• May 24, 2024
1 tahun setelah kematian Bin Laden

1 tahun setelah kematian Bin Laden

Meskipun pusat komando al-Qaeda mengalami degradasi parah satu tahun setelah kematian Osama bin Laden, jaringan sosialnya tetap ada, dan semakin banyak kelompok yang bergabung.

MANILA, Filipina – Afghanistan mungkin memegang kunci masa lalu dan masa depan al-Qaeda.

Ketika US Navy SEAL membunuh Osama bin Laden setahun yang lalu, mereka menemukan harta karun berupa dokumen yang merinci prioritas al-Qaeda. Para pejabat AS mengatakan kepada Rappler bahwa di antara dokumen-dokumen yang sebelumnya dirahasiakan adalah dokumen penerus bin Laden, Ayman al-Zawahiri, yang menguraikan strategi bagi Afghanistan setelah Amerika Serikat menarik pasukannya.

Tepat setahun setelah kematian Bin Laden, Presiden AS Barack Obama melakukan kunjungan rahasia ke Afghanistan dan menyampaikan pidato kepada warga Amerika, menekankan pentingnya peran negara yang hancur ini dalam perang global melawan terorisme.

Setelah perang Soviet-Afghanistan yang berlangsung selama satu dekade berakhir pada tahun 1989, Soviet dan AS menarik pasukan mereka, menciptakan kekosongan kekuasaan yang diisi oleh mujahidin yang direkrut oleh bin Laden untuk jihad global.

Afghanistan telah menjadi tempat meleburnya ideologi dan taktik kekerasan Al Qaeda yang telah menyebar ke seluruh dunia. Kini dengan penarikan 22.000 tentara AS pada bulan September, para analis telah memperingatkan bahwa mereka mungkin akan memainkan peran tersebut lagi di masa depan.

“Al Qaeda dan Taliban akan kembali ke Afghanistan, jadi kita akan melihat ketidakstabilan yang lebih besar di tahun depan,” kata Rohan Gunaratna, penulis buku tersebut. Di dalam Al Qaeda dan kepala Pusat Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme Internasional di Singapura.

Dua minggu lalu, Taliban melancarkan serangan terkoordinasi terhadap kedutaan besar negara-negara Barat, markas NATO dan fasilitas pemerintah Afghanistan di Kabul dan 3 provinsi timur.

Para analis mengatakan serangan dramatis selama 18 jam itu dimaksudkan untuk memaksa warga Afghanistan bergabung dengan Taliban atau berisiko menjadi pihak yang kalah ketika 130.000 tentara asing, yang dipimpin oleh Amerika, menyelesaikan penarikan mereka yang dijadwalkan pada tahun 2014.

“Kita hanya akan melihat peningkatan serangan-serangan ini,” kata Dipankar Banerjee, direktur pendiri Institut Studi Perdamaian dan Konflik di New Delhi. “Hal ini membantu (para militan) mengamankan dominasi politik di masa orde baru ketika mereka perlahan-lahan mengambil alih kekuasaan.”

Sebelum fajar pada hari Rabu, 2 Mei, Tn. Obama berpidato di depan rakyat Amerika dari Pangkalan Udara Bagram dan mengumumkan persetujuannya dengan Presiden Afghanistan Hamid Karzai. Dia menjanjikan dukungan AS kepada Afghanistan selama 10 tahun setelah penarikan pasukan AS terakhir pada akhir tahun 2014, sebagai upaya untuk mengakhiri keterlibatan AS secara bertanggung jawab.

Simbol, bukan substansi

Hal ini tidak cukup, menurut para pengkritik, yang mengatakan kesepakatan itu lebih merupakan simbol daripada substansi, yang diperlukan untuk upaya Obama terpilih kembali pada bulan November. Kunjungannya ke Afghanistan terjadi hanya 4 hari sebelum dua kampanye besar memulai kampanye politiknya. Beberapa janjinya sebelumnya termasuk mengakhiri dua perang yang merugikan dan tidak populer di Irak dan Afghanistan.

“Kita belum mendekati akhir dari al-Qaeda,” kata Gunaratna kepada Rappler. “Merupakan kesalahan besar jika menjadi opini populer karena masyarakat tidak mengetahui ancamannya.”

Meskipun kelompok inti Al-Qaeda sebagian besar telah hancur dalam 11 tahun terakhir, ideologinya terus menyebar – melahirkan gerakan sosial yang memanfaatkan konflik regional, termasuk di Irak, Afghanistan, Afrika Utara, Yaman, dan Asia Tenggara, untuk mendorong pertumbuhannya.

Meskipun pusat komando sudah sangat terdegradasi, jaringan sosial tetap ada, dan semakin banyak kelompok yang bergabung. Dua bulan lalu, Al-Shabab, sebuah kelompok militan di Somalia, secara resmi bergabung dengan Al-Qaeda dan bersumpah kepada pemimpin barunya, Ayman al-Zawahiri dari Mesir.

Pihak berwenang AS pekan ini memperingatkan bahwa afiliasi Al-Qaeda di Yaman, AQAP (Al-Qaeda di Semenanjung Arab), mungkin mencoba mengebom pesawat tujuan AS dengan bahan peledak yang disembunyikan di tubuh teroris. Para ahli mengatakan ahli pembuat bom AQAP, Ibrahim al-Asiri, sedang mengerjakan bom tubuh – bahan peledak yang ditanamkan melalui pembedahan di rongga perut atau dubur.

AQAP telah terlibat dalam serangan besar terbaru terhadap sasaran AS: “bom pakaian dalam” yang digunakan dalam upaya menjatuhkan Northwest Flight 253 pada tahun 2009 dan “bom printer” dalam rencana pemboman kargo yang gagal pada tahun 2010.

Kekosongan kekuasaan di Afghanistan yang akan memberikan tempat yang aman bagi kelompok-kelompok seperti AQAP dan afiliasi Al Qaeda lainnya untuk berlatih dan membuat rencana akan mengulangi apa yang terjadi pada tahun 1989—kekosongan kekuasaan yang melahirkan Al Qaeda.

“Apa yang terjadi adalah Afghanistan runtuh dan menjadi tempat yang aman,” kata Gunaratna. “Jadi hal yang sama kemungkinan besar akan terjadi – kecuali komunitas internasional, terutama negara-negara Barat yang memiliki disiplin dan sumber daya, tetap berkomitmen terhadap keamanan dan stabilitas Afghanistan.” – Rappler.com


Tonton wawancara lengkap Rappler dengan Rohan Gunaratna, penulis Di dalam Al Qaeda Di Sini.


Sidney siang ini