juga memberikan rasa claustrophobia yang gila. Tindakannya sangat keji, bahkan lebih banyak lagi korban jiwa. Seperti karakternya, kita terjebak di dalamnya Penusuk saljudan satu-satunya pilihan yang kita miliki adalah bergerak maju.

Meskipun kehidupan di atas kapal Snowpiercer sangat langka, Bong sangat sedikit meromantiskannya. Nyawa diambil dengan sedikit atau tanpa keriuhan dan pembunuhan dilakukan tanpa ragu-ragu. Tapi itu hanya menekankan kebrutalan di atas kereta.

Penonton yang terbiasa dengan gaya tradisional pembuat film Barat mungkin akan bingung dengan bentuk cerita Bong yang unik. Namun bagi mereka yang terbuka terhadap pandangan baru di balik kamera, Penusuk salju sama imajinatifnya dengan mereka.

Sebuah kelas tersendiri

Perjuangan kelas selalu menjadi tema populer dalam genre fiksi ilmiah, dan acara-acara Hollywood tidak terkecuali dalam konvensi semacam itu. Ketika Penusuk salju Dimulai dengan konflik yang cukup khas antara kelas bawah dan kelas atas, dan dengan cepat berkembang menjadi sesuatu yang lebih bersifat pribadi daripada konflik sosio-politik.

Menjelang akhir film, kita kembali diperkenalkan dengan seorang Curtis yang sangat berbeda dengan pemberontak idealis dari ekor kereta. Kita sudah lama melihatnya bukan sebagai orang saleh dari kelas bawah, tetapi sebagai orang yang prinsipnya sama abu-abunya dengan kita.

Di mana Penusuk salju keberhasilan bukan sekadar membedakan yang baik dan yang jahat, namun menyampaikan kenyataan pahit bahwa terkadang kebaikan dan kejahatan sulit dibedakan satu sama lain. Dan sementara penjahatnya Penusuk salju mengaum agar kita mengetahui tempat kita, para pahlawan menantang kita untuk mengubahnya.

Seperti fiksi ilmiah terbaik, Penusuk salju membuat pengamatan yang berani dan meresahkan tentang kemanusiaan. Namun kali ini dilakukan dengan melihat dunia melalui diri kita sendiri dan orang lain. – Rappler.com

Lihatlah Penusuk salju cuplikan di sini:

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Data HK Hari Ini