• July 14, 2024
YouTube, Facebook menghubungkan teroris Filipina dengan al-Qaeda

YouTube, Facebook menghubungkan teroris Filipina dengan al-Qaeda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pada peringatan 11 tahun serangan 9/11, Al-Qaeda telah diturunkan jabatannya, namun telah berkembang dan tumbuh menjadi gerakan sosial yang menyebarkan ideologinya di dunia maya.

MANILA, Filipina – Pada tanggal 6 November 2011, seorang pria Filipina berambut panjang mengunggah video berdurasi tiga menit 20 detik ke YouTube, mesin pencari terbesar kedua di dunia. Itu adalah video dirinya, mengenakan jaket kamuflase dan topeng menutupi wajah dan kepalanya. Berbicara dalam bahasa Arab, ia meminta umat Islam di seluruh dunia untuk mendukung dan berkontribusi terhadap jihad di Filipina.

Diidentifikasi sebagai komandan Abu Jihad Khalil al-Rahman al-Luzoni, pria dalam video tersebut menyerukan umat Islam untuk bersatu dan membantu saudara-saudara mereka, dengan mengatakan “tidak ada cara untuk menghancurkan Kekhalifahan Islam dan kejayaannya dengan tidak memulihkan agama, tapi melalui jihad.”

Ini adalah yang pertama terjadi di Filipina, memicu gelombang video, surat dan pesan audio dari para jihadis Filipina yang diposting di situs-situs yang terkait dengan al-Qaeda dan situs-situs jihad seperti Shumukh al-Islam dan Ansar al-Mujahideen English Forum (AMEF). ) dipromosikan. ).

Mereka menyatakan kesetiaan kepada al-Qaeda secara online dan di jejaring sosial.

Sumber intelijen dari 3 negara berbeda mengatakan kepada Rappler bahwa Abu Jihad Khalil, pria berambut panjang, adalah Khalil Pareja, 31 tahun, seorang Kristen yang masuk Islam yang mengambil alih kepemimpinan Gerakan Rajah Solaiman (RSM) pada tahun 2005. lebih.

RSM bekerja sama dengan Abu Sayyaf (ASG) dan Jemaah Islamiyah (JI), cabang al-Qaeda di Asia Tenggara. Aliansi mereka melakukan setidaknya dua serangan: pengeboman Superferry tahun 2004, salah satu serangan teroris maritim terburuk di dunia dan serangan paling mematikan kedua di Asia Tenggara sejak pengeboman Bali tahun 2002; dan pemboman Hari Valentine tahun 2005 – dua ledakan yang hampir bersamaan di General Santos City dan Davao City, satu jam kemudian diikuti oleh ledakan di sebuah bus di Makati.

Laporan intelijen Filipina yang diperoleh dan diverifikasi oleh Rappler mengatakan bahwa Pareja tidak hanya mengunggah materi jihad di YouTube, ia juga aktif di Facebook – sebuah studi kasus tentang bagaimana seorang jihadis dan teroris dari berbagai negara dapat terhubung melalui media sosial.

Sekitar sebulan sebelum mengunggah video YouTube-nya, Pareja mengatakan kepada pihak berwenang bahwa dia telah bergabung dengan Forum Mahasiswa Arab di Facebook. Beberapa anggota bertanya kepadanya apakah ia mengenal Abu Jihad, namun ia menjawab bahwa ia berhati-hati dalam hal keamanan. Kemudian dia menerima pesan pribadi (PM) dari seorang pria yang memperkenalkan dirinya sebagai Gerald. Mereka menjadi teman dan mulai berbicara secara teratur.

Seiring waktu, Gerald mengatakan kepada Pareja bahwa dia adalah anggota al-Shabaab, militan Islam yang menguasai sebagian besar Somalia selatan. Hubungan antara Al-Shabaab dan Al-Qaeda dimulai pada tahun 1990-an.

Afiliasi Paling Mematikan

Kematian Osama bin Laden pada tahun 2011 tampaknya telah membantu membuka jalan bagi hal tersebut hubungan yang lebih erat antara kedua kelompok. Pada bulan Februari 2012, kepemimpinan al-Shabaab berjanji setia kepada Ayman al-Zawahiri, yang menggantikan bin Laden sebagai pemimpin baru al-Qaeda. Hal ini diumumkan dalam video yang diunggah ke internet oleh media al-Qaeda.

