• July 23, 2024
Warga Pinoy kini merasakan kesulitan ekonomi

Warga Pinoy kini merasakan kesulitan ekonomi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Fokus pemerintah hanya pada korupsi dan korupsi, serta kehebohan pemerintah mengenai Corona kini tidak cukup bagi mayoritas masyarakat

BENAR ATAU SALAH.  Masyarakat Filipina menilai arah negaranya.

(DIPERBARUI) MANILA, Filipina – Sejumlah besar masyarakat Filipina mulai merasakan kesulitan ekonomi.

Dalam survei yang dilakukan pada tanggal 28 Januari-6 Februari 2012 terhadap 1.500 responden, Laylo Research Strategies menemukan bahwa 65% orang dewasa Filipina merasa cemas mengenai arah negara mereka. Mereka terdiri dari 40% yang termasuk dalam kelompok bimbang dan 25% yang merasa bangsa sedang menuju ke arah yang salah.

ARAH YANG MANA.  Semakin banyak warga Filipina yang merasa tidak yakin akan arah negaranya.

Diminta, “Menurut Anda, apakah negara ini secara keseluruhan sedang menuju ke arah yang benar atau ke arah yang salah?” hanya 35% yang mengatakan negaranya berada di jalur yang benar. (Menurut Anda, apakah negara ini secara umum menuju ke arah yang benar atau salah?)

Dalam beberapa bulan pertama pemerintahan Aquino, jumlah mereka yang mengatakan negaranya menuju ke arah yang benar adalah dua kali lipat dari jumlah tersebut.

STATUS EKONOMI.  Secara nasional, hanya 7% yang menganggap diri mereka kaya.

Yang cemas

Di antara 65% yang merasa cemas, ada pula yang kekhawatiran utamanya adalah tingginya harga dan pengangguran. Mereka yang khawatir terhadap harga tinggi terdiri dari 22% dari mereka yang ragu-ragu dan 23% dari mereka yang menganggap negara ini menuju ke arah yang salah.

Sebaliknya, mereka yang khawatir terhadap pengangguran terdiri dari 16% dari mereka yang ragu-ragu dan 14% dari mereka yang menganggap negara ini menuju ke arah yang salah.

TENAGA KERJA.  Kepuasan terhadap arah suatu negara terkait dengan status pekerjaan.

Dalam hal kualitas hidup, kelompok 65% juga cenderung memiliki lebih sedikit pemenang dan optimis. Mayoritas dari mereka menganggap keluarganya kurang mampu. Lebih banyak lagi di antara mereka yang saat ini tidak bekerja.

Lebih banyak ketidakpuasan

Mereka yang merasa cemas dibandingkan dengan mereka yang senang dengan arah yang dituju negara, kurang senang dengan upaya pemerintah memberantas korupsi dan mengentaskan kemiskinan.

KORUPSI.  Banyak warga Filipina yang senang dengan upaya pemerintah memberantas korupsi.

KEMISKINAN.  Lebih dari separuh masyarakat Filipina puas dengan upaya pemerintah dalam mengatasi kemiskinan.

Di antara mereka yang merasa cemas, hanya 58% (dibandingkan dengan 78% di antara mereka yang menganggap negara berada di jalur yang benar) yang puas dengan upaya pemberantasan korupsi. Demikian pula, hanya 43% dari mereka yang merasa cemas (dibandingkan dengan 69% dari mereka yang bersimpati) merasa puas dengan upaya pemerintah untuk mengatasi kemiskinan.

KUALITAS HIDUP.  Secara nasional, semakin banyak warga Filipina yang merasa kualitas hidup mereka tidak berubah.

Presiden mempunyai lebih sedikit pendukung dan sekutu setia di antara 65% populasi ini. Ada lebih banyak di antara mereka yang ragu-ragu dan lebih sedikit lagi yang berpendapat bahwa Ketua Hakim Renato Corona harus dicopot dari jabatannya.

KORONA.  Kebanyakan warga Filipina tidak yakin dengan sidang persidangan Corona.

Orang yang optimis

Sebaliknya, 35% responden yang mengatakan bahwa negara ini sedang menuju ke arah yang benar dipengaruhi dan didorong oleh apa yang dilakukan pemerintah terutama dalam bidang pemberantasan korupsi. Mereka cenderung mendapatkan lebih banyak keuntungan daripada kerugian; lebih optimis dibandingkan pesimis; tidak terlalu keras, dengan lebih banyak dari mereka yang berhasil.

PERUBAHAN SEDIKIT.  Hanya sedikit warga Filipina yang berpikir kehidupan mereka akan menjadi lebih buruk tahun depan.

Mereka memiliki tingkat kepuasan yang lebih tinggi terhadap tindakan pemerintah dalam mengatasi korupsi dan kemiskinan.

PERINGKAT PRESIDEN.  Presiden Aquino terus mendapat dukungan publik.

Ada juga lebih banyak lagi di antara mereka yang merupakan pendukung setia dan sekutu Presiden. Lebih banyak dari mereka ingin Corona dicopot dari jabatannya.

Rasakan cubitannya

Singkatnya, 65% responden fokus pada tekanan ekonomi yang mereka alami saat ini. Merekalah yang dirugikan dan meminta pemerintah untuk menyesuaikan prioritasnya.

Fokus pemerintah hanya pada korupsi dan korupsi, serta kehebohan pemerintah mengenai Corona dan pemecatannya dari jabatannya tidak cukup bagi mayoritas masyarakat. Hal ini mulai mempengaruhi sikap masyarakat terhadap Presiden. – Rappler.com

Pedro ‘Juni’ Laylo Jr. adalah lembaga jajak pendapat independen dan pendiri Laylo Research Strategies, sebuah firma riset strategis dan jajak pendapat dengan layanan lengkap.

Kesalahan: Perubahan pada beberapa entri tabel telah dilakukan untuk mencerminkan angka yang benar. Kami menyesali kesalahan tersebut.

Result SDY