• May 29, 2024
Warisan Viloria dilanjutkan di Makau

Warisan Viloria dilanjutkan di Makau

Brian Viloria melanjutkan balapan warisannya akhir pekan ini, saat ia menghadapi Juan Francisco Estrada dari Meksiko di Makau.

MANILA, Filipina – Dalam olahraga tinju yang brutal dan penuh hukuman, ada kemurnian yang dapat ditemukan di tengah sifat kekerasannya. Mereka mengatakan pertarungan itu seperti sebuah perjalanan, karena ini bukan soal tujuannya, tapi tentang bagaimana Anda sampai ke sana. Dalam perjalanannya, cobaan dan kesengsaraan menimbulkan pertanyaan-pertanyaan tersulit yang jawabannya hanya dapat ditemukan melalui pengalaman.

Di dalam ring, di antara ribuan mata yang mengawasi dan lampu yang terang dan berkedip, terdapat keheningan dan ketenangan yang tak tergoyahkan yang berakar pada inti seorang pejuang. Di sini, dalam kedamaian batin, di sinilah para pejuang dilahirkan dan dibesarkan.

Bagi Brian Viloria, seorang petarung yang berada di titik terendah dalam karirnya beberapa tahun yang lalu, 12 ronde yang dihabiskan di dalam ring itu berarti segalanya – kerja keras bertahun-tahun, seumur hidup yang didedikasikan untuk ilmu kekerasan, bulan-bulan yang telah berlalu. dari keluarga dan sahabat, orang terdekat di hatinya, kehangatan kampung halamannya di Waipahu, Hawaii.

Viloria membawa semuanya ke dalam ring setiap kali dia menjadi pusat perhatian, hati dan jiwanya terungkap agar dunia dapat melihatnya.

Sabtu ini, 6 April, Brian Viloria (32-3, 19 KO) akan menjadi headline kartu pertarungan di Makau melawan penantang tangguh asal Meksiko Juan Francisco Estrada (22-2, 18 KO). Pertarungan ini akan memperebutkan gelar kelas terbang WBA dan WBO terpadu milik Viloria.

Bukan tugas yang mudah

Ini bukanlah hal yang mudah bagi Viloria ketika dia melangkah ke dalam ring melewati pukulan keras Estrada. Dia tentu tidak menyangka hal itu akan terjadi. Hampir semua hal kecil dalam kariernya sulit. Baru-baru ini, dengan Viloria memenangkan 6 pertarungan terakhirnya, 4 dengan KO, perjalanannya menjadi sedikit lebih mulus.

Namun pertarungan yang dijadwalkan pada akhir pekan ini bukanlah tugas yang mudah. Juan Francisco Estrada, meski tidak dikenal, menghadapi Roman “Chocolatito” Gonzalez, yang bisa dibilang sebagai pria yang harus dikalahkan dalam divisi flyweight, dan memberikan seluruh kemampuannya dalam 12 ronde yang melelahkan.

Harapkan Estrada berada di hadapan Viloria sepanjang malam. Gaya tekanan tingginya akan menguji ketahanan Viloria dan kekuatannya akan membuat Viloria tetap jujur.

Sayangnya bagi Estrada, “The Hawaiian Punch” telah melihat semuanya sebelumnya.

Dengan membongkar dua petarung terkuat asal Meksiko, Giovanni Segura dan Hernan Marquez, Viloria membuktikan kepada dunia bahwa masalah stamina apa pun yang mungkin ia alami di masa lalu pasti sudah tidak ada lagi saat ini.

Pertarungan Estrada mirip dengan Segura dan Marquez karena ketiga petarung tersebut adalah pemukul volume.

Seorang atlet Olimpiade AS tahun 2000, Viloria lebih memilih menggunakan kecerdasannya daripada kekuatan kasarnya. Keahlian bertinjunya jauh di atas semua orang dan telah terbukti menjadi aset terbesarnya.

Namun kunci kemenangan bukan hanya bakat dan keterampilan Viloria yang luar biasa, namun juga hatinya. Kemauan Viloria yang gigih dan sikap menolak kalah memberinya keunggulan dalam setiap pertarungan.

Carilah Viloria agar formula kemenangannya berfungsi kembali. Dia akan menggunakan keunggulan ringnya dan kombinasi yang ditempatkan dengan baik untuk menghasilkan kerusakan dan menyiapkan KO di ronde akhir.

Kebangkitan Viloria

Segalanya tidak selalu mudah, tapi Viloria tidak akan melakukannya dengan cara lain.

Mungkin, ketika semua sudah dikatakan dan dilakukan, orang-orang akan melihat kembali karirnya dan bertanya-tanya. Jika dia berhenti setelah kalah dua kali berturut-turut dari Omar Nino Romero dan Edgar Sosa pada tahun 2006, apakah dia akan berada di posisinya sekarang?

Atau jika ia membiarkan nasibnya terpuruk setelah menderita kekalahan TKO 12 ronde yang memilukan dari Carlos Tamara pada tahun 2010, apakah ia sekarang akan menjadi juara bertahan dan kontestan #9 Pound for Pound dari Rappler?

Segalanya tentu saja tidak mudah.

“Pukulan yang tidak Anda lihat itulah yang menyakiti Anda,” Viloria pernah berkata – baik dalam tinju maupun dalam kehidupan.

Viloria mengajarkan kepada kita bahwa yang penting bukan seberapa keras kamu terjatuh, yang penting kamu punya kemauan untuk bangkit kembali dan terus berjuang.

Sabtu ini, Viloria melanjutkan perjalanannya sebagai seorang petarung. Dengan pelatih bintang pendatang baru Marvin Somodio di sisinya, keduanya menjadi duo yang mengesankan saat mereka menghadapi semua sisi. Kemitraan mereka menghasilkan kemenangan luar biasa atas Tyson Marquez beberapa bulan lalu dan mereka berupaya melanjutkan tren ini melawan Estrada.

“Aku di sini untuk tinggal!” Kata Viloria dalam pesannya kepada para penggemarnya. “Terima kasih telah mempercayaiku.”

Melindo juga mendapat peluang; Akan debut

Yang juga beraksi adalah Milan “Method Man” Melindo dari Pinoy Boxing, yang menghadapi petenis Indonesia Tommy Seran sebagai undercard. Dan Zou Shiming dari Tiongkok, peraih medali emas Olimpiade, melakukan debut profesionalnya melawan Eleazar Venezuela dari Meksiko. – Rappler.com

Result HK