• June 19, 2024
1 tewas, 4 hilang setelah ‘kapal Tiongkok’ menabrak perahu nelayan

1 tewas, 4 hilang setelah ‘kapal Tiongkok’ menabrak perahu nelayan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Seorang nelayan tewas dan 4 hilang di Pangasinan setelah perahu nelayan mereka diduga “ditabrak” oleh “kapal Tiongkok” di utara sekolah yang disengketakan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Seorang nelayan tewas dan 4 hilang di Pangasinan setelah kapal nelayan mereka diduga “ditabrak” oleh “kapal Tiongkok” pada Sabtu, 23 Juni.

Para nelayan tersebut berada di atas kapal Axl John ketika kapal tersebut diduga ditabrak oleh kapal Tiongkok saat berlabuh di tempat penampungan ikan jauh di utara sekolah Scarborough yang kontroversial, menurut laporan kejadian yang dirilis oleh Dewan Manajemen Pengurangan Risiko Bencana Nasional (NDRRMC) pada Minggu pagi24 Juni.

Kapal nelayan tersebut berangkat Senin lalu, 18 Juni, dari kota pesisir utara Bolinao, di provinsi Pangasinan, dan dilaporkan tenggelam dua hari kemudian, kata kepala Kantor Pertahanan Sipil Benito Ramos kepada AFP.

“Dari 8 nelayan yang ada di dalamnya, 4 orang baru ditarik dari laut kemarin, namun satu orang diantaranya meninggal di rumah sakit,” kata Ramos. “Empat lagi masih hilang.”

Nelayan yang diselamatkan mengatakan kepada pihak berwenang bahwa mereka yakin kapal yang bertabrakan dengan perahu mereka adalah kapal Tiongkok, kata Ramos, meskipun hal itu tidak dapat diverifikasi secara independen.

Pejabat kedutaan Tiongkok tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar pada hari Minggu.

Empat dari 8 nelayan di kapal tersebut, semuanya dari kota Bolinao, diselamatkan oleh polisi kota Magsingal, Ilocos Sur. Mereka adalah nelayan Edimio Balmores, 40; Herman Balmores, 51; Celino Damian, 32; dan satu lagi bernama “Chistopher alias UDO.”

Sementara Fred Celino, Arnold Garcia, Domy de los Santos, dan Amante Resonable dilaporkan hilang.

Nelayan yang diselamatkan dibawa ke Rumah Sakit Umum Gabriela Silang untuk mendapatkan perawatan medis.

Bukan di sekolah yang diperebutkan

Ramos mengatakan insiden itu terjadi di utara Scarborough Shoal di mana Filipina dan Tiongkok terlibat dalam ketegangan sejak April.

“Itu di utara Scarborough, meski kami tidak bisa menentukan seberapa jauh jaraknya atau mil lautnya,” katanya.

Awal bulan ini, Presiden Benigno Aquino memerintahkan dua kapal Filipina untuk mundur saat cuaca buruk, sebuah tindakan yang menurut Tiongkok meredakan ketegangan di wilayah tersebut.

Meskipun Tiongkok mengatakan pihaknya juga akan meminta para nelayannya untuk meninggalkan wilayah tersebut, Tiongkok menekankan bahwa Tiongkok tidak berniat menarik kapal-kapal besarnya dari sana.

Hingga pekan lalu, terdapat 7 kapal Tiongkok lagi di sekolah tersebut, menurut Departemen Luar Negeri Filipina.

Perselisihan ini dimulai pada bulan April setelah kapal-kapal pemerintah Tiongkok mencegah kapal-kapal Filipina menangkap nelayan Tiongkok di dekat sekolah.

Sejak itu, kedua negara telah menempatkan kapal di sana untuk mempertaruhkan klaim mereka masing-masing atas wilayah tersebut.

Tiongkok mengklaim hampir seluruh Laut Cina Selatan, bahkan perairan dekat pantai negara tetangganya. Filipina mengatakan sekolah tersebut berada dalam zona ekonomi eksklusif sepanjang 200 mil laut.

Sekolah ini terletak sekitar 230 kilometer (140 mil) dari pulau utama Luzon di Filipina. Daratan besar Tiongkok terdekat adalah 1.200 kilometer barat laut sekolah tersebut, menurut peta angkatan laut Filipina. – Rappler.com dan Agence France-Presse

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

SDY Prize