• June 16, 2024
Selain ‘panas’ dan ‘seksi’

Selain ‘panas’ dan ‘seksi’

Jika ingin memuji seorang wanita, jangan gunakan kata ‘hot dan seksi’ sebagai pujian.

Meskipun kata-kata tersebut berfungsi sebagai kata sifat positif, namun kata-kata tersebut bukanlah bentuk kekaguman tertinggi terhadap wanita. Arti kata-kata bervariasi tergantung pada konteks sosial dan pengalaman pribadi.

Bagi saya, “hot” adalah kata yang saya baca di komentar Youtube ketika saya melihat seorang wanita melepas bajunya di sebuah video musik. Kalau saya memikirkan “seksi”, yang saya ingat saat ini adalah halaman penggemar yang mengumpulkan foto-foto perempuan Filipina dengan pose provokatif.

Pada setiap foto yang ditempel di dinding, muncul pesan: “Jika Anda ingin melihat lebih banyak foto telanjang wanita, ikuti tautan ini.”

Saat kita memasuki dunia yang positif terhadap seks dan ingin lebih banyak orang sadar akan kesehatan reproduksi, kita juga harus peduli dengan cara kita menggunakan tubuh perempuan sebagai komoditas.

Tidak ada yang salah dengan seks, namun yang menurut saya sangat problematis adalah seberapa sering kita mengasosiasikan perempuan dengan seks dan seberapa besar kita menekankan bagian tubuh perempuan. Sayangnya, budaya pop telah menjadikan perempuan sebagai objek kesenangan. (Baca: Aku tidak cantik untuk kesenanganmu)

Wanita untuk hiburan

Ketika seorang artis wanita ingin meningkatkan nilai pasarnya di industri hiburan, dia harus “seksi”. (Baca: Mendefinisikan ‘wanita’)

Kami mendeskripsikan artis wanita yang cukup dewasa ketika dia bisa telanjang di hadapan banyak orang. Sebagian besar artis pop terlaris saat ini harus berganti kulit atau melakukan adegan ranjang. Kami mendengarkan lagu-lagu mereka yang mengundang seks.

Jangan berpura-pura bahwa itu semua demi sinematografi atau musik. Saat kamera memperbesar payudaranya dan bergerak ke bawah, ini bukan tentang musik atau seni.

Wanita itu kreatif. Penari tahu bagaimana menjadi sensual tanpa melakukan striptis.

Kita harus percaya bahwa bakat seorang wanita cukup untuk hiburan. Dan kita harus meyakinkan perempuan bahwa mereka akan diberi tepuk tangan atas apa yang dapat mereka lakukan dan bukan atas penampilan mereka.

Alih-alih memberi mereka kepercayaan diri, kita membuat tubuh mereka rentan terhadap evaluasi.

DIOBJEKTIFKAN.  Wanita bukan sekadar 'benda' yang enak dipandang.  Baik perempuan maupun laki-laki bisa menjadi korban objektifikasi.  Grafis oleh Mara Mercado/Rappler.com, gambar laptop dari Shutterstock

Perempuan sebagai produk

Nilai-nilai kami sangat relatif mengenai bagaimana seharusnya seorang perempuan, namun kita semua dapat merenungkan bagaimana kita menggambarkan laki-laki dan perempuan secara berbeda di media dan periklanan.

Materi iklan wanita seksi lebih banyak dibandingkan pria berotot. Kami menjual minuman keras, gadget, bahan bakar dengan wanita berpakaian minim, namun kami tidak menjual lipstik, minuman keras wanita dan parfum dengan pria bertelanjang dada.

Meskipun kami bersikeras bahwa hal ini dapat menunjukkan betapa bangganya perempuan, hal ini juga dapat bersifat seksis.

Pria yang mengenakan jas dan dasi menunjukkan rasa percaya diri. Seorang pembawa acara TV laki-laki mengenakan setelan jas atau kemeja polo yang bagus, sementara penari cadangannya hampir tidak mengenakan apa pun.

Itu tidak menunjukkan kesetaraan gender.

Pesan pemberdayaan yang salah

Tubuh wanita cantik dengan atau tanpa busana.

