• June 21, 2024
1 tewas, 16 luka-luka dalam ledakan Cotabato Utara

1 tewas, 16 luka-luka dalam ledakan Cotabato Utara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pihak berwenang menemukan dan menjinakkan dua bom lainnya di dekat lokasi ledakan

COTABATO CITY, Filipina (UPDATE ke-2) – Sedikitnya 16 orang terluka dan satu korban meninggal di rumah sakit setelah bom meledak di dekat sebuah sekolah di Kabacan, Cotabato Utara pada Minggu malam, 16 November.

Pihak berwenang mengatakan ledakan terjadi di sekitar tempat penyeberangan pejalan kaki di depan Sekolah Dasar Percontohan Kabacan. 18:50 Minggu. Setidaknya dua alat peledak rakitan (IED) lainnya ditemukan di kawasan tersebut.

Belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Polisi mengatakan mereka belum memiliki tersangka langsung.

Pihak berwenang menemukan IED di dalam termos yang terletak beberapa meter dari lokasi ledakan pada pukul 19:55, sementara satu lagi ditemukan di dekatnya pada pukul 20:15. Kedua bom berhasil dijinakkan.

Para korban dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan medis, sementara 3 orang dikabarkan dalam kondisi kritis.

PNP-Cotabato Utara mengidentifikasi para korban sebagai:

  • Giesel Mae Butil
  • Samra Sembaga
  • Hartzel Bragat
  • Tonton Kusain
  • Flo Rohana
  • Monique Mantawil
  • Gadis Royless
  • Rowena Nufies
  • Tepuk tangan Albert
  • Ritchie Baguio
  • Ratu Mary Alimuhanid
  • Muhammad Masukat
  • Ibrahim Bantulan
  • Arvie Estrella
  • Mervin Lagat

Pihak berwenang masih berusaha memverifikasi identitas dua korban lainnya.

Polisi dan pasukan militer mengamankan daerah tersebut. Investigasi terhadap ledakan tersebut untuk mengidentifikasi pelaku dan motif di balik insiden tersebut sedang dilakukan.

Kabacan, sebuah kota pertanian berpenduduk lebih dari 80.000 orang, terletak dekat daerah di mana pemberontak Muslim menentang perjanjian damai antara pemerintah dan kelompok militan Islam terbesar di negara itu.

Pada hari Jumat, 14 November, Polisi mengatakan dua orang, termasuk seorang gadis, tewas di kota tetangga Pikit ketika Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF) yang memisahkan diri menembakkan mortir ke tentara dan polisi yang berusaha menangkap salah satu pemimpin kelompok tersebut.

BIFF memisahkan diri dari kelompok pemberontak Muslim utama, Front Pembebasan Islam Moro (MILF), pada tahun 2008 ketika MILF terlibat dalam negosiasi perdamaian dengan pemerintah.

MILF yang beranggotakan 10.000 orang menandatangani perjanjian perdamaian dengan pemerintah pada bulan Maret, namun BIFF, yang diyakini hanya memiliki beberapa ratus pejuang, menolak perjanjian tersebut.

Mereka bersumpah untuk terus memperjuangkan pembentukan negara Islam terpisah di selatan Filipina yang mayoritas penduduknya beragama Katolik. – wdemikian laporan dari Agence France-Presse, Karlos Manlupig dan Ferdinand Cabrera/Rappler.com

Result SGP