• May 24, 2024
1.000 pelari bangkit dari reruntuhan Yolanda

1.000 pelari bangkit dari reruntuhan Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Keyakinan, harapan dan impian setiap Leyteño tidak pernah hilang. Kami bangkit kembali dan terus bermimpi’

LEYTE, Filipina – “Topan Super Yolanda (Haiyan) tidak hanya merenggut penghidupan kami dan semua yang kami miliki, namun juga nyawa berharga orang-orang yang kami cintai. Namun keyakinan, harapan dan impian setiap Leyteño tidak pernah hilang. Kami bangkit kembali dan terus bermimpi.”

Demikian pesan Wakil Walikota Bolingling Reposar di hadapan lebih dari seribu pelari lokal yang mengikuti Freedom Run di Palo, Leyte pada Sabtu, 3 Mei 2014.

Freedom Run merupakan simbol kawasan yang mulai bangkit kembali. Inilah salah satu kegiatan dalam gerakan “Aku Bebas Bermimpi: Balik Sigla, Visayas”.

Warga Palo, termasuk yang berada di lokasi pengungsian, sudah mengantri sejak pukul 02.00 untuk ikut berlari. Spanduk yang mengekspresikan ketangguhan LeyteAlembu ditampilkan dalam rute balap 10K.

Pesan-pesan termasuk “Hidup ini masih indah” dan “Kepada semua yang memberikan bantuan dengan caranya masing-masing, kami akan sangat merindukanmu” tertulis di spanduk yang berjajar di sepanjang rute. Suasana lari dipenuhi dengan suasana yang meriah.

Usai lomba, para peserta mendengarkan live music bersama penyanyi Cathy Go, dan merayakannya bersama para pemenang lomba.

‘Bebas bermimpi’

‘Aku bebas bermimpi’ sebagai slogan acara tersebut sangat tepat bagi kami. Kami kini memiliki impian yang lebih besar, tidak hanya untuk diri kami sendiri, namun untuk seluruh komunitas yang menginspirasi kami untuk bekerja lebih keras,” jelas Reposar.

“Freedom Run adalah cara untuk menunjukkan bahwa masyarakat kita tangguh, dan bahwa melalui upaya semua orang dan dengan semua dukungan yang kita terima, kita memulihkan kehidupan kita ke keadaan normal,” tambahnya.

Sore harinya, perlengkapan sekolah dibagikan kepada 300 anak di enam sekolah berbeda. Anak-anak menggambar mimpinya di atas balon dan kemudian melepaskan balon tersebut ke angkasa.

Mereka juga menuliskan ucapan terima kasih kepada mereka yang menyumbangkan buku catatan, pensil dan perlengkapan sekolah lainnya. “Saya bersemangat untuk kembali ke sekolah!” seru China Palacio, 7 tahun.

Kegiatan tersebut diselenggarakan oleh pemerintah daerah Palo dan Friedrich Naumann Foundation for Freedom (FNF), sebuah yayasan liberal Jerman. Kegiatan penanaman pohon di Guinhangdan dan pembangunan tempat penampungan sementara di Mayorga – bersama 15 delegasi pemuda internasional dari Council of Asian Liberals and Democrats (CALD) dari Hong Kong, Singapura, Taiwan, Malaysia, Kamboja dan Mongolia – juga merupakan bagian dari Balik program Sigla.

“Yolanda menghancurkan infrastruktur Leyte, namun tidak menghancurkan semangat masyarakatnya. Salah satu hal tersulit untuk dibangun kembali setelah bencana adalah kepercayaan diri masyarakat untuk memulai kembali,” kata Jules Maaten, direktur FNF di tingkat negara.

Maaten menambahkan bahwa Freedom Run memperkuat pesan bahwa segala sesuatunya dapat kembali normal jika seseorang terus bermimpi dan mengambil tanggung jawab sendiri untuk mencapai mimpi tersebut.

Saya bebas bermimpi: Balik Sigla, Visayas! diadakan bekerja sama dengan CALD, Kantor Penasihat Presiden Bidang Perlindungan Lingkungan, I Am For Peace, Kaya Natin! Gerakan untuk Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Kepemimpinan yang Etis, dan Proyek 100-100-100. – Rappler.com

Togel Sidney