• May 26, 2024
UP mengakui ‘kebijakan tidak ada keterlambatan pembayaran’ sudah kuno

UP mengakui ‘kebijakan tidak ada keterlambatan pembayaran’ sudah kuno

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Mahasiswa mana pun yang memiliki keterbatasan keuangan tidak akan lagi mempunyai masalah terkait tenggat waktu pembayaran uang sekolah’

MANILA, Filipina – Menyerah pada protes dan kemarahan publik, Rektor Universitas Filipina Alfredo Pascual mencabut kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran” yang banyak dikritik oleh universitas tersebut setelah seorang mahasiswa UP Manila diduga bunuh diri yang menyebabkan kegagalan membayar uang sekolah tepat waktu.

Dalam sebuah memorandum yang dikeluarkan oleh Pascual, dia mengatakan bahwa “kebijakan larangan pembayaran telah dicabut. Siswa mana pun yang memiliki kendala keuangan tidak akan lagi menghadapi masalah dengan tenggat waktu pembayaran uang sekolah.”

Di hadapan seluruh rektor di seluruh unit universitas negeri, Pascual mengatakan: “Mengingat permasalahan yang diangkat terkait keterlambatan pembayaran uang sekolah dan biaya sekolah lainnya, dengan ini saya mengarahkan kepada seluruh rektor untuk memberikan waktu yang wajar untuk keterlambatan pendaftaran dan pembayaran. biaya.”

Pengumuman ini muncul beberapa hari setelah Kristel Tejada yang berusia 16 tahun dilaporkan bunuh diri karena kegagalan keluarganya memenuhi tenggat waktu pembayaran uang sekolah.

Kuno dan tidak fleksibel

Pihak administrasi UP juga mengakui bahwa kode UP yang menjadi dasar “kebijakan tidak ada keterlambatan pembayaran” adalah kuno dan tidak fleksibel.

Prospero de Vera, wakil presiden urusan masyarakat UP, mengakui bahwa kebijakan berusia 38 tahun tersebut perlu dipelajari dan diperbarui untuk beradaptasi dengan perubahan zaman.

“Kebijakannya sangat ketat, seperti yang tertulis dalam kode etik,” kata De Vera.

Pada tanggal 18 Maret, Selasa, Rektor UP Manila Manuel Agulto memerintahkan penangguhan kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran” di UP Manila.

De Vera mengatakan penangguhan kebijakan tersebut diputuskan untuk “memberikan kesempatan dan tanggung jawab kepada rektor untuk menyusun kebijakan khusus kampus yang akan mengatasi masalah pendaftaran dan biaya keterlambatan yang telah dibahas baru-baru ini.”

UP Manila adalah satu-satunya kampus UP yang secara ketat menerapkan “kebijakan tidak ada keterlambatan pembayaran”. Hal ini sesuai dengan pasal 330 Kode UP tahun 1975 yang menyatakan “tidak ada siswa yang belum lulus dengan benar boleh diterima di kelas.”

Masih tidak bersalah

Meski demikian, De Vera menjelaskan penangguhan kebijakan tersebut bukan merupakan konsekuensi atau pengakuan bersalah atas bunuh diri Kristels.

Paket reformasi yang sedang berjalan, menurut De Vera, telah direncanakan dan dirancang sejak Presiden UP Alfredo Pascual menjabat.

“Sangat disayangkan kematian Kristel yang tragis dan terlalu dini telah menarik perhatian pada kebijakan UP,” kata De Vera.

Sampai batas tertentu, De Vera mengakui bahwa insiden bunuh diri itu mungkin merupakan sebuah takdir dalam kaitannya dengan perlunya reformasi kebijakan.

Masalah kode UP

Diakui De Vera, kode UP sudah menjadi kuno seiring berjalannya waktu. Sejak diadopsi dan diterapkan pada tahun 1975, UP Code tidak pernah direvisi.

Dengan dicabutnya “kebijakan tidak ada keterlambatan pembayaran”, pihak administrasi UP memberikan keleluasaan kepada rektor setiap unit UP untuk menetapkan kebijakan khusus kampus.

Permasalahan dengan kode UP, menurut De Vera, adalah kebijakan “satu ukuran untuk semua” yang mencakup semua kampus UP, apapun kondisinya.

Paket reformasi

Menunggu persetujuan Dewan Bupati pada pertemuan mendatang pada tanggal 16 April adalah proposal reformasi yang bertujuan untuk meningkatkan dukungan bagi siswa miskin namun layak.

Pascual diharapkan untuk menyerahkan Program Bantuan Keuangan dan Pendidikan Sosial (STFAP) dan usulan reformasi lainnya untuk ditinjau oleh Dewan. Rekomendasi khusus dari ketua UP antara lain menyederhanakan proses lamaran, mengubah sistem cakupan, menyederhanakan prosedur peninjauan kembali, dan meningkatkan tunjangan bagi mahasiswa pada kelompok STFAP terendah.

De Vera juga mencatat bahwa salah satu masalah yang dihadapi siswa adalah banyaknya biaya yang harus mereka bayarkan untuk pendaftaran dan pendaftaran. Oleh karena itu, pihak administrasi UP memberikan rekomendasi sistem pembayaran dengan cara mencicil.

Selain itu, pihak administrasi UP juga berencana menaikkan remunerasi harian asisten mahasiswa dan asisten peneliti ke tingkat upah minimum. Gaji asisten mahasiswa saat ini adalah P30 per jam dibandingkan dengan upah minimum P456. – Rappler.com

Live Result HK