• June 16, 2024
Zest Air berencana untuk menyegarkan merek, meluncurkan kembali

Zest Air berencana untuk menyegarkan merek, meluncurkan kembali

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai penerbangan bertarif rendah Zest Airways, Inc. memiliki rencana untuk menambah kesan baru pada merek dan operasional maskapai seiring dengan semakin memanasnya persaingan di industri ini

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan bertarif rendah Zest Airways, Inc. memiliki rencana untuk menambah kesan baru pada merek dan operasional maskapai seiring dengan semakin memanasnya persaingan di industri ini.

Zest Air, maskapai penerbangan terbesar ke-4 di negara ini, dipandang sebagai yang paling rentan dalam industri dengan 5 pemain industri yang kuat dan terus berkembang.

Dalam konferensi pers pada hari Senin, 11 Juni, para pejabat maskapai penerbangan yang dipimpin Yao mengatakan mereka sedang berupaya untuk “menyegarkan” maskapai tersebut menjelang peluncuran kembali pada kuartal ke-4 tahun ini.

“Pada kuartal terakhir tahun ini, sesuatu yang sangat berbeda akan terjadi. Model apa pun yang kami kembangkan akan menjadi model yang digerakkan oleh konsumen. Kami akan memberikan kemudahan bagi konsumen. Pada saat yang sama, kita perlu meniru cara LCC beroperasi dalam hal biaya. Evolusinya sekarang adalah model hybrid,” kata Alfredo Herrera, kepala pemasaran dan penjualan.

Maskapai ini mempertahankan merek Zest Air-nya. “Kami akan menyegarkan mereknya, melakukan beberapa hal, seperti mungkin mengubah warnanya, tapi kami tidak akan mengubah nama mereknya.”

Rilis foto oleh Zest Air

Paling rentan

Zest, yang sebelumnya dikenal sebagai Asian Spirit, awalnya mengadopsi model berbiaya rendah pada tahun 2008 dan mulai melakukan ekspansi yang lebih agresif pada tahun 2010.

Maskapai ini memiliki armada yang terdiri dari sembilan pesawat A320, satu A319, dan 3 jet turboprop, menjadikannya maskapai penerbangan domestik yang paling rentan dan terkecil.

Hal ini juga tidak memiliki skala ekonomi yang dinikmati oleh Cebu Pacific, strategi merek ganda AirPhil Express dan Philippine Airlines, dukungan jaringan dari anak termuda di blok AirAsia Filipina, dan usaha ekuitas dan pemasaran yang baru-baru ini ditutup antara SeaAir dan Tiger Airways. .

Menurut Pusat Penerbangan, “Aset Zest Air yang paling berharga adalah slotnya di Bandara Manila.”

Namun hal ini juga berada dalam ancaman karena Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) baru-baru ini meminta maskapai penerbangan lokal untuk mengurangi dan/atau menjadwal ulang penerbangan mereka di Manila karena Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) telah lama mengalami kemacetan.

Darah baru

Zest Air adalah penerima manfaat tidak langsung dari kesepakatan maskapai besar baru-baru ini: akuisisi saham minoritas oleh konglomerat San Miguel Corp dan kepemilikan saham pengendali di warisan Philippine Airlines (PAL).

Herrera adalah salah satu mantan manajer umum AirPhil Expresss, divisi berbiaya rendah PAL, yang pindah ke Zest Air di tengah laporan perombakan di PAL. Sebagian besar tindakan dan ide-ide baru untuk mengubah Zest Air datang dari kelompok eksekutif maskapai penerbangan baru ini.

Herrera mengatakan mereka akan meninjau kembali target yang ditetapkan sebelumnya untuk tahun 2012 seiring dengan upaya untuk meningkatkan operasi internasional yang sedang dilakukan. Zest Air menghasilkan pendapatan sebesar P6 miliar pada tahun 2011 ketika menerbangkan 2,3 juta penumpang. Dari jumlah tersebut, 2,1 juta adalah penumpang domestik dan 200.000 penumpang internasional.

“Awalnya kami memperkirakan sekitar 3,5 juta penumpang. Ini adalah target yang luas. Tiga juta dapat dicapai kecuali pembatasan baru diterapkan. Campuran lalu lintas penumpang kami tahun lalu adalah 80% domestik dan 20% internasional. Rencana kami adalah menjadikannya 50:50,” kata Herrera. Ia menambahkan bahwa mereka memperkirakan operasi internasional akan memberikan kontribusi sebesar 40% hingga 50% pada tahun 2013, naik dari 35% saat ini.

Terbang internasional

Ia menambahkan Zest Air akan terbang ke tujuan baru dari Manila tahun ini. Tujuan yang dituju antara lain

  • Kuala Lumpur, Malaysia pada bulan Oktober
  • Shanghai, Tiongkok pada 25 Juli
  • Incheon, Korea
  • Taipei di Taiwan

“Untuk Korea, kami memiliki lebih dari 27 penerbangan dan kami akan menambah 4 hingga 5 penerbangan lagi pada kuartal ke-3 tahun ini. Kami memiliki frekuensi terbanyak di negara ini terlepas dari titik mana pun dari Filipina,” kata Herrera.

Zest Air baru-baru ini meluncurkan penerbangan langsung pertamanya ke Jinjiang dan Quanzhou di Tiongkok dari Manila.

Zest Air sudah mengoperasikan penerbangan ke Incheon dan Pusan ​​​​di Korea, Shanghai dan Beijing di Cina dan Taipei, Taiwan dari bandara Internasional Kalibo atau Cebu.

Hak istimewa

CEO Zest Air menyampaikan bahwa mereka juga dapat melanjutkan operasi ke Hong Kong, serta membuka rute baru ke Singapura dengan A320.

Namun, rute Hong Kong mungkin menghadapi tantangan. Maskapai penerbangan Malaysia AirAsia, Inc. meminta Dewan Penerbangan Sipil (CAB) untuk mencabut hak 1.250 kursi mingguan Zest Air ke Hong Kong karena kursi tersebut tidak digunakan.

AirAsia saat ini mempunyai hak 1.036 kursi per minggu antara Clark dan Hong Kong, namun ingin mengoperasikan dua penerbangan setiap hari ke bekas jajahan Inggris tersebut.

Namun Herrera mengatakan Zest Air tidak akan melepaskan haknya di Hong Kong. “Hak itu sudah diberikan kepada kita, jadi buat apa diberikan kepada orang lain? Kami sudah mengerjakan jadwal kami di Hong Kong.”

Sedangkan untuk penerbangan jarak jauh, Zest Air juga menyampaikan rencananya untuk meluncurkan penerbangan langsung ke Timur Tengah dan Australia di masa depan. Sebelumnya mereka telah meminta CAB untuk mengalokasikan 1.546 hak kursi mingguan kepada mereka.– Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

SDy Hari Ini