Tidak ada keraguan bahwa kita harus merayakan tubuh wanita, tapi ini tidak semua tentang tubuhnya. Kami ingin wanita merasa nyaman dengan diri mereka sendiri, menyukai lekuk tubuh mereka, namun kami tidak ingin mereka menjadi hiasan atau mainan.

Budaya mengobjektifikasi perempuan menghasilkan pesan pemberdayaan yang salah. Kami tidak ingin memberi tahu para gadis, “Percaya diri jika Anda memiliki payudara besar, tubuh berbentuk botol, atau daya tarik seks.”

Sebaliknya, kita harus mengatakan kepada mereka, “Percaya diri jika Anda pintar dan mempunyai kemampuan untuk unggul.”

Keyakinan apa pun yang diperoleh seorang wanita dari kualitas alaminya akan terwujud secara lahiriah.

Seperti yang mereka katakan, jika seorang pria menginginkan seorang wanita untuk paha, kaki, dan payudaranya, dia mungkin menginginkan makanan bernilai ayam di restoran cepat saji, bukan seorang wanita.

Citra dangkal laki-laki

Selain menggambarkan perempuan sebagai objek, kami mempertahankan citra dangkal laki-laki dengan menggambarkan mereka sebagai konsumen yang sangat termotivasi oleh dorongan seks mereka.

Apakah ini yang kita ingin agar pria dikenal? Inikah yang diinginkan semua pria? Tidak, kami tidak melakukannya, tetapi inilah cara kami memasarkan produk untuk pria.

Kita dapat mengatakan bahwa seorang pria yang melihat-lihat satu halaman penuh seorang wanita telanjang dapat diterima dan tidak berbahaya, tapi itu tidak jauh berbeda dengan sekelompok pria yang mengamati seorang gadis dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Kami tidak suka panggilan kucing.

Kami tidak ingin laki-laki memeriksa bagian tubuh perempuan seperti bagian tubuh mobil. Kami tidak ingin pria memindai tubuh wanita seperti sedang menulis review produk.

Tetapkan pengukuran untuk wanita

Mengobjektifikasi perempuan juga menetapkan standar bagi perempuan.

Tubuh wanita terus-menerus diukur ketika dia belajar memakai bra, menambah berat badan, menghadiri pesta prom, dan pergi ke pantai. Jangan beri dia pengukuran tambahan yang perlu dikhawatirkan.

Tidaklah sehat bagi harga dirinya untuk melihat gambaran wanita seukuran aslinya dengan payudara menonjol, kulit mulus, kaki panjang, dan pinggang kecil.

Masyarakat kita telah melatih perempuan untuk sadar tubuh. Faktanya, perempuan juga sudah melihat tubuhnya sebagai objek yang bisa diupgrade untuk target pasarnya.

Ini topik lama, tapi perlu dibicarakan selama kita melihat gambar-gambar yang salah menggambarkan perempuan. Itu semua tergantung pada bagaimana kita ingin wanita dalam hidup kita dibicarakan. Saya tidak ingin ibu saya dikenal sebagai wanita berpayudara besar atau berpinggul lebar demi kesuburan.

Aku tidak ingin adikku dicintai karena ukuran tubuhnya. Jika saya mempunyai anak perempuan, saya tidak akan membiarkan dia menjadi bahan pemasaran bagi laki-laki.

Jika kita memperlakukan setiap perempuan seperti anggota rumah tangga kita sendiri, kita mengubah cara masyarakat memandang perempuan.

Perempuan adalah aktor, penyanyi, manajer, cendekiawan, pengusaha, petani, pendongeng, dan pemimpin. Bukan hanya ‘hal-hal’ yang bagus untuk dilihat. Seorang wanita bukanlah sebuah benda, sebuah tanda, sebuah hadiah, sebuah khayalan atau sebuah properti. – Rappler.com

Jacklyn Belo bekerja sebagai Manajer Layanan Pelanggan di Financial Times Electronic Publishing. Kunjungi blognya: jackiebelo.com.

Gadis dengan gambar laptop stok foto.

Data Sidney