• July 20, 2024
Zero Hunger: Meminta Akuntabilitas Pemerintah

Zero Hunger: Meminta Akuntabilitas Pemerintah

Seorang anggota parlemen mengatakan kurangnya jaminan hak atas pangan dalam Konstitusi Filipina tahun 1987 harus diubah untuk mendorong akuntabilitas.

MANILA, Filipina – Undang-undang internasional mengidentifikasi akses terhadap pangan yang cukup sebagai a hak asasi manusia yang mendasarnamun hal ini mungkin tidak terjadi di Filipina.

Negara ini memiliki Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya (ICESCR) Perserikatan Bangsa-Bangsa – sebuah komitmen untuk memenuhi hak setiap orang atas kecukupan pangan di setiap negara anggota.

Namun, menurut perwakilan Partai Akbayan, Ibarra “Barry” Gutierrez III, Konstitusi Filipina tahun 1987 tidak banyak membahas hak ini.

“Hak atas kecukupan pangan tidak secara tegas dijamin dalam hukum Filipina,” jelasnya. “Jika UUD 1987 adalah ada dasarnya tapi tidak jelas (Kalau baca UUD memang ada dasarnya, tapi kurang jelas).

Kurangnya “hukum konkrit” mengaburkan siapa yang bertanggung jawab atas 3 juta keluarga Filipina yang kelaparan selama tahun 1St triwulan tahun 2015 atau 7 dari 10 rumah tangga masih belum mempunyai cukup sarana untuk membeli pangan yang cukup.

House Bill 3795 berupaya memperbaiki keadaan. Setelah disahkan menjadi undang-undang, RUU ini pada akhirnya akan memberikan tanggung jawab kepada berbagai lembaga pemerintah untuk mengatasi masalah kelaparan.

Juga disebut RUU Tanpa Kelaparan (Zero Hunger Bill), RUU ini bertujuan untuk mengatasi masalah kerawanan pangan di negara tersebut melalui “pendekatan seluruh pemerintah.”

“RUU Nol Kelaparan menyatakan bahwa pemenuhan hak atas kecukupan barang adalah tanggung jawab negara,” tegas Gutierrez.

RUU ini mengharuskan pemerintah untuk meningkatkan akses masyarakat pedesaan terhadap sumber daya produktif, wilayah produksi pangan, kesadaran gizi dan anggaran untuk penelitian dan pembuatan program, dan lain-lain.

Selesaikan masalah kuno dalam 10 tahun?

RUU terkait kelaparan dan kemiskinan yang masih tertunda sudah merupakan inisiatif yang bagus. Namun, selain peraturan perundang-undangan, penting bagi para pemangku kepentingan untuk mengidentifikasi akses terhadap bahan pangan di luar program pemberian pangan musiman.

“Hak atas kecukupan pangan bukanlah soal amal, tapi hak asasi manusia,” jelas Gutierrez.

Masalah kelaparan di Filipina masih terus terjadi. Seiring dengan prevalensi kemiskinan yang tidak berubah, keberadaan permasalahan tersebut terus menantang gagasan “pertumbuhan ekonomi” di tanah air.

Konon masalah kembar ini sudah ada sejak lama dan sudah lama dicari solusinya,” kata Aurea Teves, ketua Koalisi Pangan Nasional (NFC). “Langkah kami untuk memerangi kelaparan adalah langkah menuju ketahanan pangan.”

(Banyak waktu telah dihabiskan untuk menemukan solusi yang tepat terhadap permasalahan kembar ini. Salah satu langkah untuk mengakhiri kelaparan adalah langkah untuk memastikan ketahanan pangan di Filipina.)

RUU Nol Kelaparan meminta pemerintah menetapkan kebijakan yang jelas untuk mengakhiri kelaparan dalam 10 dekade. Beberapa orang mungkin mengatakan hal ini tidak mungkin – mengingat kegagalan Filipina dalam memenuhi aspek kelaparan dalam Tujuan Pembangunan Milenium – namun tindakan yang tepat dapat dengan cepat mengubah keadaan.

Pada akhirnya kita ingin menghilangkan terjadinya kelaparan,” kata Gutierrez. “Brasil telah melakukan hal ini agar benar-benar dapat menghilangkan kelaparan di negara kita.”

(Pada akhirnya, kami hanya ingin mengakhiri prevalensi kelaparan. Jika Brasil dapat melakukannya dalam waktu yang lebih singkat, Filipina juga bisa melakukannya.)

Program Zero Hunger Brasil dimasukkan dalam Konstitusi mereka pada tahun 2000. Hal ini menuntut tanggung jawab negara dalam memenuhi hak atas kecukupan pangan bagi seluruh rakyat di negaranya.

Bukan tidak mungkin terulang kembali, tegas Gutierrez. Filipina sebaiknya hanya menerapkan langkah-langkah yang langsung pada sasarannya.

Yang diperlukan hanyalah program yang jelas, arah yang jelas, pembagian tanggung jawab yang jelas kepada lembaga-lembaga, ”jelasnya. “Harus ada mekanisme yang jelas bagi para pemangku kepentingan – mereka yang kelaparan – untuk terlibat dalam pembuatan program-program penting..”

(Kita memerlukan program yang jelas, arah yang jelas, dan pembagian tanggung jawab yang jelas antar lembaga pemerintah. Perlu pula adanya mekanisme yang jelas mengenai bagaimana para pemangku kepentingan – terutama mereka yang menderita kelaparan – dapat berpartisipasi dalam proses pengambilan kebijakan.)

Komite Hak Asasi Manusia DPR baru-baru ini menyetujui RUU Tanpa Kelaparan dan diperkirakan akan dibahas oleh Komite Alokasi sebelum dibahas dalam sidang paripurna.

Dengan waktu kurang dari satu tahun sebelum pemilu, Karlo Nograles, perwakilan distrik kongres pertama Kota Davao, tetap yakin bahwa perjuangan melawan kelaparan akan diatur oleh undang-undang Filipina.

“Kami sangat berharap RUU Nol Kelaparan akan disahkan sebelum pemerintahan saat ini berakhir,” katanya. – Rappler.com

Judi Online