• June 22, 2024
USC memenangkan Kejuaraan CESAFI 2015, mengakhiri kekeringan gelar selama 57 tahun

USC memenangkan Kejuaraan CESAFI 2015, mengakhiri kekeringan gelar selama 57 tahun

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

University of San Carlos Warriors mengalahkan University of the Visayas Green Lancers untuk memenangkan kejuaraan Cebu pertama mereka sejak 1958

CEBU CITY, Filipina – University of San Carlos (USC) Warriors mengakhiri puasa gelar selama 57 tahun pada hari Selasa dengan kemenangan 64-53 atas University of the Visayas (UV) Green Lancers di Game 5 turnamen CESAFI- putra ke-15 , 20 Oktober sebelum New Cebu Coliseum yang penuh sesak.

USC Warriors terakhir kali memenangkan gelar Cebu pada tahun 1958, ketika liga skolastik dikenal sebagai Asosiasi Atletik Perguruan Tinggi Cebu. Konsultan tim saat ini Julian Macoy, yang dikenal sebagai legenda hidup bola basket Cebu, kemudian menjadi bagian dari tim tersebut. Macoy dikenal karena mencetak poin terbanyak dalam satu pertandingan dua kali sebagai anggota USC Green dan Gold Warriors dari tahun 1955 hingga 1961.

“Sejujurnya, saya tidak pernah memikirkan hal itu karena tujuan kami adalah memenangkan kejuaraan dan kami melakukannya sebagai satu tim, satu keluarga,” kata pelatih kepala USC Britt Reroma ketika ditanya apakah pernah ada waktu di Game 5 ketika dia mengira mereka akan kehilangannya.

UV berada di depan hingga menit ke-8 dari canto terakhir ketika pemain impor Shooster Olago mampu menyamakan kedudukan menjadi 46-semuanya setelah melakukan kedua lemparan bebas setelah pemain impor UV Steve Akomo melakukan pelanggaran pribadi keempatnya.

“Manis sekali,” kata Reroma, yang mengakhiri musim pertamanya sebagai pelatih perguruan tinggi dengan meraih gelar. Sebelum bergabung dengan tim senior, Reroma memimpin San Beda College meraih 3 gelar junior dan juga melatih USC Baby Warriors.

Mengenai tekanan untuk mengatasi kekeringan gelar selama 57 tahun, Reroma mengatakan tim telah menanamkan dalam pikiran mereka bahwa “sudah ada tekanan dalam hidup, kita hanya harus menghadapinya.”

“Saya juga memberikannya kepada Gary Cortes (pelatih kepala UV). Mereka benar-benar datang dengan persiapan. Mereka membawa kami ke Game 5. Mereka sudah punya pengalaman, kami hanya tim yang lapar. Itu sebabnya kami harus bertahan dengan baik.

Ditanya tentang apa yang akan terjadi selanjutnya, Reroma mengatakan dia akan berlibur terlebih dahulu sambil menuju bandara dari Colosseum untuk mengejar penerbangan ke Amerika Serikat guna menghadiri pernikahan saudara perempuannya.

Olago dari Kamerun, yang 18 poinnya di paruh kedua permainan bola seorang diri membawa USC Warriors meraih gelar, dinobatkan sebagai Pemain Paling Berharga di Final. Dia mengumpulkan 26 poin, 19 rebound, dua assist, dua steal, dan satu blok.

Dia juga masuk dalam Mythical Five sebagai center bersama dengan Warrior lainnya – Charles Pepito – di posisi power forward.

Pemain lainnya yang disebutkan dalam Mythical Five adalah Mark Jayven Tallo dari Southwest University sebagai point guard, Ralph Jude Dinolan dari University of San Jose Recoletos sebagai shooting guard dan Leonard Santillan dari UV sebagai small forward. – Rappler.com

game slot gacor