• February 23, 2024
Warga yang terjebak di atap rumah menunggu penyelamatan

Warga yang terjebak di atap rumah menunggu penyelamatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Topan Lando menyebabkan banjir besar di Luzon Tengah

MANILA, Filipina – Warga yang terjebak di atap rumah akibat naiknya air banjir menunggu penyelamatan pada Senin, 19 Oktober, ketika Topan Lando (Koppu) menerjang Filipina untuk hari kedua, menewaskan dua orang dan menyebabkan ribuan orang kehilangan tempat tinggal untuk sementara.

Topan yang bergerak lambat ini menimbulkan hujan deras di tiga pegunungan utama pada hari Minggu, 18 Oktober, dan limpasan air sejak itu membanjiri dataran pertanian padi yang luas di utara Manila, kata petugas penyelamat.

Sekitar 70 desa terendam banjir yang meluas, dan banyak warga meminta bantuan dari sejumlah kecil militer, pemerintah daerah, dan unit penyelamat sukarelawan, kata Nigel Lontoc, seorang pejabat penyelamat regional.

“Banjir meningkat dengan cepat dan beberapa orang kini berada di atap rumah mereka,” kata Lontoc kepada AFP.

“Airnya sekarang terlalu dalam bahkan untuk truk militer berukuran besar, sehingga masyarakat kami berusaha menjangkau mereka dengan perahu karet,” katanya, seraya menambahkan bahwa saat ini hanya ada 10 tim yang siap membantu.

Lontoc mengatakan ribuan orang mungkin terdampar di kota-kota tersebut, meskipun masih terlalu dini untuk menentukan jumlah pastinya.

Banjir Cabanatuan

Di antara daerah yang terkena banjir adalah Cabanatuan, sekitar dua jam perjalanan dari Manila yang biasanya tidak dilanda banjir, kata Lontoc. (BACA: 64 orang diselamatkan di Cabanatuan)

Relawan yang menggunakan perahu dan bangka terus menyelamatkan warga di 5 kota di Cabanatuan hingga Senin pukul 8 pagi karena masih banyak keluarga yang terdampar di rumah mereka. (Memeriksa Proyek Agustus untuk upaya dan kebutuhan penyelamatan.)

Tim Bravo Palang Merah telah menyelamatkan 64 orang di Barangay Sumakab sejak Senin pukul 3 pagi. Tim tersebut sekarang berada di Barangay Aduas Norte, juga di Cabanatuan.

“Ada warga yang mengungsi terlebih dahulu, namun ada pula yang mengira air tidak sampai sehingga terjebak,” kata Lontoc.

Salah satu desa yang terendam banjir di pinggiran Cabanatuan adalah Jaen, sebuah komunitas petani padi yang berpenduduk sekitar 67.000 orang, dimana air mencapai ketinggian atap.

Panggilan untuk sukarelawan

Dewan Pengurangan Risiko dan Manajemen Bencana Nasional (NDRRMC) dan Kantor Pertahanan Sipil (OCD) meminta para sukarelawan di Metro Manila dan daerah dekat Luzon Tengah untuk segera pergi ke Aurora, Bulacan, Nueva Ecija dan Pampanga untuk membantu operasi penyelamatan.

Perahu tambahan dan peralatan penyelamatan lainnya juga diperlukan di provinsi-provinsi yang terkena dampak, kata OCD.

Sekitar 20.000 orang telah meninggalkan rumah mereka di daerah yang dilanda topan dan mencari perlindungan di sekolah-sekolah negeri dan pusat evakuasi sementara lainnya, menurut badan manajemen bencana pemerintah.

Lando menghantam kota Santiago di utara saat fajar dengan kecepatan 150 kilometer per jam, kata dinas cuaca negara bagian.

Kecepatan ini jauh lebih lemah dibandingkan kecepatan topan yang mencapai 210 kilometer per jam ketika melanda pantai timur Luzon sebelum fajar pada hari Minggu.

SENIN PAGI.  Penduduk kota Kota Cabanatuan.  Foto oleh Pia Ranada/Rappler

Diperkirakan akan melintasi pegunungan Cordillera sebelum keluar dari utara pulau utama Luzon pada hari Rabu.

Pemerintah menyebutkan jumlah korban tewas sebanyak dua orang dan mengatakan lebih dari 19.000 orang masih berada di pusat-pusat evakuasi.

Seorang anak laki-laki berusia 14 tahun meninggal di sebuah distrik di ibu kota setelah sebuah pohon besar tumbang menimpa rumahnya saat puncak topan.

Seorang wanita berusia 62 tahun meninggal setelah tembok rumahnya runtuh akibat hujan lebat di provinsi Zambales pada Sabtu malam. – dengan laporan dari Agence France-Presse dan Pia Ranada/Rappler.com

Angka Keluar HK