• May 22, 2024
Usaha patungan dengan nelayan lokal merupakan ‘praktik umum’

Usaha patungan dengan nelayan lokal merupakan ‘praktik umum’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Eksportir tuna tersebut mengklarifikasi kepada anggota kongres bahwa mereka tidak menggunakan boneka untuk mempekerjakan nelayan lokal untuk menolak hubungan majikan-karyawan dengan mereka.

MANILA, Filipina – Raksasa ekspor tuna yang berbasis di General Santos City, Citra Mina, membela praktiknya yang bekerja dengan penduduk setempat untuk merekrut nelayan yang tidak mempertimbangkan karyawannya.

Pengacara Raul Miguel, penasihat hukum Citra Mina Seafood Corporation, mengatakan kepada panel DPR pada hari Rabu, 18 Maret, bahwa “basis saham dan usaha patungan” dalam industri perikanan adalah “praktik umum” yang sudah ada jauh sebelum Undang-undang Perburuhan Filipina.

Dalam usaha patungan, perusahaan pengolahan ikan bekerja sama dengan pemilik kapal atau kapten kapal setempat, yang memasok hasil tangkapan mereka ke perusahaan.

“Karena pengelolaannya memang harus mengandalkan ketrampilan nakhoda atau nelayan ulung yang tahu di mana menangkap ikan, bagaimana menangkapnya, kapan membuang jaringnya,” ujarnya.

Ini adalah “pengaturan kenyamanan” dalam industri ekspor tuna dalam hal penangkapan ikan dengan handline, Miguel mengatakan kepada Komite Perburuhan dan Ketenagakerjaan DPR.

Komite mendengarkan resolusi yang diajukan oleh Perwakilan Akbayan Walden Bello yang menyerukan penyelidikan untuk membantu undang-undang atas dugaan pelanggaran ketenagakerjaan di Citra Mina.

Miguel menanggapi tuduhan bahwa Citra Mina menggunakan boneka untuk mempekerjakan nelayan lokal untuk menyangkal hubungan majikan-karyawan dengan para nelayan tersebut dan akibatnya tidak menawarkan perlindungan legislatif bagi para pekerja. (BACA: Citra Mina: Tak Ada Hubungan Langsung dengan Nelayan ‘Terlantar’)

Mitra bisnis

Miguel mengatakan kepada Rappler bahwa menyebut pemasok ikan sebagai pemasok ikan adalah tindakan yang bodoh, karena Citra Mina dan perusahaan serupa hanya membeli ikan dari mereka.

Sebelumnya, Rappler mengetahui bahwa Citra Mina memberikan pinjaman sebesar R14 juta kepada Felisa Ave, pemasok ikan dan pemilik terdaftar kapal Love Merben 2, agar ia dapat membangun kapal tersebut.

Kapal penangkap ikan tersebut baru-baru ini disita oleh pihak berwenang Indonesia atas dugaan penangkapan ikan ilegal di perairan negara berpenduduk mayoritas Muslim tersebut.

Ke-43 pekerja kapal Love Merben 2 ditahan di Indonesia selama 6 bulan dan baru-baru ini dipulangkan dengan bantuan Departemen Luar Negeri.

Beberapa pekerja yang sebelumnya ditahan hadir di sidang Komite DPR dan bersaksi bahwa Citra Mina-lah yang memberi mereka uang muka sebelum melakukan ekspedisi memancing selama berbulan-bulan.

Namun, Miguel mengatakan hal ini hanyalah praktik yang sudah lama dilakukan dalam perikanan tuna.

“Kapal nelayan tersebut terdaftar atas nama Felisa Ave, dan Citra Mina membeli hasil tangkapan dari kapal tersebut,” ujarnya.

“Ini juga merupakan praktik umum di industri perikanan lokal, jika Anda ingin mengganggu penangkapan ikan misalnya karena Anda membutuhkan ikan itu untuk operasi pengolahan Anda, silakan saja atau Anda membiayai operasinya,” jelasnya.

Mengutip laporan Rappler, Perwakilan Pangasinan Rosemarie Arenas mendesak adanya diskusi mengenai apakah undang-undang diperlukan untuk mengintensifkan upaya pemerintah melawan skema yang memberikan ruang bagi pengusaha untuk menolak perlindungan pekerja yang ditentukan oleh undang-undang.

Menteri Tenaga Kerja Rebecca Chato mengatakan upaya sedang dilakukan untuk meningkatkan pemantauan kepatuhan dalam kontrak pekerja berbasis laut, termasuk memastikan penyediaan tunjangan menurut undang-undang seperti SSS, PhilHealth, Pag-ibig, dan lain-lain. – Rappler.com

Pengeluaran SGP hari Ini