• April 20, 2024
Walikota Lanao terluka, 13 tewas dalam penyergapan

Walikota Lanao terluka, 13 tewas dalam penyergapan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(UPDATE ke-6) Putri dan cucu Nunungan, Walikota Lanao del Norte Abdulmalik Manamparan tewas dalam penyergapan

COTABATO, Filipina, 26 April (PEMBARUAN ke-6) – Orang-orang bersenjata menyergap konvoi walikota Lanao del Norte pada Kamis malam, 25 April, menewaskan sedikitnya 13 orang – termasuk putri dan cucu walikota. dan 10 lainnya terluka, kata pejabat polisi dan militer.

Walikota Abdulmalik Manamparan dari Nunungan, Lanao Del Norte selamat dari penyergapan tetapi terluka dan dibawa ke rumah sakit di Kota Iligan. Ini luar biasaputri meninggalmenurut Manamparan sendiri.

“Mereka membunuh cucu perempuan saya,” kata Manamparan kepada AFP dari tempat tidurnya di rumah sakit, tempat pejabat berusia 62 tahun itu dirawat karena luka pecahan peluru yang mengenai kepalanya. 10 orang lainnya terluka dalam serangan itu.

Komandan militer setempat Kolonel Ricardo Jalad mengatakan seorang putri wali kota juga termasuk di antara belasan orang yang tewas, meskipun pejabat yang terluka tampaknya tidak mengetahui hal ini.

Polisi awalnya menyebutkan jumlah korban tewas sebanyak 12 orang, dengan sedikitnya delapan orang terluka, namun Supt Senior Gerardo Rosales, kepala provinsi Lanao del Norte, kemudian memperbarui angka tersebut di televisi. Ke-12 orang tersebut tewas seketika sementara seorang lainnya meninggal kemudian, katanya.

Penyergapan di jalan pegunungan terpencil dekat kota Nunungan – yang dilakukan saat wali kota dan partainya sedang dalam perjalanan pulang dari acara kampanye – adalah episode terbaru kekerasan politik di Filipina, yang akan mengadakan pemilu pada 13 Mei.

Berdasarkan perhitungan polisi, terdapat 30 kematian dari 45 insiden kekerasan lainnya yang dilaporkan sejak dimulainya kampanye pada bulan Februari.

Pada bulan November 2009, anggota suku yang kuat di Mindanao menculik dan membunuh 58 orang, termasuk anggota keluarga dari saingan lokal yang berencana untuk menantang pemimpin suku dalam pemilihan gubernur pada tahun berikutnya.

Manamparan, dari partai oposisi Koalisi Rakyat Nasionalis, adalah walikota kota Nunungan yang mayoritas penduduknya Muslim. Dia mengatakan kepada AFP bahwa dia sudah mengetahui siapa yang bertanggung jawab atas serangan itu, namun menolak untuk membahas kecurigaannya.

Perang suku

Daerah Mindanao yang mayoritas penduduknya beragama Islam mempunyai reputasi sebagai tempat terjadinya perang suku yang mematikan, dan kadang-kadang memakan korban jiwa selama beberapa generasi. Pulau ini juga dilanda pemberontakan yang dilakukan oleh pemberontak Muslim dan komunis.

Manamparan mewakili jabatan wakil walikota yang lebih rendah, dengan putranya dan senama mencalonkan diri sebagai walikota. Putra calon tidak termasuk di antara korban.

Manamparan sebelumnya mengatakan kepada stasiun radio lokal bahwa dialah sasaran serangan tersebut. “Ini perselisihan keluarga,” katanya.

Komandan Polisi Provinsi Gerardo Rosales mengatakan Manamparan membeberkan identitas pelaku kepada mereka, namun menolak membocorkan informasi lebih lanjut.

Rosales mengatakan semua kemungkinan pintu keluar di kota itu telah ditutup. “Kami telah melancarkan perburuan besar-besaran terhadap para penyerang. Kami telah menyiagakan polisi dan tentara kami,” katanya.

Sembilan dari 13 kematian diidentifikasi sebagai Saidon Mamantoc, 48; Larangan Andani, 30; Baubi Kawasa, 20; Johani Mundi Bantuas, 20; Pita Saripada, 17; Leonor Mamantoc, 17; Bayi Minggu, 16; Lala Diamran dan Agka Nobaisa.

Mereka yang terluka dan dirawat di rumah sakit di Kota Iligan adalah Walikota Manamparan; Wilfred Beam, 45; Nubaila Ansur, 18; PO1 Frenil Lagoat; Apa yang tidak berhenti, 18; Setengah bisu, 18; Mira Labi, 17; Nauman Ali, 16; dan Asisa Rabbi,

Penyergapan itu terjadi lima hari setelah gerilyawan komunis menyerang konvoi walikota lainnya, Ruthie Guingona, dari Kota Gingoog, Misamis Oriental. Guingona selamat, namun dua asistennya meninggal. – Rappler.com

HK Hari Ini