• July 14, 2024
Warga Eropa yang diculik masih berada di Tawi-Tawi, tegas AFP

Warga Eropa yang diculik masih berada di Tawi-Tawi, tegas AFP

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Laporan mengenai sandera yang dipindahkan ke Sulu ‘tidak konsisten’

MANILA, Filipina – Pihak berwenang di Mindanao Barat bersikeras bahwa 2 pengamat burung Eropa yang diculik pada 3 Februari masih berada di provinsi pulau Tawi-tawi dan belum diserahkan kepada Kelompok Abu Sayyaf (ASG) yang terkenal kejam di pulau tetangga Sulu. bukan.

“Sejauh ini belum ada konfirmasi atau laporan yang menguatkan yang mendukung klaim tersebut,” kata Kolonel. Jose Johnriel Cenabre, penjabat komandan Satuan Tugas Gabungan-Comet yang berbasis di Jolo, mengatakan kepada Rappler.

Rappler melaporkan pada tanggal 22 Februari bahwa warga Belanda Ewold Horn, 52, dan Swiss Lorenzo Vinciguerra, 47, mengutip laporan intelijen bahwa mereka sedang mengamati burung dengan pemandu Filipina di kota Panglima Sugala, mengatakan kepada pemimpin ASG Yasser Igasan di Sulu telah diserahkan. Pemindahan mereka dari Tawi-Tawi ke Patikul, Sulu diduga dikoordinasikan oleh komandan MNLF Tahil Sali dan pemimpin Abu ASG Radullan Sahiron.

Cenabre mengakui unitnya menerima laporan “dua minggu lalu” bahwa orang-orang Eropa telah dipindahkan ke Sulu, yang dikenal sebagai tempat persembunyian ASG, “tetapi hal itu tidak pernah dikonfirmasi.”

“Informasi khusus tersebut memerlukan konfirmasi lebih lanjut,” kata Cenabre. “Yang penting ada saksi mata terhadap narapidana yang berada di Sulu. Sejauh ini tidak ada konsistensi dalam laporan bahwa mereka memang ada di sini.”

Perwira militer senior lainnya yang berbasis di Mindanao Barat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara mengenai masalah tersebut, mengatakan pihak berwenang setempat di Tawi-Tawi, yang mengklaim para tahanan masih berada di provinsi mereka.

“Lagi pula, laporan intelijen kami didasarkan pada pasukan darat. Jadi kami mempercayai mereka,” kata petugas tersebut, seraya menambahkan bahwa sebuah kelompok yang mungkin terkait dengan kelompok pemberontak lokal berada di balik penculikan tersebut.

Berdasarkan interogasi polisi yang dilakukan warga terhadap sejumlah warga sekitar, penculikan tersebut diduga akibat perselisihan antar pemandu setempat, kata petugas. Faktanya, laporan intelijen kami menunjukkan bahwa para penculik menuntut penarikan pasukan yang mengejar mereka.

Oleh karena itu, bahkan sebelum tersiar kabar bahwa terjadi peristiwa penculikan di Tawi-Tawi pada 3 Februari lalu, pihak militer di Sulu sudah bersiaga dan melakukan “blokade laut” di wilayah-wilayah strategis untuk “menghentikan pergerakan” para penculik dan jejak sandera mereka.

Namun perwira senior Marinir lainnya yang berbasis di Sulu yang juga menolak disebutkan namanya mengatakan kepada Rappler bahwa mereka terus-menerus memverifikasi laporan tersebut sehingga tindakan yang tepat dapat diambil. “Tetapi operasi pencarian dan penyelamatan masih belum bisa dilakukan,” kata kantor Marinir.

Direktur kepolisian Tawi-Tawi Sr Supt Rodelio Jocson mengatakan pada 19 Februari bahwa komite manajemen krisis lokal (CMC) masih “bingung” mengenai keberadaan para sandera dan mengimbau media untuk menahan diri dari melaporkan “berdasarkan spekulasi” yang diyakini membahayakan upaya pencarian dan penyelamatan yang sedang berlangsung.

“Membahas seluk-beluk operasi pemerintah di depan umum dapat membahayakan tidak hanya nyawa pasukan yang mengejar, tetapi juga para korban,” kata Cenabre. – Rappler.com

Data SDY