• May 24, 2024
Waktu berhenti di Pulau Tinaga

Waktu berhenti di Pulau Tinaga

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pulau Tinaga adalah surga tenang yang sempurna untuk liburan musim panas

CAMARINES NORTE, Filipina – Waktu terhenti ketika tukang perahu membuang sauh di laut. Perairan biru laut yang berkilauan membuat saya takjub. Rasanya seperti mimpi.

Aku melompat ke dalam air dan merasakan butiran pasir berwarna krem ​​​​dengan kakiku. Terakhir, saya menginjakkan kaki di Mahabang Buhangin, Pulau Tinaga setelah dua jam menantang kerasnya ombak Samudera Pasifik. Pulau Tinaga merupakan bagian dari gugusan Kepulauan Calaguas di Camarines Norte.

Perjalanan darat selama 8 jam dari Manila ke Camarines Norte membuahkan hasil karena saat saya dan teman saya tiba di pulau itu, waktu berhenti. Kami kembali ke dasar. Tidak ada hotel, tidak ada listrik, bahkan sinyal seluler pun tidak ada.

Saat teman-teman saya mulai mendirikan tenda, saya memegang kamera (www.tripadora.com) dan berjalan ke sisi utara pantai dimana ombak menghanyutkan batu-batu besar. Dari sudut pandang ini, saya mengabadikan hamparan garis pantai Mahabang Buhangin sepanjang 1,2 kilometer. Itu merupakan pemandangan yang menakjubkan.

Foto oleh Izah Morales

Matahari memeluk pulau itu dengan kehangatannya. Meski panas terik, saya berjalan ke bagian selatan untuk membandingkan pemandangan. Di tengah pengembaraanku aku bertemu Regine dan saudara-saudaranya yang sedang bermain pasir. Regine bercerita bahwa dia dan 6 saudara kandungnya lahir di pulau itu. Itu taman bermain mereka.

Wilayah Bicol sering terjadi topan, jadi saya bertanya padanya, “Bagaimana jika ada topan, kemana kamu pergi?” Dia berkata, “Kami hanya berada di dalam rumah tetapi terkadang kami pergi ke dalamnya pusat evakuasi (Kami tinggal di dalam rumah, tapi terkadang kami pergi ke pusat evakuasi).”

Namun, saya tidak melihat satu pun tempat usaha di pulau itu. Belakangan, saya mengetahui dari Mang Danilo Magallano, salah satu penjaga pulau, bahwa kapan pun diperlukan, mereka berlindung di pusat evakuasi di Barangay Mangcawayan, yang berjarak 20-30 menit berjalan kaki dari Mahabang Buhangin.

Kegembiraan sederhana

Hanya 6 keluarga yang tinggal di hamparan Mahabang Buhangin sementara sebagian besar penduduk pulau ini tinggal di seberang Barangay Mangcawayan. Penasaran dengan Barangay Mangcawayan, kami memutuskan untuk menjelajahi sisi lain Pulau Tinaga.

Di tengah rerumputan tinggi liar dan pohon kelapa, kami mengunjungi Mangcawayan dimana kesenangan bagi anak-anak berarti basket dan kesenangan bagi orang dewasa adalah sabung ayam.

Kami berjalan sampai mencapai garis pantai. Tak sehebat Mahabang Buhangin. Namun demikian, kami kebetulan bertemu dengan salah satu nelayan yang sedang menangkap ikan tanigue. Kami tidak melewatkannya dan membelinya untuk makan malam.

Warna jingga dan nila mewarnai langit. Matahari hendak mengucapkan selamat tinggal. Kami berusaha mengejar matahari terbenam namun hilang ketika kami tiba di Mahabang Buhangin.

Saat makan malam, bulan dan bintang yang berkelap-kelip menjadi cahaya kami. Kami dengan senang hati menyantap Tanigue panggang, ginataang Tanigue, daging babi panggang, dan sisig panas dan pedas.

Kami mengakhiri malam dan tidur di tenda kami. Deburan ombak yang mencium tepi pantai bagaikan melodi yang menidurkanku hingga tertidur. Beberapa jam kemudian, sebuah suara membangunkan saya. Itu bukan kokok ayam. Saya mendengarkan dengan seksama. Ini lebih seperti tangisan binatang lain. Aku mencoba memejamkan mata lagi dan menghapus ketakutanku.

Saat matahari merentangkan sinarnya di langit, aku keluar tenda dan menanyakan hal itu kepada Mang Danilo. Katanya, suara itu berasal dari kokok burung gagak. Selain burung gagak, carabao yang didomestikasi oleh keluarga lain dapat dilihat di pulau ini.

Saya berjalan pagi di atas pasir, menatap air dan berdoa. Mahabang Buhangin adalah surga terbaik di mana Anda dapat menikmati anugerah Tuhan dalam bentuknya yang paling murni.

Tidak peduli berapa lama perjalanannya, itu layak untuk dialami. Memang benar, hanya mereka yang berani mengarungi lautan yang diberi imbalan. – Rappler.com

Cara menuju Pasir Mahlong:
-Mengendarai bus ke Daet. Beritahu pengemudi untuk menurunkan Anda di Barangay Talobatid, di mana Anda dapat naik bus lain menuju Paracale. Paracale adalah cara terpendek untuk pergi ke Kepulauan Calaguas. Butuh waktu dua jam untuk mencapai Pulau Tinaga, tempat Mahabang Buhangin berada. Cara lainnya adalah melalui Vinzons, namun akan memakan waktu 3 jam jika melalui jalur ini.
– Waktu terbaik untuk berkunjung: Maret-Mei
– Perjalanan dengan perahu bisa jadi sulit, jadi bersiaplah untuk basah. Menyewa perahu akan dikenakan biaya sekitar Php 8,000 – Php 10,000 (cocok untuk 20-30 orang)
– Setiap peserta kemah harus membayar biaya lingkungan sebesar Php 100,00.

(Ingin berbagi petualangan musim panas Anda dengan Rappler? Kirim cerita dan foto ke [email protected]. Kami berterima kasih kepada Izah Morales atas cerita musim panas ini. Ikuti perjalanan Izah Morales di www.tripadora.com.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Togel Sydney