• July 17, 2024
Uskup Agung Tagle adalah kardinal baru PH

Uskup Agung Tagle adalah kardinal baru PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN KE-2) Pengumuman resmi akan dilakukan pada tanggal 24 November, ketika Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle akan menjadi Pangeran Gereja Katolik

(PEMBARUAN ke-2) MANILA, Filipina – Negara ini mempunyai kardinal baru.

Paus Benediktus XVI mengumumkan pada hari Rabu, 24 Oktober bahwa ia akan mengadakan konsistori di mana ia akan secara resmi melantik Uskup Agung Manila Luis Antonio Tagle sebagai salah satu dari enam kardinal baru. Konsistori akan diadakan pada 24 November. Selama pertemuan ini, 6 anggota baru Dewan Kardinal akan menerima cincin kardinal, di antara simbol-simbol lainnya, saat Paus meresmikan penunjukan mereka sebagai “pangeran” Gereja Katolik.

Tagle mengatakan dalam sebuah wawancara setelah pengangkatannya bahwa dia ingin Gereja tidak menjadi “lembaga yang penuh kemenangan dan sok tahu”. (Baca: Kardinal PH Baru memberi tahu Gereja: Bersikaplah rendah hati.)

Sebagai seorang kardinal, Tagle akan menjadi penasihat dan asisten khusus Paus, dan berhak memilih paus baru jika paus yang sekarang meninggal atau mengundurkan diri. Dia adalah kepala keuskupan terbesar di Filipina.

Tagle dikatakan dekat dengan Benediktus XVI, pernah bekerja dengannya ketika Benediktus XVI saat itu menjabat sebagai Kardinal Joseph Ratzinger dan prefek Kongregasi Suci untuk Ajaran Iman. Paus Benediktus membimbingnya ketika dia menyelesaikan disertasi doktoralnya dalam bidang teologi sakral, menurut sumber yang memiliki informasi ini.

Ia ditahbiskan pada usia 25 tahun dan 29 tahun kemudian menjadi Uskup Agung Manila dan memegang posisi paling berpengaruh dalam Gereja Katolik di negara tersebut.

Mantan Uskup Imus sebelum menjadi Uskup Agung pada Desember 2011, Tagle adalah Uskup Agung Keuskupan Agung Manila ke-32. Ia menjadi uskup agung hampir dua bulan setelah Paus menunjuknya sebagai pengganti Kardinal Gaudencio Rosales.

Orang yang ditunjuk lainnya

Selain Tagle, kardinal lain yang diangkat oleh Paus Benediktus XVI antara lain:

1. Uskup Michael James Harvey, Prefek Rumah Tangga Kepausan, yang menjabat sebagai Imam Besar Basilika Kepausan St. Paul Buite die Mure akan ditunjuk;

2. Yang Mulia Béchara Boutros Rai, Patriark Maronit Antiokhia (Lebanon);

3. Yang Mulia Baselius Cleemis Thottunkal, Uskup Agung Utama Trivandrum dari Siro-Malankars (India);

4. Uskup Agung John Olorunfemi Onaiyekan, Uskup Agung Abuja (Nigeria);

5. Uskup Agung Ruben Salazar Gomez, Uskup Agung Bogotá (Kolombia)

Semua orang yang ditunjuk Paus adalah orang non-Eropa.

Pengumuman yang tidak terduga

Pengumuman tersebut menyusul kematian beberapa kardinal dalam beberapa bulan terakhir dan akan membuat jumlah pemilih yang memenuhi syarat kembali menjadi maksimal 120 orang. Para kardinal harus cukup muda – di bawah 80 tahun – untuk ikut serta dalam pemilihan kepausan.

Para pengamat agama memperkirakan tidak akan ada lagi konsistori hingga tahun depan. Pada bulan Februari, 22 “pangeran Gereja” baru dibentuk di tengah kritik terhadap jumlah orang Eropa dan buruknya representasi dari negara lain.

Meskipun hampir separuh umat Katolik dunia berada di Amerika Latin, hanya ada satu kardinal baru yang diangkat dari “benua Katolik”.

Pencalonan 7 orang Italia dalam Konsistori ke-4 Benediktus juga menjadikan kardinal terpilih dari Italia menjadi 30 – hampir seperempat dari total, yang jauh lebih banyak dibandingkan negara lain mana pun.

Pencalonan tersebut memicu rumor perebutan kekuasaan di jantung Vatikan, dengan beberapa pengamat mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Tarcisio Bertone berada di balik promosi orang Italia ke dalam hierarki Gereja Katolik Roma. – Rappler.com, dengan laporan dari Agence France-Presse

Sdy pools