• June 16, 2024
1 tentara, 14 Abu Sayyaf tewas dalam bentrokan Sulu

1 tentara, 14 Abu Sayyaf tewas dalam bentrokan Sulu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota Abu Sayyaf mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas kamp teroris besar yang baru saja direbut dan diamankan oleh pasukan pemerintah

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Lima belas orang tewas dalam bentrokan antara pasukan pemerintah dan anggota Abu Sayyaf yang berusaha merebut kembali kamp mereka yang direbut di Patikul, Sulu pada Selasa, 29 April, menurut laporan Angkatan Bersenjata Filipina.

Letnan Kolonel Ramon Zagala, juru bicara Angkatan Bersenjata Filipina, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan ANC bahwa kelompok yang terlibat dalam baku tembak dengan pasukan pemerintah diyakini dipimpin oleh pemimpin senior Abu Sayyaf Radullan Sahiron.

Ada baku tembak sengit yang terjadi antara Marinir dan kelompok Abu Sayyaf di Sitio Kan Jimao…di Patikul, Sulu, kata Zagala.

Dia awalnya mengatakan bahwa satu Marinir dan sekitar 10 Abu Sayyaf terbunuh. Dalam pemberitaan media selanjutnya, dia mengatakan total 14 anggota kelompok teroris tewas.

Zagala mengatakan insiden itu terjadi pada hari Selasa pukul 16.00 dan masih berlangsung hingga berita ini dimuat. “Terjadi lagi baku tembak sengit sekitar pukul 02.00 pagi ini dan kami perkirakan akan terjadi lebih banyak lagi… Mereka berusaha mendapatkan kembali kendali atas bekas benteng mereka,” kata juru bicara AFP.

Dia mengatakan AFP memperkirakan serangan itu akan terjadi setelah Brigade Marinir ke-2 merebut kamp tersebut pada Senin, 28 April, karena kamp tersebut dikenal sebagai “tempat perlindungan bagi Abu Sayyaf.”

“Kami yakin Kan Jimao berfungsi sebagai tempat penyimpanan dan tempat latihan serta peristirahatan mereka, jadi mungkin itulah alasan mereka sangat ingin (merebut kembali) tempat tersebut,” kata Zagala.

Dia menambahkan: “Kami memperkirakan mereka akan mencoba mengambilnya kembali dan mereka melakukannya, sehari setelahnya… Namun, kami telah menduduki kamp tersebut dan saat ini kami sedang mengamankannya.”

Zagala mengatakan terdapat cukup pasukan pemerintah di wilayah tersebut untuk memperkuat pasukan di Kan Jimao.

Kapten Ryan Lacuesta, juru bicara unit marinir yang terlibat dalam pertempuran tersebut, mengatakan: “Kami menggunakan dukungan udara menggunakan helikopter MG-520 dan penembakan (artileri), yang mengakibatkan banyak korban di pihak mereka.”

Sahiron terlibat dalam serangan

Zagala mengatakan berdasarkan laporan, kelompok yang terlibat dalam serangan itu termasuk Sahiron, yang bertanggung jawab atas penculikan jurnalis Ces Drilon dan krunya pada tahun 2008, dan Warren Rodwell dari Australia, yang diculik pada tahun 2011 tetapi baru dibebaskan pada tahun 2013.

Amerika Serikat Biro Investigasi Federal menawarkan hadiah $1 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapan Sahiron, yang masuk dalam daftar teroris Paling Dicari sejak 2012. Dia adalah orang Filipina kedua yang masuk dalam daftar tersebut setelah pemimpin Abu Sayyaf lainnya, Isnilon Hapilon.

Sahiron, juga dikenal sebagai “Komandan Putol”, ada di Daftar sanksi Al Qaeda Komite Sanksi Al-Qaeda di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mencakup individu, kelompok, dan entitas yang terkait dengan jaringan teroris.

Pasukan pemerintah merebut kamp besar Abu Sayyaf pada Senin pagi.

Brigadir Jenderal Martin Pinto, komandan Brigade Marinir ke-2, sebelumnya mengatakan bahwa karena kedekatan kamp dengan jalan dan rute umpan “itu juga digunakan sebagai tempat pementasan dan pertemuan sebelum dan sesudah mereka melakukan kekejaman seperti penculikan.”

Dia mengatakan kamp tersebut memiliki sekitar 50 gubuk sementara yang dapat menampung 100 bandit.

“Sumber airnya bagus dan seluruh wilayahnya tersembunyi di bawah hutan lebat. Kamp ini dibentengi dengan bunker. Rubah individu ditempatkan secara strategis dan tersebar di berbagai posisi pertahanan,” kata Pinto.

Perkembangan ini terjadi seminggu setelah pasukan Filipina menangkap anggota ASG Nabil Talahi Ijiran, yang berpartisipasi dalam penculikan turis dan penduduk lokal pada tahun 2001 di sebuah resor di Sipadan, Malaysia.

Pada tahun 2001, kelompok ini menculik wisatawan lokal dan asing di Dos Palmas Resort di Palawan, termasuk misionaris Amerika Martin dan Gracia Burnham.

Abu Sayyaf diyakini berada di balik penculikan seorang turis Tiongkok dan pekerja resor Filipina dari sebuah resor di pulau Kalimantan, Malaysia pada 2 April. – dengan laporan dari Karlos Manlupig/ Rappler.com

Keluaran Sydney