• May 29, 2024
Yohanes Paulus II juga mempertimbangkan untuk mengundurkan diri

Yohanes Paulus II juga mempertimbangkan untuk mengundurkan diri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seperti Benediktus XVI, Yohanes Paulus II, Paus yang paling dicintai dalam sejarah, juga telah mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari jabatannya. Paterno Esmaquel melaporkan.

Manila, Filipina – Pengunduran diri Paus Benediktus XVI bulan ini menimbulkan kejutan di seluruh dunia.

Paterno Esmaquel dari Rappler melaporkan bahwa Yohanes Paulus II, Paus yang paling dicintai dalam sejarah, juga telah mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dari jabatannya. (Lihat laporan video di bawah.)

Dengan mengundurkan diri, apakah Benediktus XVI mengambil contoh dari Yohanes Paulus II?

Sebuah buku terlaris mengungkap rencana Yohanes Paulus untuk meninggalkan kepausan. Buku Mengapa Dia adalah Orang Suci berisi surat pengunduran dirinya di antara rincian terdokumentasi lainnya untuk mendukung kasusnya bagi orang-orang kudus.

Dalam buku tersebut, surat Yohanes Paulus menunjukkan bahwa ia mempertimbangkan untuk pensiun pada usia 75 tahun, seperti uskup biasa.

John Paul yang sakit bertanya kepada teman-teman terdekatnya tentang hal ini, “khususnya dengan Kardinal Ratzinger, prefek Kongregasi Ajaran Iman”.

Buku tersebut tidak membahas reaksi Joseph Ratzinger kelahiran Jerman, yang kemudian menjadi Paus Benediktus XVI.

Sederhananya dikatakan bahwa Yohanes Paulus meninggalkan gagasan tentang usia pensiun.

Namun, dalam dua suratnya, Yohanes Paulus mengatakan bahwa para kardinal harus mempertimbangkan dia untuk mengundurkan diri “jika penyakitnya dinilai tidak dapat disembuhkan dan menghalangi saya (secara memadai) menjalankan tugas pelayanan Petrine.”

John Paul berjanji untuk melanjutkannya selama dia bisa.

Dia berkata kepada seorang dokter pada tahun 1994: “Anda harus menyembuhkan saya. Dan aku perlu sembuh. Karena tidak ada tempat di Gereja bagi seorang Paus emeritus.”

Terakhir kali dia memimpin upacara Pekan Suci, Yohanes Paulus berkata: “Yesus tidak turun dari salib. Kenapa harus saya? … Saya harus berhasil sampai akhir.”

Dua dekade setelah dia mempertimbangkan untuk mengundurkan diri, penggantinya Benediktus meninggalkan jabatan kepausan.

Ia mengutip alasan kesehatan dan mengatakan bahwa ia mengakui “ketidakmampuannya untuk memenuhi pelayanan yang dipercayakan kepadanya”. Dalam biografinya yang diterbitkan pada tahun 2010, ia sudah mengatakan bahwa merupakan hak – dan kewajiban – seorang Paus – untuk mengundurkan diri jika ia tidak dapat memenuhi tugasnya.

Tanda lain yang jelas: ia sering berdoa di makam Santo Selestinus V pada abad ke-13, yang mengeluarkan dekrit yang memperbolehkan Paus untuk mengundurkan diri.

Seorang teolog terkemuka yang bekerja dengan Kardinal Ratzinger saat itu, Pastor Catalino Arevalo, mengatakan Benediktus mengambil keputusan yang masuk akal.

FR CATALINO AREVALO, MANTAN ANGGOTA KOMISI TEOLOGI INTERNASIONAL: Ini adalah tindakan kebebasan spiritual yang luar biasa, dan tindakan keberanian yang luar biasa, dan ini merupakan warisan besar yang beliau tinggalkan dalam Gereja. Dan menurut saya, itu adalah tindakan hebat yang dilakukan orang hebat.

Arevalo mengatakan pengunduran diri Benediktus memperjelas peran seorang Paus Katolik.

NILAI: Dengan mengundurkan diri, ia memperjelas bahwa Paus adalah pelayan Gereja. Gelar yang digunakan selama berabad-abad – Servus Servorum Dei, Hamba dari Hamba Tuhan. Gereja jauh lebih besar daripada Paus, dan di sini ketika Paus, sebagai manusia, mencapai titik ketidakmampuan, maka Paus sebagai manusia, tetapi Gereja tetap melanjutkannya.

Para ahli mengatakan pengunduran diri pertama dalam 600 tahun akan berdampak jangka panjang terhadap Gereja. Terlepas dari keunggulan mereka, apakah ini akan menjadi awal dari mantan Paus yang berkeliaran di koridor Vatikan, tanpa pengaruh, tanpa suara?

Paterno Esmaquel, Rappler, Manila.

– Rappler.com


Cerita Terkait:

Togel Hongkong Hari Ini