Kesepakatan ini menunjukkan bahwa meskipun bin Laden meninggal, Al-Qaeda terus berkembang.

Pareja memberi tahu Gerald bahwa dia adalah Abu Jihad. Gerald mengundangnya pergi ke Yaman untuk bergabung dengan jihad yang dipimpin oleh afiliasi al-Qaeda di Yaman, al-Qaeda di Semenanjung Arab, atau AQAP. Analis kontraterorisme mengkarakterisasi AQAP sebagai “afiliasi Qaeda yang paling aktif dan mematikan, yang bertujuan untuk menyerang wilayah AS dan sasaran regional.”

Pada pertengahan tahun 2012, pihak berwenang AS menggunakan operasi tangkap tangan CIA untuk menggagalkan rencana AQAP untuk mengebom pesawat tujuan AS dengan bahan peledak yang disembunyikan di tubuh teroris. Para ahli mengatakan ahli pembuat bom AQAP, Ibrahim al-Asiri, mengerjakan bom tubuh, bahan peledak yang ditanamkan melalui pembedahan di rongga perut atau dubur.

AQAP juga terlibat dalam plot rahasia lainnya terhadap sasaran AS: “bom pakaian dalam” yang digunakan dalam upaya menjatuhkan Northwest Flight 253 pada tahun 2009 dan “bom printer” dalam plot pemboman kargo yang gagal pada tahun 2010.

Salah satu pemimpinnya, Anwar al-Awlaki dari Amerika adalah a “ahli dalam menggunakan internet.” Meskipun ia dibunuh oleh AS pada tahun 2011, pesan-pesannya terus bergema dan memenangkan rekrutmen secara online.

Awlaki sangat produktif di YouTube; di antara mereka yang dipengaruhinya adalah para penyerang London yang melakukan serangan 9/11 di Inggris pada tanggal 7 Juli 2005 (biasa disebut 7/7). Dia memiliki situs webnya sendiri (sekarang ditutup oleh pihak berwenang) yang menarik perhatian para ekstremis dan kepala AQAP, sekretaris Bin Laden, Nasir al-Wuhaishi. Dia berkonsultasi dengan bin Laden dan menunjuk Awlaki sebagai kepala operasi eksternal AQAP, yang bertanggung jawab atas serangan teroris di luar Yaman dan Arab Saudi.

Awlaki adalah seorang superstar dunia maya karena dia adalah seorang pembicara yang fasih, dan dia memahami dunia maya. Idenya tetap ada pada AQAP, yang melanjutkan upaya perekrutan online.

Pareja mengatakan Gerald mengatakan kepadanya bahwa AQAP “mendirikan negara Islam di provinsi Abian Yaman” dan telah merekrut “orang Filipina yang belajar dari sekolah Islam di Arab Saudi, Mesir dan Sudan.” Ia meminta Pareja ikut jihad di Yaman dan membantu memimpin Filipina. Dia mengatakan mereka akan tinggal di Yaman selama 10 tahun.

Setelah 5 tahun, mereka dapat memilih untuk kembali ke Filipina, dan pada saat itu AQAP akan “memberi mereka dana untuk melanjutkan jihad guna mendirikan kekhalifahan Islam.” Gerald menawarkan untuk membayar biaya perjalanan Pareja ke Yaman. Pareja menerima tawaran tersebut dan dijadwalkan melakukan perjalanan antara April dan Juni 2012.

Dia tidak pernah berhasil karena pihak berwenang Filipina menangkapnya pada tanggal 1 Maret.

Saat ini, peringatan 11 tahun serangan 9/11, Al-Qaeda telah diturunkan jabatannya, namun telah berevolusi dan tumbuh menjadi sebuah gerakan sosial. Mereka terus menyebarkan ideologi kekerasannya – kali ini di dunia maya dan media sosial.

Ini adalah medan perang masa depan. – Rappler.com

(Catatan Editor: Ini adalah bagian pertama dari seri Rappler dan mencakup kutipan dari buku Maria Ressa yang akan terbit, “10 Hari, 10 Tahun: Dari Bin Laden ke Facebook.” Buku ini akan diterbitkan pada bulan Oktober, dan (termasuk penelitian yang dilakukan untuk Pusat Internasional untuk Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme di Singapura dan CORE Lab Sekolah Pascasarjana Angkatan Laut di AS.)

Keluaran Sydney